Hantu Apartemen Part 2

Lanjutan dari hantu apartemen, ya. Sudah itu kita pada kaget dan masing-masing orang tua kita suka datang ke unit dan orang tua kita juga ngerasa aneh pas sampai di lantai unit kita (lantai 17) pas masuk ke unit kita lebih-lebih. Pernah di doakan sama mamanya Mayang, terus air di gelas yang sudah di doakan itu di cipratkan ke sudut-sudut. Setelah itu kita jadi lebih hati-hati.

Yuli (teman saya) punya pacar di apartemen yang sama tapi di lantai 22 kalau gak salah. Ini yuli sendiri yang cerita ke saya, nyata! Jadi dia mau ketemu sama pacarnya, dia yang nyamperin pacarnya ke lantai 22. Ini malam kejadiannya tapi lupa jam berapa. Dia sendirian naik lift terus pas keluar lift langsung belok ke kanan (by the way, saya merinding nih ngetik).

Saat belok, dia lihat ada seorang nenek di depan salah satu unit (kamar), nenek itu seperti lagi bereskan sesuatu tapi Yuli bilang gak ada apa-apa. Yuli melewati nenek itu dan nenek itu balik badan ngelihat Yuli, terus dia bilang mata nenek itu kayak berdarah dan nenek itu sambil nyinden *hii! “Coba Ma, lo bayangin masa jam segitu ada nenek sendirian terus nyinden lagi! Kenapa nyinden sih? Kenapa gak nyanyi lagu rock gitu?” (capek deh).

Terus nenek itu melotot dan yuli pengen lari tapi gak bisa dan dia sudah nangis-nangis disitu, kebetulan kamar pacarnya di ujung lorong jadi dia harus lewati 4-5 kamar. Saat dia lagi nangis terus mau lari gak bisa, tiba-tiba dia bisa lari terus langsung gedor-gedor kamar cowoknya, lalu cowoknya langsung buka pintu, Yuli langsung peluk cowoknya sambil nangis dan bilang kalau ada nenek disitu.

loading...

Tapi saat cowoknya lihat, gak ada orang alias kosong! Besoknyaa Yuli nanya sama satpam yang suka patroli di tiap lantai. Yuli nanya di lantai 22 (sekian) ada penghuninya gak? Tapi satpam itu bilang gak ada! Gak ada yang tempati. Terus sosok nenek yang di depan kamar itu siapa? Cerita selanjutnya baca di hantu apartemen part 3.