Bonceng Kuntilanak

Langsung saja ya. Kejadian ini saya alami waktu kelas 3 STM. Saya domisili di kota Semarang. Waktu pasnya saya lupa. Saat itu kan saya kerjain tugas gambar teknik di rumah teman saya Fajar. Rumahnya di asrama tentara daerah Jatingaleh Semarang. Jam 11 malam baru kelar, terus saya pamit mau pulang. Kebetulan si Fajar mau ikut sekalian nginap dirumahku.

Kami pulang, tapi gak lewat jalan raya utama, justru lewat jalan samping. Nama jalannya Jalan Kasipah. Selama diperjalanan, si Fajar cerita kalau daerah yang kami lewati itu angker. Kebetulan saya yang bawa motor. Perasaan aneh mulai terasa pas lewat di jembatan, ada bau wangi dan motor rasanya berat banget. Sepanjang jalan itu motor benar-benar berat rasanya, pikiran sudah aneh-aneh saja.

Begitu sampai di traffic light bundaran Kalibanteng, saya minta tukar posisi, jadi yang bonceng. Perjalanan lanjut, nah selama di jalan, saya nyium bau wangi banget. Terus saya tanya ke si Fajar apa dia pakai parfum ? Dia bilang gak pakai. Akhirnya sampai juga dirumah. Posisi rumah saya kan dibawah, sedangkan jalan perumahan diatas. Waktu itu almarhum bapak saya lagi ngobrol diteras sama Om Ganda tetanggaku. Posisi mereka ngobrol jelas terlihat dari posisi saya datang, pun sebaliknya.

loading...

Tiba-tiba saja bapak berdiri terus bilang “buruan masuk, wudhu terus tidur. Motor nanti bapak yang masukin”. Ya sudah saya dan fajar menurut saja. Habis wudhu terus masuk kamar. Kamar saya kan didepan dekat teras, saya buka jendela ngintip bapak. Soalnya penasaran kenapa bapak kayak ngomel sama orang. Dari kamar, saya dan fajar lihat, bapak naik ke jalan ngomel sendiri, yang kami dengar seperti begini.

“Kowe ngopo ngetutke anakku? Kono balik, ojo ganggu anakku”. (kamu kenapa ikutin anakku? Sana pulang, jangan ganggu anakku). Paginya pas mau berangkat sekolah, bapak tanya, kami habis darimana? Kami bilang habis dari rumah fajar ngerjain tugas. Bapak bilang, kalau ada kuntilanak yang ikut bonceng sampai rumah. Kurang lebih 2 bulan berlalu, kami sudah lupa sama kejadian tersebut. Pulang sekolah, saya main ke rumah fajar sekalian mau nginap. Jam 9 malam lebih, mbak Ria, kakaknya fajar pulang kerja.

Pas dirumah dia cerita kalau beberapa hari ini ada perempuan yang duduk dibawah pohon jambu diatas rumah Fajar. Tiap kali ditanyain sama mbak Ria, dia bilang lagi nunggu pacarnya. Spontan saya dan fajar jadi ingat kejadian 2 bulan lalu. Malam jam 2 an, kami coba ngintip dari jendela dapur yang bisa lihat langsung ke tempat yang dimaksud mbak Ria, ternyata beneran ada perempuan yang duduk disitu.

Langsung paginya kami cerita ke keluarga Fajar masalah 2 bulan lalu. Keluarga pada bingung sampai akhirnya bapakku datang sama guru ngajiku. Setelah koordinasi sama ketua RT, akhirnya diadakan pengajian dirumah si Fajar. Kata guru ngajiku, kuntilanak itu suka sama salah satu dari kami. Pasca kejadian itu, kami berdua sementara dipindahkan ke rumah saudara sampai keadaan benar-benar aman. Makasih, maaf kalau belepotan.

KCH

Crow

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Crow has write 2,660 posts