Bau Amis

Namaku Zaskia, aku mau berbagi cerita dengan kalian pembaca cerita hantu KCH, dengan judul bau amis, pengalaman ini aku dapatkan beberapa tahun yang lalu. Walaupun sudah cukup lama namun kejadian itu belum bisa aku lupakan, kejadian itu pasti tidak akan terjadi jika ibuku tidak pulang larut malam. Ibu merupakan seorang wedding singer atau penyanyi di acara sebuah pernikahan, walaupun sudah separuh baya namun suara ibuku tetap bagus dan dia juga tidak ketinggalan zaman.

Tidak hanya lagu adat sunda atau lagu-lagu zaman tempo dulu saja yang bisa di nyanyikan olehnya. Ibu juga sangat hapal lagu-lagu di zaman sekarang. Oleh karena itu, aku sangat bangga pada ibuku. Apalagi ibu menjadi wedding singer karena ingin membantu ayahku bekerja. Kalau sedang ada job, ibu bisa pulang malam hari seperti saat kejadian itu.

Ketika itu, ibu sedang ada job panggung di acara hajatan di daerah rumah kami. Karena acara hajatannya berlangsung hingga malam hari jadi dia pun baru selesai sekitar jam 11.50 malam. Aku ingat sekali jamnya karena saat itu ada panggilan telepon masuk. Aku yang sedang tidur jadi terbangun karena suara dering telepon, dan suara dering telepon berhenti mungkin telepon sudah di angkat oleh ayah.

Tidak lama, aku mendengar suara langkah ayah menuju kamarku, ayah mengetuk pintu dan berkata kalau ibu sudah siap untuk di jemput. Ayah mengajak aku untuk ikut, ayah khawatir kalau meninggalkanku sendirian di rumah. Mau tidak mau, aku menuruti perintah ayah dan berjalan mengikutinya dengan malas ke dalam mobil. Ketika kami sudah keluar komplek rumah, ibu mengirim sms.

Ibu memberitau kami tempat dimana hajatan itu sedang berlangsung. Aku belum pernah pergi ke daerah itu, begitupun dengan ayah. Jadi kami menghabiskan waktu berputar-putar mencari jalan. Setelah sempat menyasar beberapa kali, akhirnya kami sampai di jalan tempat hajatan ibu. Ada yang aneh dengan daerah ini, jalanan ini tampak berbeda seperti jauh lebih menyeramkan dari jalan-jalan yang tadi kami lewati.

Aku pikir, mungkin karena saat itu sudah jam 1 malam jadi terasa menyeramkan dan lagipula daerah ini baru pertama kali aku singgahi. Pemandangan di kiri dan kanan jalan terlihat sangat asing di mataku. Tiba-tiba, mobil berhenti mendadak. Aku tersentak dari kursi penumpang, untung saja aku memakai sabuk pengaman. Ayah meminta maaf padaku dan setelah memastikan aku tidak terluka. Ayah melihat ke depan dengan marah sambil memberikan klakson beberapa kali.

Aku melihat ke jalanan di depan, di sana ada seorang wanita sedang berdiri diam. Ayahku kembali mengklakson tapi wanita itu tidak mau menyingkir juga. Akhirnya ayahku turun dari mobil, ayah bilang untuk tetap di mobil dan mengunci pintu. Aku pun menuruti perintahnya, dari dalam mobil aku melihat ayah berbincang dengan wanita itu.

Aku memperhatikan penampilannya, wanita itu memakai jaket dan daster seperti orang hamil. Dia juga membawa tas jinjing di tangannya, tiba-tiba ayah kembali berjalan ke arah mobil. Wanita itu mengikutinya dengan perlahan dari belakang. Aku menurunkan kaca jendela dan bertanya apa yang terjadi, dan ayahku bilang kami akan mengantar wanita itu.

Kata ayah, wanita itu satu arah tepat dengan hajatan ibu. Dia berjalan karena sudah tidak ada lagi kendaraan, karena kasihan ayahpun menawarinya untuk mengantar sampai rumahnya. Ayah membukakan pintu belakang mobil dan wanita itupun masuk dan duduk di belakangku. Aku merasa ada yang aneh dengan wanita itu. Aku memperhatikan wanita itu lewat kaca spion, dia tampak pucat sambil berkeringat dingin dan lama kelamaan tercium bau amis dari tubuhnya.

Astaga, bau amis yang tercium makin menyengat dan perutku pun jadi mual. Aku ingin menyampaikan keluhku, tapi takut dia tersinggung jadi aku diam saja sambil memejamkan mata dan mendengarkan musik dari hapeku. Tapi sekeras apapun usahaku untuk mengalihkan perhatian tetap saja bau amis wanita itu tidak dapat hilang. Aku jadi bertanya-tanya, apa ayah juga mencium bau ini? Tapi pasti ayah juga tidak sampai hati untuk memberitau hal ini kepada wanita itu.

Tiba-tiba mataku bertemu dengan mata wanita itu di spion, wanita itu tersenyum dan aku langsung membuang pandanganku karena ketakutan jadinya aku hanya memperhatikan jalan di depan. Mendadak ada yang aneh dengan cara menyetir mobil ayah, mobil ini mulai miring ke kiri dan hampir menabrak pembatas jalan. Aku melihat ke samping dan aku melihat pemandangan yang mengerikan, wanita itu mencekik ayahku dari belakang. Ya tuhan, aku mencoba melepaskan cekikan tangan wanita itu dari leher ayah tapi tidak bisa.

Cengkraman wanita itu sangat kuat, aku reflek menjambaknya sambil membaca doa yang aku hapal untuk mengusirnya. Karena aku tau, wanita ini pasti bukan manusia dan seketika wanita itu melepaskan cengkramannya dari ayah dan minta di turunkan. Ayah langsung menghentikan mobil, saat kami melihat ke belakang ternyata wanita itu sudah hilang. Kami langsung keluar dari mobil karena tidak tahan dengan bau amis yang masih tercium.

Anehnya di jalan tempat kami berhenti itu pun terdapat bau amis yang sangat menyengat. Kami berdua masih terdiam di luar mobil, aku tidak mau mengeluarkan sepatah katapun setelah mengalami kejadian tadi. Setelah cukup tenang, ayah memintaku untuk masuk kedalam mobil dan melanjutkan perjalanan kami dan tidak lama kami pun sampai di tempat hajatan ibu.

Kami pun menceritakan apa yang baru saja terjadi, bahkan para warga pun ikut mendengarkan cerita kami. Ternyata menurut seorang pengakuan warga, kemarin malam ada seorang wanita yang hamil 8 bulan tewas di jalan itu. Wanita itu diusir oleh pemilik kontrakan karena hamil di luar nikah dan sudah menunggak berbulan-bulan.

Ketika dia sedang berada di tengah jalan untuk mencari tumpangan, lalu ada truk yang lewat namun karena sopir truk sudah mengantuk. Dia malah menabrak wanita itu, wanita malang itu pun bersimbah darah dan tewas di tempat, karena takut ada yang melihat. Sang sopir itu pun membuang mayatnya ke sungai citarum dan esok paginya mayat wanita itu di temukan. Aku melihat wajahnya, dan memang benar dia yang kemarin duduk dibelakangku.

loading...
KCH

Zaskia

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Zaskia has write 2,670 posts