Diawasi Oleh Neng kuntilanak

Malam, Uzha hadir lagi nih dengan cerita ke 3 ku. langsung saja ya, saat itu aku masih bekerja di sebuah pabrik produksi sparepart mobil dan kebetulan aku di bagian PPIC delivery yang kerjaan nya nyiapain barang-barang yang mau di kirim ke customer sesuai permintaan. Nah kebetulan waktu itu saya pas masuk shift 3, jam kerja mulai dari jam 23:00 s/d 07:15 awal mulai kerja sih biasa-biasa saja.

Hingga waktu istirahat makan pada pukul 01:00 setelah selesai dari kantin, saya sama teman-teman balik lagi ke line tempat kami bekerja, saya sama teman saya duduk di rest area sembari ngopi sambil menikmati rokok. Sedangkan yang lain langsung masuk office pada cari kesibukan sendiri, ada juga yang langsung “mabok” alias mapan bobok, hehe.

loading...

Waktu sudah menunjukan jam 02:00 pas lagi asyik ngobrol bersama teman saya. Entah kenapa tiba-tiba saya pengen menghadap ke atas. Nah pas saya menghadap ke atas, betapa kagetnya dan langsung nyebut istighfar. Ternyata ada sosok neng kuntilanak yang sedang duduk diatas pipa besi saluran angin kompresor dengan muka yang pucat, mata merah penuh dendam dia menghadap ke saya tapi sambil agak nunduk. Sontak aku langsung tertunduk sambil baca doa sebisa saya sambil bilang sama teman saya yang satunya (andri).

Saya : ndes… ndes.. deloken kae nduwur ono kunti lanak. (ndes.. ndes.. lihat itu diatas ada kuntilanak)
Andri : endi..?? ra enek opo-opo ndes. (mana..?? gak ada apa-apa)
Saya : kae ono putih-putih kuntilanak madep rene lho. (itu ada putih-putih kuntilanak menghadap kesini lho).
Andri : ojo ngapusi koe ndes (jangan bohong kamu)
Saya : serius tenan ndes… ayo ndang mlebu office wae (serius beneran.. ayo masuk office aja)

Pas saya sama teman saya mau masuk ke office tiba-tiba neng kuntinya langsung terjun ke bawah tapi langsung hilang entah kemana. Setelah itu teman saya (andri) cerita ke teman yang lain dan esok harinya langsung pada heboh nyanyain saya soal yang semalam. Termasuk yang shift pagi, demikian cerita saya, matur nuwun.

Share This: