has write 3 articles | You are reading: Itu Siapa? - 1475 Views

Hallo, akhirnya aku nulis karya lagi di web ini. Ini adalah karyaku yang ketiga, yang pertama judulnya “tolong” yang kedua “teman tak kasat mata” dan ketiga ini, aku niatnya mau ceritain pengalamanku sewaktu sekolah SMP di SMP Negeri Jakarta Barat. Awalnya cerita ini tuh gak mistis, tapi kebanyakan dari teman-temanku pada cerita mistis, horor, pokoknya yang seram-seram gitu saat kita lagi pada piket (jadwal bersihin kelas ketika pulang sekolah).

Kebetulan aku dan 5 temanku lainnya kedapatan hari kamis. Ada Putri, Pridea, Maynena, Dwi, Ikis. Sebelum mulai piket, kita masih pada asik di kantin. Soalnya lapar dan sekolah pun selesainya jam 3, jadi kemungkinan kita mulai piket itu jam 4-an.

loading...

Putri: weh, tinggal sisah kita ber-6 nih murid di sekolah, sisahnya tinggal karyawan Tata Usaha, sama abang es kantin.
Dwi: iya nih, aku juga mulai merinding. Sudah mulai gelap nih, sudah mau jam 4 luu. Mau kapan nih piketnya?
Nena: iya ih, yuk piket. Biar cepat pulang.
Aku: ya sudah ayo ke atas, weh pridea, ikis mau ke atas gak lu? Yuk piket, sudah sore nih.
Ikis: duluan saja, aku masih mau makan.
Pridea: aku belum habis ren, duluan saja sama yang lain. Nanti kalau aku sudah habis, aku ke atas.

Akhirnya kita ber-4 langsung ke kelas, dan kebetulan kelas kita itu di lantai 3. Kelas 84 kelas paling pojok dekat toilet. Kita ber-4 sudah sampai atas, dan langsung ambil alih megang sapu dan pel’an sesuai kemauan piketnya mau megang pembersih apa, dan kebetulan yang megang pel’an itu aku sama dwi. Nena sama putri kebagian nyapu.

Dwi: ren, nanti ngepelnya jangan buru-buru ya. Lihatin di kolong meja sama kursi. Takut si nena sama si putri nyapunya gak bersih.
Aku: aku ngeri kalau lihat kolong meja/kursi. Takut ada yang duduk kakinya ngambang.
Dwi: ih lu jangan nakutin sih ren, seram nih, mana sepih sudah sore begini.
Aku: ah gak mungkin setan nongol, palingan jam segini setan prepare pulang ke kandangnya soalnya kan satu jam setengah lagi maghrib, *wkwk.

Dwi: tapi kalau benar ada gimana ren, apalagi kita ngepelnya ber2’an *doang. Mana kelas lebar banget.
Aku: lu lempar pakai ember pel’an saja wi.
Dwi: ah lu mah bercanda mulu. Ya sudah aku mau ke toilet, mau nguncir rambutku dulu. Kepanjangan, gerah aku.

Aku: lagian punya rambut, kayak rambut kuntilanak panjang benar, sanah cepatan. Bentar lagi si nena, putri sudah mau selesai.
Nena: weh ren, dwi. Aku sama putri sudahan nih. *Gc gantian ngepel, nanti si ikis, pridea bersihin kaca.
Aku: sip.
Nena: aku sama putri ke kantin dulu ya. Aku mau manggil si ikis, pridea. Nanti keburu sore banget.

Aku pun masuk duluan ke kelas, aku pikirnya begini “ah ya sudahlah si nena sama putri ke kantin, aku masih ada dwi ini disini”. Aku pun ngepel dengan santai belum ada rasa merinding sedikit pun di kelas itu. Tetapi ketika aku ngepel di baris ke-2, gw lagi ngepel kolong meja, aku lihat kaki lagi duduk di kursi. Aku gak mau mikir berlebihan. Biar aku gak merasa takut. Tapi saat aku berdiri, aku lihat gak ada siapa-siapa yang duduk disitu, aku pun panik. Eh saat aku mundur, aku nabrak si dwi yang lagi ngepel berlawanan arah sama aku, dan akhirnya aku nabrak punggung belakang dia.

Aku: ah lu wi nakutin saja, aku pikir siapa. Lu ngepel di baris ke-3 sama 4. Baris 1 sama 2 aku sudah ngepel.
Dwi: iya (dengan suara lirih).
Aku: ih lu jawabnya biasa saja *dong, gak usah ngelirih kayak hantu gitu. Jangan nakutin, aku tepuk bahu dia dari belakang, karena dia masih ngebelakangin aku, dan aku masih di belakang dia.
Aku: wi, kok badan lu dingin banget. Wah lu habis dari toilet kena sambet ya. Katanya mau nguncir rambut. Kuncir dulu rambut lu, seram ih, *hahaha.

Dwi pun langsung pergi dan langsung ngepel kebarisan 3 dan 4.

Aku: gak bisa di ajak bercanda lu wi, *hahaha.

Tiba-tiba.

Dwi: weh ren, parah lu sudah ngepel duluan gak nungguin.

Aku diam, kaku, dan juga bingung.

Aku: lah tadi bukannya kita masuk bareng saat nena ijin mau ke kantin nyusul ikis, dan barusan saja aku ngobrol sama lu karena lu ngepel di barisan aku.
Dwi: jangan *ngigo ren, aku saja baru selesai buang air besar sehabis itu aku nguncir rambut. Makanya aku lama nyusul lu ngepel.
Aku: serius wi, aku gak bohong, aku jelas-jelas lihat lu lagi ngepel. Coba mana pel’an lu, lu taruh dimana pel’an lu?
Dwi: itu di samping lemari.

Kita lihat bareng pel’annya, dan ternyata gak ada. Terus tiba-tiba saat kita lihat di meja paling belakang baris 2, persis di tempat yang tadi aku tepuk bahunya dwi, pel’an itu jatuh sendiri. Aku sama dwi pun tanpa pikir panjang langsung lari kebawah, dan saat di lantai 2 kita nubruk sama nena, putri, ikis, pridea.

Ikis: weh lu kenapa ren, wi? Muka pada pucat gitu.
Dwi: itu si reni ngelihat aku ada 2, dia bilang aku lagi ngepel. Padahal aku lagi buang air besar, terus saat aku masuk, si reni kebingunan, terus kita cari pel’an. Kan aku taruh di samping lemari, eh tahu-tahunya pel’annya ada di kursi baris ke-2 dan pel’annya kayak ngepel sendiri, terus saat aku sama reni lihat, pel’an itu jatuh sendiri. Aku sama reni langsung lari.
Aku: please, aku mau balik saja.
nena: astagfirullah. Ya sudah yu balik.

Akhirnya kita semua pada pulang, pukul 16:50 adalah kisah cerita pertemuan pertama saya dengannya.

Agen Bola SBOBET