Di Ganggu Saat Lagi Makan

Hay hay, nurul nongol lagi nih sebelum cerita saya mau sapa semua penghuni KCH yang gokil-gokil, yang katanya kurang *seper empat, *hehe bukan saya yang bilang lo ya. Selamat sore semuanya. Oke langsung kecerita, ini pengalaman saya dulu waktu saya bekerja ditoko bakery (toko roti) milik pak lek saya, kejadiannya beberapa tahun yang lalu, saya lupa tahun dan bulannya.

Dulu saya tidur disana, karena toko pak lek saya itu ada dikota Jombang, sedangkan rumah saya ada dikota Cepu toh, pak lek saya ini asli Cepu, kejadiannya bukan ditoko roti yang saya jaga, melainkan didapur saat saya sedang enak-enaknya makan.

loading...

Dulu kebiasaan saya itu waktu makan malam suka makannya agak larut, sekitar jam 21:00. Seperti biasa setelah menutup toko jam 20:00 saya langsung menuju kamar. Dulu saya tidur dikamar milik anaknya pak lek yang waktu itu sedang kuliah di Jakarta, dari pada kosong begitulah. Saya rebahkan badan dulu meluruskan otot-otot setelah bekerja seharian sambil memainkan ponsel, tak terasa saya lirik ponsel saya ternyata sudah jam 22:00 malam.

Waduh sudah malam, mana lapar lagi belum isi perut ini. Saya pun turun untuk makan didapur, oh ya, kamar anak pak lek saya itu dilantai dua dan disamping kamar itu tempat memasak roti sekaligus tempat tidur para karyawan cowok. Nah saat saya turun untuk makan ternyata dibawah gelap, semua lampu sudah dimatikan, dan tentu saja semua penghuninya sudah tidur.

Karena saya takut gelap saya sempat mengurungkan niat untuk makan tapi perut saya sudah keroncongan terpaksa saya beranikan diri untuk turun. Lalu saya nyalakan itu semua lampu diruangan, setelah itu saya makan dimeja makan membelakangi pintu dapur. Sekedar info “dapur pak lek saya ini menghadap kearah jalan raya karena posisinya berada disamping rumah, dan pintunya lumayan besar dan sebagian besar pintu itu terbuat dari kaca”.

Sehingga keadaan luar terlihat jelas, waktu itu sudah sepi. Jarang pula kendaraan yang lewat, saya lanjutkan makan saya tanpa coba menghiraukan keadaan sekitar. Tapi saat lagi enak-enaknya makan, pintu dapur digedor sebanyak tiga kali, kayak orang ngamuk gitulah. Refleks saya langsung menoleh, tapi tak ada siapapun disana, saya coba periksa mendekat kepintu, saya tengok kanan kiri keadaan diluar, tak ada siapa siapa juga.

Saya coba cuek dengan itu lalu melanjutkan makan sambil mainkan ponsel, tapi tiba-tiba pintu dapur kembali digedor sebanyak tiga kali “eh si***n nih setan, lagi enak-enak makan ganggu mulu” gerutu saya dalam hati. Saya pun secepat kilat habiskan itu makanan langsung saya cuci piringnya terus langsung lari sambil matikan lampu tanpa berani menoleh lagi kepintu, jangan sampai dah itu penghuni dapur saya lihat lagi cengengesan disana.

Langsung deh saya masuk kamar tutup pintu terus tidur tanpa mematikan lampu, takut diikutin. Setelah kejadian itu saya gak berani makan malam-malam lagi, kalau sudah isya saya langsung pergi makan, pokonya selama masih ada yang bangun gitulah berani kedapurnya. Sekian, gak seram sih cuma pingin berbagi cerita. Thanks.

loading...
Nurul Chayang Ifand

nurul

Hay, sy lahir d desa terpencil di daerah blora, saya ank nomer 8 dari 9 bersaudara, tp 2 di antaranya sudah meninggal dunia, tak ada yang istimewa, cukup itu saja sepertinya, salam kenal semua.

All post by:

nurul has write 3 posts