Hantu di Lebaran H+3

Hallo para sahabat, berjumpa lagi dengan saya Fikky. Saya mau berbagi pengalaman lagi nih, yang sebelumnya saya menulis di blog ini dengan judul “Hantu Penunggu komplek perumahan”. Kalau kisah yang sekarang itu menurut saya lumayan agak sedikit extreme.

Jadi awal mulanya dari H-10 saya dan teman-teman kuliah saya mau ngadain touring ke puncak untuk menikmati indahnya pemandangan disana. Dengan janjian bahwa kita akan berangkat pada H+3, namun semua rencana itu berantakan dikarenakan hampir semua teman-teman saya masih ada acara dengan keluarga masing-masing. Akhirnya saya memutuskan membroadcast pesan BBM saya kepada seluruh teman-teman kuliah saya yang pada waktu itu mau ikut.

Tetapi dari ke 8 teman saya hanya 1 orang saja yang merespon ikut pergi, namanya Firman. Akhirnya jadilah kita berangkat, dari pada nggak sama sekali. Kita berangkat dari Bekasi habis adzan Ashar, lalu sampai tepat di puncak pas sekitar jam 8 malam. Kondisi cuaca saat itu sedang hujan yang lumayan deras. Sampai-sampai kita berteduh di sebuah warung kopi tepat di depan masjid At-Ta’awun (pasti kalian tau donk masjid yang fenomenal tersebut).

Disaat kita sedang asyiknya menikmati kopi hangat serta mie rebus yang masih panas sambil menunggu hujan reda, saya mengajak firman untuk bermalam di Puncak. Karna saya mendapat info dari sekian teman-teman saya yang berdomisili di Bogor, Depok, Jakarta, serta Bekasi bahwasanya cuaca sedang mengalami hujan. Dan akhirnya si Firman pun setuju dengan ajakan saya, mengingat pada saat itu sedang macet total dari 2 arah tersebut karna sedang padatnya warga ibu kota berbondong-bondong ke Puncak.

Saya pun mencari penginapan disana sini namun naas sekali bagi kami karna seluruh kamar sedang full serta sudah di booking. Kita pun berdua turun ke arah Cisarua dan dapatlah juga sebuah kamar yang ukurannya lumayan dari pada lumanyun hehe. Itu pun yang mendapatkan kamar tersebut si Firman, karna saya kurang cocok dengan penampilan hotel tersebut. Saya menyarankan Firman untuk menginap di hotel yang waktu itu pernah saya singgahi dengan sahabat-sahabat waktu saya masih di SMK. Karna si Firman sudah keburu ngantuk, masuklah dia dan langsung bertanya dengan penjaganya.

Firman : “malam pak, apakah masih ada kamar yang kosong?”
Penjaga : “ooo, masih banyak banget mas, untuk berapa orang ya?”
Firman : “untuk 2 orang aja mas. saya ama teman saya yang nyusahin itu” sambil menunjuk ke arah saya.
Saya : “sssuuueee lu”.
Penjaga : “hehe” (terkekeh).

Lalu saya hampiri si penjaga tersebut dan mengatakan.

Saya : “pak, sebelum saya pesan dulu boleh nggak saya lihat-lihat kamarnya?”.
Penjaga : “tentu saja boleh mas”.

Saya pun bertiga langsung dibukakan pintu kamar oleh penjaga tersebut. Disaat penjaga itu membuka pintu kamar saya sudah merasakan hal yang aneh. Karna yang pertama masuk kekamar itu adalah si penjaga, saya, lalu Firman. Tapi Firman hanya tunggu di luar kamar sambil telponan sama pacarnya untuk menghilangkan rasa kantuk. Disaat si penjaga menyalakan lampu kamar dan saya langsung masuk menuju ke kamar mandi, saya membuka pintu kamar mandi tersebut dan ternyata saya kaget hingga jantung mau copot.

Yang saya alami dikamar mandi tersebut adalah semacam ada asap di atas kloset duduk yang tertutup rapat dan adanya ketawa cekikikan suara wanita. Sontak saja menyebut “Astagfirulloh” sambil loncat mundur. Suara cekikikan tersebut masih teringat jelas di memory otak saya. Lalu saya memastikan lagi apakah masih ada semacam asap serta suara tersebut, namun yang ada hanya seperti gumpalan asap yang tipis. Disaat itu juga saya langsung bertanya kepada si penjaga.

Saya : “pak, apakah masih ada kamar atau ruangan lain dari pada tempat ini?”.
Penjaga :”ada mas, kenapa mas, ada yang aneh ya?”.
Saya : (hanya memberikan senyuman kepada penjaga tersebut).
Firman : Kenapa lu Ky, tadi gw dengar lu nyebut Astagfirulloh”.
Saya : “Nggak ada apa-apa man, tadi gue cuma lihat tokay aja di kloset”.
Firman : “gue kira ada apaan, cuma tokay aja takut lu. Bejeg aja, ntar juga ancur”.

