Ada Apa Dengan Saya

Hallo sebelumnya perkenalkan nama saya eva, langsung saja ya *hehe ini cerita saya. Tepatnya si 20 tahun yang lalu awal dari kejanggalan yang saya rasakan. Kalau kita orang anak kecil itu masih polos, masih bisa tuh ngerasin peka atau mungkin bisa lihat yang tak kasat mata, nah 20 tahun lalu umurku 5 tahun ceritanya pagi itu saya bangun, biasa anak kecil bangun tepatnya (jam 6 pagi) nyari *nyokap.

loading...

Tapi saat buka pintu kamar yang saya lihat lagi duduk di sofa kayak tanteku yang killer (menurutku) *hehe. Ah karena saya pikir itu ada tante, ya saya go back sleep again *hehe, nah saat lagi sarapan saya tanya tuh kepada nenekku tentang tadi pagi. “Nek tadi pagi ngapain tante duduk didepan, eva panggil gak nengok”. Terus nenek malah suruh saya tanya kepada tante. Karena saya takut sama tanteku yang killer itu. Akhirnya nenekku yang tanya evi, tanteku yang killer “tadi pagi ngapain duduk di sofa? Di panggil gak nengok kata si eva”.

Di sahutin deh sama tante “evi gak duduk-duduk, orang habis shalat subuh langsung tidur lagi”. What, jadi siapa yang saya lihat tadi? Gak lama dari kejadian ini saya sakit, biasa nenek bawa saya kepada dukun urut bocah *hehe, eh kata dukun urutnya dia langsung tebak “gak apa-apa ini mah habis di tengokin sama mpi-nya, mpi itu neneknya *nyokap yang sudah alm”.

Oke next. Beberapa tahun kemudian tepatnya saat saya SMP, nah saya sudah punya kamar sendiri nih, kebetulan kamar saya adanya di lantai 2, kamar saya sebelahan sama kamar tante, jadi kalau dia mau turun kebawah harus lewati kamar saya. Sekitar jam 4 pagi tante bangun buat kebawah, karena lewati kamar saya, jadi dia bangunkan saya buat shalat subuh.

Ya karena masih ngantuk jadi saya bangun mah sadar gak sadar, oke go to toilet buat ambil wudhu, sudah siap nih saya mau shalat eh tante datang terus bilang “entar dulu shalatnya belum adzan mah pada ngaji tuh” *hehe maklum gagal fokus masih ngantuk. Nah sambil tunggu adzan, karena di masjid masih kedengaran pada shalawatan, saya tiduran dulu tapi samar-samar saya tuh dengar suara perempuan menangis “ah bodo amat pikir saya, masa ada setan menangis subuh apa lagi di masjid ada yang shalawatan”. Eh saat yang shalawatan berhenti, suara nangisnya seakan ada di samping telinga, kedengaran sedih banget.

Karena takutnya, saya tutupin saja kepala pakai bantal, eh ketiduran. Dan seperti biasa saya selalu bilang sama nenek “nek tadi pagi siapa yang menangis sih sedih banget?”. Dan seperti biasa nenek bertanya kepada tante and *jreng, lagi-lagi jawaban tante “siapa yang menangi?”. What! Dan berlanjut di tahun berikutnya, ini awal dimana saya merasa bingung, aneh sama diri saya sendiri, ada apa dengan saya?

Pernah suatu ketika saya sebal sama teman, sampai mulut saya iseng berkata “saya sumpahin kamu kepeleset” dan gak lama dia kepeleset benaran, awalnya saya berpikir biasa ini cuma kebetulan. Beberapa kali saya kesal dan mengucapkan dan selalu kejadian, saya sudah mulai merasa aneh tapi saya masih positif thinking *hem “Eva ini cuma kebetulan saja kok”.

Gak cuma kalau lagi kesal saja. Saat saya perhatikan orang seakan-akan saya bisa membaca diri orang yang saya perhatikan dan kadang saya bisa lihat apa yang akan terjadi sama dia. Saya masih berpikir ini kebetulan, walau pun hati saya sudah mulai gak tenang. Dan buat menghilangkan itu semua saya cuma coba buat gak ngomong sembarangan. Tapi semakin sering saya rasakan, semakin tersiksa. Sampai akhirnya ini cerita inti saya, malam ini saya melawat teman “nama teman saya alm cakil meninggalnya sekitar bulan januari”.

Pulang dari melawat tiba-tiba kayak ada yang teriak di kuping saya, samar-samar dia bilang salah satu dari kalian akan ada yang menyusul teman saya. Nj*r ini apaan lagi. Di hati saya berontak kesal jengkel apaan sih nih. Karena penasaran, saya cuma cerita sama teman “tom please kamu jangan mikir saya gila ya. Saya mau cerita, cuma mau bilang nanti di antara kita akan ada yang meninggal lagi, lewat di bulan 6 tapi bukan akhir tahun” dan saya bilang sama dia ya, “kamu jangan anggap serius ya tom. Ya anggap saja ini banyolan saya”.

Lanjut cerita sudah mulai masuk bulan ke-7 fine gak ada cerita apa-apa, saya jadi bisa berasumsi itu “*ngablu” *hehe, karena saya kerja di Jakarta jadi saya kost disana, dan skip bulan 8 karena puasa, masuk di bulan 9 saya balik kerumah karena mau lebaran, kumpul-kumpul sama teman-teman tongkrongan. Biasa tanya-tanya kabar karena kita sisa ber-5 si ini mana si itu kemana, dan saya tanya eh si mamat kemana? Teman saya jawab “eh va kamu gak tahu ya si mamat 2 minggu yang lalu meninggal”. What!?.

Hidup saya semakin gak tenang. Saya coba tanya-tanya kesana sini ada apa dengan saya? Dan 1 orang tebak, dia bilang saya “indigo”. Saya gak percaya tapi dari 3 orang yang berbeda bilang saya ini indigo, ini kacau ini gak benar. Mau gak mau, suka gak suka, inilah saya. Dan beruntung kalian gak ngerasain kayak apa yang saya rasakan. Makasih sudah baca cerita saya yang gak seberapa ini. Salam kenal semua, Eva.

eva fauziah

All post by:

eva fauziah has write 1 posts