Bayangan Budak Kecil

Salam semuanya aku liah dari Singapore, aku ingin kongsi pengalamanku ketika aku masih kecil. Malam itu di belakang rumahku ada upacara kematian untuk bangsa Cina. Jam 10 malam aku masih belum tidur, ibuku sedang di ruang tamu mengemas. Tiba-tiba aku terdengar ada tengisan yang sayu dan menakutkan.

Adikku sedang nyenyak tidur tetapi aku masih dalam ketakutan. Aku mengambil bantal dan terus meletakkannya di mukaku, kemudian sedang aku cuba melelapkan mata suara tangisan itu berubah menjadi ketawa ia-nya seperti dekat denganku tetapi aku masih cuba meletapkan mata dan tidak menghiraukan ketawa itu.

Badanku cuba untuk melarikan diri tetapi badan aku seperti ada yang menahan, lalu aku menangis dan ibu lari menuju kekamarku dan ibuku menanyakan “kenapa nak, kenapa menjerit?”, aku mengangis “ibu tolong saya rasa ada sesuatu yang cuba menahan saya”.

Ibu terus mengambil air dan membaca ayat kursi lalu sapu akan air itu ke mukaku. Aku memeluk ibuku aku ingat semuanya sudah selesai tetapi. Tiba-tiba badanku seperti ada yang cuba membuatku muntah. Aku terus lari keruang tamu dan terus masuk kedalam kamar mandi didapur dan muntah. Ibuku amat risau.

loading...

Setelah muntah aku terus memeluk ibuku dan lalu menangis. Ibuku menelepon ayahku dan ceritakan perkara yang sedang berlaku tentang bayangan budak kecil yang aku lihat, tiba-tiba suara ketawa itu datang ia seperti dekat tetapi jauh. Aku memeluk kuat ibuku lalu ibuku menjerit “anakku dan aku tidak mengacau kau, jadi tolong pergi”. Ibuku membaca ayat kursi kuat-kuat, selepas itu ada orang mengetuk pintu. Ibu dan aku masih takut jadi ibuku tidak hiraukan apapun dan sambung membaca ayat kursi.

Jam masuknya subuh, Ibu shalat dan telepon berbunyi “ring, ring”. Ayah yang menelepon ibu dan selepas ayah balik aku memeluk kuat dan menangis. Ayah dukungku dan lalu aku tidur dipangkuan ayah. Ayah membuatkan air dan lada hitam dengan membaca ayat kursi setelah itu taburkan air dan lada hitam itu seluruh rumah. Keesokannya tiada gangguan lagi hingga sekarang. Terima kasih kerana sudi membaca ceritaku. Maaf kalau ada yang silap.

loading...