Di Ikuti Genderuwo Pekarangan Rumah Tetangga

Hai perkenalkan aku resta dari Malang, Jawa Timur, ini pertama kali aku ngirim cerita di sini. Cerita ini sudah lama sekali saat aku masih berusia 5 tahun kira-kira. Nah ceritanya aku punya kakak cowok nih. Waktu itu dia sudah SD kelas 2 dan aku masih TK. Hari itu kakakku beli gelang-gelangan yang ada kutek di dalamnya (mainan anak kecil zaman dulu) terus ditunjukin ke aku.

Tentu saja aku tertarik, terus pas aku mau minta gak boleh. Akhirnya kita berantem deh sampai aku nangis. Nah kebetulan orang tua kita lagi di rumah nenek yang jaraknya sekitar 500 meter dari rumah. Jadi aku nyusul mereka sambil nangis. Nah posisi itu pas mau masuk adzan maghrib.

Jalan ke rumah nenek itu ngelewatin kebun tebu sama pekarangan rumah tetangga. Kata orang-orang di pekarangan itu angker. Pas aku lewat sih gak ada apa-apanya, aku masih tetap nangis. Terus pas sudah dirumah nenek aku langsung masuk saja tapi kok gak ada orang. Akhirnya aku masuk ke kamar om aku, eh tiba-tiba listrik mati.

Nangisku makin kencang, terus samar-samar aku lihat di kaca lemari ada orang tinggi besar banyak banget rambutnya hitam lagi. Kontan saja aku langsung nangis terus lari ke ruang tamu. Eh lampunya langsung nyala. Terus aku di tenangin nenek. Katanya aku diikuti dari pekarangan rumah tetangga aku. Terus di nasihati kalau maghrib gak boleh keluar rumah sambil nangis.

loading...
KCH

Resta

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Resta has write 2,694 posts