Hah Memang!

Hy semuanya ketemu lagi nih sudah sekian lama aku tidak kirim cerita tapi aku akan tetap setia kepada KCH meskipun cerita kirimanku tak pernah ada yang seru tapi itu adanya! Dan makasih buat yang sudah baca ceritaku yang baca ya *hihi. Sebelumnya aku ngirim cerita, nah buat yang belum baca jangan lupa baca ya kisahku ini meskipun enggak seru tapi seru-seruin saja ya! Karena kisahku ini memang cerita dari pengalaman sendiri jadi sedikit untuk berbagi saja ya TTK (teman-teman KCH).

Ok jadi aku mau cerita tentang kisah temanku yang nyebelin banget namanya Novi dia itu ngeselin banget dan pokoknya kalau orang yang lagi ngobrol sama dia pasti gak nyaman. Soalnya dia itu ngeledek terus setiap orang cerita atau ngomong, dia itu selalu bilang hah memang! Setiap orang selesai ngomong gimana gak ngeselin coba? Misalnya “eh kemarin aku dapat buah mangga jatuh lho” terus novi bilang hah memang! Ih tuh anak memang ya ngeselin banget kalau bukan anak orang sudah diapain tuh (*hehe bercanda) biasa tahu kan!

Kejadiannya saat lagi dikampung halaman. Jadi kisahnya bermula seperti ini, waktu itu aku bareng teman-temanku mau berangkat ngaji bareng novi juga lah. Sampai dipengajian kita masih pada ngobrol main-main karena guru ngajinya juga belum datang. Sebenarnya sih bukan guru ngajinya yang belum datang tapi kitanya yang kerajinan datang jam 4 sudah sampai padahal kalau ngajinya mulai jam 6 sore biasa biar bisa main-main dulu *hehe.

Lalu ketika kita lagi ngobrol si vina bilang eh nanti malam pulangnya. Jangan lewat rumpun bambu ya soalnya seram gak apa kita lewat jalan mutar dari pada lewat jalan pintas tapi rumpun bambu nanti ada kunti lho. Ih seram, lalu si novi mulai jahil “hah memang! Ada kunti dirumpun bambu yang benar tapi nanti pulangnya kejauhan aku capek ah malas jauh-jauh sudah lewat rumpun saja bareng ini kan”. Ia juga sih kan barengan kenapa takut?

Beberapa jam kemudian pengajian dimulai dan pengajian telah bubar pukul 08:00 PM, aku bersama beberapa kawanku pulang bareng lagi, ketika melewati rumpun bambu aku mulai merasa gak enak soalnya aku ngerasa takut-takut gimana gitu apalagi si novi dia memang penakut. Aku sudah tahu dari saat tadi dia pegangin tangan aku terus, pasti karena takut kayak aku tapi aku gak terlalu ditampakin rasa takutku. Lalu aku tanya si novi yang lagi ketakutan “eh Nov kamu beranikan? Jalan didepan saja tadi kan kamu yang ngajak” terus dia bilang “aku takut ka kita balik arah saja ya”.

“Sudah jauh tanggung dikit lagi kamu sih Nov”. Lalu ketika kita sampai ditengah rumpun bambu yang mengerikan, aku mulai waspada karena disini sering ada yang iseng, lalu angin mulai berhembus. Ini sudah menjadi tanda-tanda akan adanya sesuatu, lalu teman-temanku mulai pada ketakutan apalagi novi matanya sudah berkaca-kaca pingin menangis tapi aku tetap merasa tenang, sebenarnya pingin lari tapi nanti teman-temanku pada makin ketakutan deh.

Lalu si novi melihat sosok bayangan putih diatas bambu dia bilang ke aku “ka itu apaan diatas bambu kok kayak kunti ya? “Aduh novi gak usah ngomong sudah tahu kali sambil tetap berjalan makin lama makin cepat dan akhirnya lari. Si novi malah ketinggalan lagi, aduh makin ribet nih kalau dia ngambek tapi tetap saja kita gak peduli takut dikejar kunti.

loading...

Terus saja kita lari sampai keluar dari rumpun bambu, gak terlalu mikirin siapapun yang tertinggal sudah tetap saja lari, tapi aku jadi merasa kasihan. Ya sudah aku teriakin teman-temanku “eh jangan pada kabur si novi ketinggalan” terus kata temanku “oh iya si novi ra, fit, na si novi gimana?” oh iya, langsung kita semua balik lagi kerumpun terlihat si novi lagi nangis. Aku langsung ajak novi sambil peluk dia biar gak takut lagi sambil terus tenangin novi yang masih sesenggukan.

Lalu kita langsung kerumahku sambil tenangin diri dulu mereka duduk diteras rumahku sambil cerita kejadian lucu tadi. Dia bilang “coba ka tadi saat kalian tinggalkan aku, kuntinya malah ketawa seram banget. Jadinya aku nangis deh” terus si vina kasih kode ketemanku.

Langsung kami serempak bilang hah memang? “Ih apaan sih kata novi” lagi sih sok jagoan pakai minta jalan kesitu segala kita balas deh *haha giliran deh ledekin si novi. (Aku suka banget sama cerita ka dwy sama ka fradah yang seru dan kawan KCH juga *donk yang suka post cerita).
No: 087770588730
Pin: 221DF719

KCH

wika

Sekedar kembali mengingatkan. “Jangan pernah baca ini sendirian” :)

All post by:

wika has write 2,704 posts

Please vote Hah Memang!
Hah Memang!
Rate this post