Genderuwo di Sumur Tetanggaku

Assalamualaikum kawan-kawan reader KCH. Cerita yang ke-3 nih. Sedikit intermezzo, barusan aku bbm sama teman KCH yang baru kenal kemarin, ku tanya dia cerita yang dia post di kch nyata gak, eh dia bilang gak. Berarti bohong dong, dia jawab iya. Aku sumpahin yang nulis cerita bohong biar saja di datangin tuh makhluk yang dia bikin cerita, maaf aku kesel soalnya. Sedikit *curcol ya sahabat kch, *hehe.

Oke deh, cerita dimulai waktu zaman aku masih SD ya sekitar kelas 4-5 aku agak lupa, sekarang sudah 29 tahun masih jomblo pula. Huh, *hehe. Waktu itu malam jumat habis shalat isya di mushola aku dan kawan-kawan main petak umpet, maklumlah mainan bocah zaman dulu kan belum ada play station apalagi android. Singkat cerita kami bermain dengan asyiknya.

Nah giliran si sony (nama samaran) yang jaga jadi aku dan ketiga temanku ngumpet. Gimana caranya agar kita gak ketahuan si sony, aku pikir kalau kita ke kamar mandi tetangga pasti gak akan ketahuan soalnya tempatnya sepi dan gelap tanpa lampu. Sebelum masuk memang sudah ada tanda sih, dari udara yang dingit banget gak seperti biasanya terus bulannya kecil jadi gelap banget pokoknya dah, mungkin awal bulan kali ya bulan gak segede tanggal 15.

Nah, gambaran kamar mandinya seperti ini, di sebelah barat rumah tetangga ada space sekitar 3×3 meter terus maju ada sumur, di sekitar sumur ada tempat nyuci. Terus di belakangnya ada dua kamar mandi. Langsung deh kita menuju ke lokasi persembunyian, nah disini nih cerita horornya dimulai. Belum sampai ke kamar mandi (kita masih di space tadi) kita di kagetkan oleh suara “sreek, sreek, sreek” seperti orang menyikat baju kalau nyuci.

Ku perhatikan ada sesosok hitam sedang jongkok menghadap sumur dan membelakangi kami. Aku awalnya biasa saja malah ku pikir itu kang surip yang lagi mencuci baju, tapi apakah ada orang yang mencuci dengan keadaan gelap gulita tanpa penerangan sedikitpun? Hati mulai bertanya. Ku beranikan diri maju untuk memperjelas sosok itu walaupun sebenarnya takut juga.

Aku: kang surip itu kamu ya? (Dia gak ngejawab). Ku tanya sampai tiga kali dia masih gak jawab. Dan akhirnya ku sentuh di pahanya dengan tanganku sambil bertanya pertanyaan yang sama. Eh busyet sumpah aku kaget banget pas mendapati bulu yang tebal dan lebat di pahanya. Sontak tanganku hempas kembali. Bersamaan itu dia menoleh ke arahku dengan muka yang hitam gelap mata merah mengerikan sekali.

Dan akhirnya tanpa pikir panjang kita ambil langkah seribu sambil teriak *Weden (hantu bahasa jawa tengah). Sesampainya di rumahku ada ibuku dan temannya lagi ngobrol sehabis pengajian rutin malam jumat, ku ceritakan lah kejadian yang kita alami tadi. Bukannya kasian anaknya ketakutan lari ngos-ngosan, eh malah di omelin habis-habisan.

loading...

Kata ibu malam jumat gak boleh main banyak Candi Olo (istilah semacam sesuatu yang gak baik). Nah seperti itu ceritanya walaupun kurang seram, tapi kalau mengalami sendiri pasti seram dan yang penting ini nyata bukan cerita b*llshit. Oke makasih sudah menyempatkan membaca dan selamat merasakan hawa merinding.
My pin: 5B72F455

KCH

adi

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

adi has write 2,686 posts