Saya pun hanya diam sambil memikirkan hal yang baru saja alami. Dari 4 kamar yang saya lihat akhirnya si Firman sudah menyerah karna rasa kantuk yang tak tertahankan, akhirnya dia langsung main asal pilih saja kamarnya.

Firman : “sudah lah pak, yang ini aja” (maksudnya kamar yang terakhir kami lihat). Dan dibayarlah sama Firman biaya sewa hotel tersebut. Disaat saya masuk dan melepas jaket saya yang basah karena hujan, Firman pun langsung tiduran di kasur tersebut. Dan saya menonton tv sebentar untuk merefreshkan otak. Ketika saya ngantuk, saya tidur di kamar yang 1 nya lagi, karna saya menyewa hotel yang semacam 2+1, yaitu 2 kamar tidur dan 1 kamar mandi, jadi kita tidurnya misah, kalo tidurnya barengan saya takut di perkaos ama Firman hehe.

Disaat saya berada dikamar saya, muncul lah lagi bayangan asap itu yang dengan cepat melintas. Bulu kuduk langsung berdiri serta keringat bercucuran dan rasa takut yang luar biasa. Lalu saya pergi ke kamar Firman dan saya kaget lagi melihat hal yang terjadi. Ternyata si Firman terdiam dengan tatapan mata yang kosong. Lalu saya kaget kan dia dengan suara saya yang keras “DORRR”.

Dia pun sadar dan menceritakan pengalamannya. Dia bilang “tadi ada cewek masuk ke kamar gue Ky, terus gue ajak kenalan aja. Rambutnya panjang, putih, cakep deh. Terus gue bilang, nenk mau nggak aa cium. Pas mau gue cium mukanya berubah serem banget” (berubahnya muka yang serem nggak usah saya ceritain ya, pokoknya serem banget, saya aja nggak mau bayanginnya).

Lantas saya menyuruh dia untuk cuci muka dan cuci kaki, karna kita habis dari perjalanan jauh, takutnya ada yang ngikutin. Begitu menurut orang tua zaman dulu. Beranjak lah ia ke kamar mandi dan ternyata dia masih di takutin ama hantu wanita tersebut. Saking takutnya dia sampai buang air kecil di celana, hehe. Dia pun berlari ke arah saya serta dia mengatakan “bro, sudah bro, kita mesti cabut dari tempat ini sekarang juga. Lu bawa dah semua tas ama perlengkapan lu yang ada di kamar lu. Mendingan kita tidur di rumah aja” sambil nafas terengah-engah.

loading...

Akhirnya saya pun pergi meninggalkan hotel tersebut. Padahal saya di hotel tersebut baru sekitar 1 jam, tapi sudah pergi lagi. Sampai-sampai petugasnya heran dan mengatakan “lho, kok mas sudah mau pergi, ada apa mas?” Firman pun menjawab “saya baru ingat kalo besok subuh saya ada shooting kiamat sudah dekat” (padahal mah speak itu, biar nggak di sangka penakut sama penjaganya). Disaat kita sudah di luar hotel, saya dan firman mampir di warung rokok yang berada tepat di depan hotel tersebut untuk membeli minuman agar menghilangkan shock therapy kami.

Karena sang penjaga warung melihat gelagat yang aneh dengan kami berdua, dia pun bertanya “kenapa mas? kok mukanya pada pucat kayak habis lihat setan”. Saya pun menjawab ” iya a, habis lihat setan di hotel itu” (sambil menunjuk arah hotel tersebut). Dan si penjaga warung pun bercerita panjang lebar pada kami bahwa hotel tersebut memang seram, makanya jarang ada yang pada mau menyewa hotel tersebut.

Karna dulunya hotel tersebut tadinya bekas kebun kosong yang banyak ditumbuhi pohon-pohon besar. Setelah kami mendapat informasi dari sang penjaga warung akhirnya kita berdua tancap gas juga pulang ke rumah masing-masing. Selama perjalanan pulang kami berdua memikirkan, kok bisa ya ada hantu, padahal baru habis lebaran, kan aneh.

Itulah kisah pengalaman saya yang belum lama saya alami. Kalo para sahabat mau kenal saya lebih dalam lagi juga boleh. Follow aja IG : fikkystallone, kalo pin bb bisa request, hehe. Lumayan buat nambah-nambahin temen. OK, sampai disini dulu kisah saya, thx untuk admin yang sudah kasih ijin postingan saya, dan thx juga untuk para sahabat yang haus akan cerita hantu.

Share This: