Dugem Bersama Kuntilanak Part 2

Lanjutan dari Dugem Bersama Kuntilanak men, langsung ke isinya aja ya soalnya aku malas kalau kenalan sama kalian haha.

Vidia : tenang aja Yan nanti aku cantik lagi kok, tapi aku harus nuntut balas dulu sama ini pembunuh!.
Aku : sudah Vid biar diurus dan dihukum sama pihak polisi aja, kamu sabar aja jangan gegabah begini.
Vidia : diam kamu Zal, kamu jangan melarang aku dan jangan ikut campur urusan ini!.
Ryan : eh kenapa kamu bentak kakak ku? Dia sudah bantu kamu dan sudah dipihak kamu kenapa kamu bentak dia? Kamu mandang aku disini nggak?.

Vidia : sorry Zal aku kelewatan tadi, maaf jangan masukin hati ya.
Aku : iya gak apa-apa tapi jangan gegabah gini, masih ingat perjanjian yang aku katakan pas di toilet tadi kan?
Ryan : gimana sih kamu Vid sudah dibantu malah kayak gini, ingat janji yang tadilah aku gak mau kalau orang ini kamu yang bunuh.
Vino : maafkan aku Vid, aku menyesal sekali sudah membunuh kamu disini.
Aku : terlambat kawan, kamu mau lapor sendiri ke polisi atau kamu yang dikubur disini?.
Vino : baik aku akan lapor sama polisi tapi jangan bunuh aku disini, tolong maafkan saya.

loading...

Aku : omonganmu kami pegang, kalau kamu macam-macam aku nggak tau lagi nanti kita bunuh kamu apa enggak.
Vidia : Ryan, tolong sembunyikan dia di sebuah tempat yang bikin dia susah kemana-mana dan nggak bisa buat kabur, kita dugem dulu aja biar lebih enjoy.
Ryan : oke gampang, tunggu sebentar dan kalian tutup mata kalian sama kamu juga Vin!.
Vino : mau di taruh mana saya nanti? Tolong jangan taruh saya di tempat jauh, maafkan saya.
Vidia : kamu sudah aku maafkan Vin tapi kamu harus dipindahkan agar kamu tidak bisa kemana-mana. Sekarang tutup mata kamu!.
Vino : baik-baik aku tutup mata sekarang.

Saat aku mulai membuka mata, Vino sudah tidak ada selain Vidia dan Ryan yang aku lihat saat itu.
Vidia : masuk yuk sudah kelewatan lama nih kita.
Ryan : ayo tapi kita ganti seragam dulu mendingan, masa mau dugem dengan pakaian lusuh kayak gini dan kamu pakai daster putih kotor gitu?.
Vidia : sialan kamu Yan, bentar aku ganti pakaian dulu.
Aku : aku masuk duluan nanti teman-teman yang lain nyari aku gimana?.
Ryan : ya sudah sana masuk duluan aja kita nyusul nanti.

Oh iya sampai aku lupa, teman-temanku yang tadi adalah teman sekolah SMA yang artinya tidak ada satu orangpun yang kenal sama adik ku Ryan saat adik ku masih hidup dulu.

Aku : maaf guys lama ya, masih telpon bentar aku tadi.
Novan : gak apa-apa kok Zal santai aja, Vidia mana?.
Erik : oiya Vidia mana Zal? kamu jual ya?.
Aku : gila kamu Rik mana mungkin aku jual orang.
Andri : hahaha dasar memang Erik itu Zal jadi maklum aja kalau dia antara mabuk sama sadar sama aja.

Aku : haha bener kamu Ndri, vidia ada noh di toilet tadi katanya. Eh Dimas mana?.
Novan : Dimas tadi sudah minta ijin tidur bentar katanya sudah agak mabuk, tadi aja dia bilang sama kita kalau dia lihat kuntilanak di toilet haha man ketara banget kalau dia mabuk. Mas Ada kuntilanak disini, apa itu kunti mau ikutan dugem juga haha.

Aku : hahaha sudah mabuk palingan dia, sudah kita joget aja biar Dimas tidur aja.
Erik : let’s joget men!.
Andri : hu dasar.
Erik : biarin, sirik aja kamu.
Aku : Rik? Apaan tuh?
Erik : kamu ganteng kok bodoh sih Zal hmm kamu gak mabuk kan?.
Aku : fakkk kamu rik, enggak lah belum mabuk aku. Sudah joget aja yuk kok malah pada berisik.

Sementara itu dari kejauhan nampak Ryan Dan Vidia berjalan bersama, mendekati aku dan teman-temanku.
Vidia : hay guys maaf ya tadi lama soalnya ada masalah sedikit.
Erik : iya gak apa-apa Vid, kamu tadi ganti pakaian juga kok sekarang kamu pakai rok?.
Vidia : eh iya tadi soalnya celanaku basah hehe jadi aku ganti baju sekalian aja.
Aku : eh guys kenalin nih adik aku namanya Ryan.

Ryan : Aku Ryan adiknya Rizal.
Novan : aku Novan.
Andri : aku Andri.
Erik : aku Erik, kami semua teman sekolah dan sekelas Rizal. Ada satu lagi tapi dia sudah mabuk, Dimas namanya.
Ryan : ohh iya gak apa-apa biar aja tidur, ya sudah silahkan dilanjut jogetnya.
Aku : kenapa kamu nggak joget fans?.
Ryan : gak apa-apa fans aku duduk disana aja.
Aku : kenapa sih? Ayolah aku belum lihat kamu joget atau nari sama sekali.
Ryan : aku gak bisa joget atau nari, makanya aku duduk aja.
Aku : haha serious fans? sudah ikut aja nanti aku ajari kamu nak gimana caranya joget.
Ryan : hahh ya sudah ayo, terserahlah.

Selama kami berjoget ria bersama alunan music dark FDJ Putri Una, masih ada keganjilan yang aku rasakan yaitu masa aku harus joget berdua bersama Vidia yaitu kuntilanak mantan dancer di club ini yang sudah meninggal 3 tahun yang lalu?. Apa boleh buat aja lah, kata Ryan juga kalau Vidia suka sama aku dan aku pun tidak sanggup membalas perasaannya dengan alasan sudan beda alam dan aku pun sudah punya pacar juga. Untung Vidia mau terima alasanku, Sekarang malah Ryan yang suka sama itu kuntilanak. Sesaat pesta telah usai, kami kembali eksekusi Vino lagi dengan cara memanggil dia ke hadapan kami.

Aku : sekarang aku antar kamu ke kantor polisi, nanti kamu sama adik ku masuk ke dalam dan kamu harus bicara jujur tentang masalah ini.
Vino : baik nanti aku bilang sama polisi tapi jangan pindah aku kesana lagi soalnya banyak hantu dan disana dingin.
Aku : kamu pindah kemana dia tadi fans?.
Ryan : ke kuburan desa sebelah yang terkenal angker itu haha maaf Vin terpaksa aku melakukan itu supaya kamu juga jera dan kapok.

Vino : iya gak apa-apa kok aku ngerti juga, yang penting kalian sudah maafin aku itu aja sudah buat aku tenang, apalagi kamu Vid.
Vidia : iya Vin tapi kamu harus janji setelah ini jangan kamu ulangi perbuatan kamu ini.
Ryan : iya men kamu tobat aja mendingan, jangan ngelakuin hal bodoh yang bisa bikin orang lain celaka.
Aku : iya benar apa yang dikatakan adik ku Vin, ya sudah kamu ke kantor polisi sama Ryan biar kamu tidak bohongi kami. Ya sudah aku pulang dulu fans, aku tunggu kamu dirumah cepetan nanti!.

Ryan : aku tau kamu kangen aku fans tapi jangan jujur disini, aku malu soalnya aku nggak homoan.
Aku : Fakk serah kamu nak, aku pulang!.
Vidia : Zal thanks banget sudah mau bantu aku, thanks sudah mau buat aku senang hari ini meski ini yang terakhir. Makasih ya Zal makasih banget (Sambil Vidia nyium pipiku).
Aku : iya sama-sama Vid, aku senang bisa bantu kamu apalagi kamu kan teman Ryan. Ya sudah aku balik dulu soalnya gak enak ditunggu temanku juga tuh. Ya sudah bye ya.

Vidia : iya hati-hati nanti kalau aku maen ke rumah kamu sama Ryan boleh kan?.
Aku : boleh aja sih tapi jangan nakut-nakuti keluarga aku haha.
Vidia : haha enggak lah, ya sudah balik sana Zal.
Ryan : tunggu aku nanti fans, kamu jangan tidur dulu.
Aku : siap komandan, aku tunggu dikamar.

Lalu aku bersama 4 temanku tadi pun langsung tancap gas pulang ke rumah masing-masing dan mulai beristirahat. Rasa aneh masih menyelimutiku, aneh sekali rasanya dicium kuntilanak. Rasanya ada bau wangi bunga melati yang selalu aku hirup selama 7 hari saat aku dicium Vidia dan pipiku rasanya dingin selama 7 hari juga. Sampai saat ini pula ada 1 teman bermalam selain Ryan yaitu Vidia. Tapi kebersamaan kami sama Vidia tidak berlangsung lama setelah mayat Vidia yang Vino kubur di belakang area Club di pindahkan jasadnya sama pihak kepolisian di pindahkan dan dikuburkan secara layak.

Demikian men cerita ku saat dugem sama Vidia, cewek dancer sebuah club di kotaku berasal dari Surabaya yang dibunuh pacarnya sendiri karena hamil diluar nikah dan arwahnya gentayangan menjadi kuntilanak penuntut balas ini. Sebenarnya sih aku takut juga bantu masalah Vidia itu tapi mau gimana lagi soalnya aku juga kasihan sama dia.
Sampai jumpa di lain ceritaku lagi fans, apabila ada kesalahan kata maupun tulisan, saya mohon maaf ya meski hari Idul Fitri masih lama juga sih haha. Sampai ketemu lagi men, kalau gak mau ketemu aku lagi juga gak apa-apa sih karena aku juga ogah aslinya ketemu kalian. Bye!.

KCH

Rizal Nugraha

Sekedar kembali mengingatkan. “Jangan pernah baca ini sendirian” :)

All post by:

Rizal Nugraha has write 2,703 posts

Please vote Dugem Bersama Kuntilanak Part 2
Dugem Bersama Kuntilanak Part 2
Rate this post