Hantu Mantanku

Namaku dukhan ini cerita ke tiga yang mau aku ceritain ke kalian semua langsung aja yah. Aku pernah pacaran sama seseorang wanita selama 3 tahun anggap lah namanya putri, sorry sebelumnya aku gak bisa kasih tau nama aslinya, sebelum aku jadian sama dia, aku tau kalau dia punya penyakit kanker otak.

loading...

Dia orang asli bandung dan aku pacaran jarak jauh sama dia, ketemu paling sebulan 2 kali, suatu waktu dia gak bisa ketemu sama aku dihari dan tanggal yang sudah kita jadwalkan karena saat itu dia bilang ada acara keluarga dadakan. Sebulan pun berlalu tanpa bertemu, tapi aku tetep berkomunikasi sama dia sampai suatu ketika dia menghilang tanpa kabar, dan terakhir sms an sama dia, dia bilang begini di smsnya “aku kangen sama kamu kalau masih bisa kita ketemu, aku ingin meluk kamu buat yang terakhir kali”.

Itu sms terakhir yang buat aku nyesek bacanya, seminggu pun berlalu dia gak ada kabar, aku pun mutusin buat nyamperin dia ke bandung, karena sebelumnya dia pernah kasih alamat rumahnya ke aku, setelah aku cari cari akhirnya, aku sampai dirumahnya. Rumah yang sangat besar tidak seperti yang putri bilang ke aku kalau dia tinggal dirumah yang sederhana, suasana rumah tampak sepi.

Aku coba buat menekan bel rumahnya hingga akhirnya keluar lah seorang wanita tua.
D: maaf bu, putrinya ada?
I: maaf mas, mas siapa yah?
D: saya dukhan bu teman dekatnya putri.
I: oh, iya mas saya pernah denger nama mas dari almarhuma neng putri.

D: sontak aku kaget dengar ibu itu ngomong almarhum.
D: maksud ibu putri sudah meninggal?
I: iya mas.
D: inalilahi, mata aku pun berkaca kaca.
I: neng putri baru seminggu mas meninggal, setelah dirawat selama satu bulan.

Ternyata aku baru tau kalau alasan dia gak bisa ketemu waktu itu karena dia lagi sakit.
D: apakah saya bisa ketemu mama dan papanya putri bu?
I: tuan dan nyonya ketika putri meninggal mereka langsung pergi ke luar negri mas.
D: ibu tau putri dikubur dimana?

Akhirnya ibu itu pun memberikanku alamat dimana pacarku dikubur. Aku pun pergi ke kuburanya, sesampainya disana aku berdoa sambil menetes air mata, ternyata allah lebih sayang sama dia, aku pun ikhlas dia pergi buat selamanya. Sebulan pun berlalu semua tampak baik baik aja. Aku pun coba move on dan mulai cari cari perempuan buat aku jadiin pacar, namun gak pernah ada yang cocok paling seminggu, aku putus dan itu terus terjadi berkali kali, dan aku gak pernah mikir yang aneh aneh.

Hingga suatu ketika, aku ketemu sama perempuan temenku yang namanya hany, saat itu aku lagi sama temen ngobrol ada hany juga saat itu dan dia duduk di sebelahku, tiba tiba hany megang punggung aku, dan aku pun biasa aja karena aku pikir dia mau lebih akrab sama aku, gak lama tiba tiba hany nangis sedih banget. Aku pun kaget sambil menoleh dan melihat ke mukanya, sontak aku kaget melihat hany menangis sambil memejamkan matanya dan dia berbicara pelan tapi aku dengar dia bicara sekilas, aku denger dia bilang, sabar yah put.

Sontak aku kaget dan mulai menjauh dari hany dan hany pun pingsan tak sadarkan diri. Temanku pun memberi ruang buat dia selonjoran. Gak lama hany pun kebangun setelah dikasih minum sama temenku, lalu dia ngomong ke aku semua tentang yang pernah aku lakuin sama putri, sontak aku kaget dengarnya. Darimana dia bisa tau sedangkan kenal aja ngga, lalu temenku pun bilang kalau hany punya indra ke enam gitu, lalu hany pun ngomong sama aku.

H: khan lu pernah punya janji gak sama putri?
(Selintas aku pun mengingat ngingat)
D: iya han, aku inget punya janji mau bawain dia bunga mawar putih kalau aku kunjungi dia ke rumahnya.

H: lu selama ini pacaran ga pernah awet yah khan
D: iya han kok lu tau
H: iya gimana bisa awet orang cewe lu meluk lu dari belakang,

Sumpah saat itu juga bulu kuduk langsung merinding. Lalu aku ke inget suatu kejadian kejadian aneh dimana pas aku lagi jalan naik motor dan berhenti di lampu merah, tiba tiba ada orang di sebelahku berteriak sambil berucap istigfar, aku ngerasa aneh dan bertanya tanya kenapa nih orang. Dan ada satu lagi ketika ngeboncengin pacarku yang cuma sebentaran saja jadian, kebanyakan pada bilang sesak nafas disaat mereka meluk aku.

Hany pun langsung nyuruh aku buat tepati janji aku ke putri dengan maksud biar dia bisa ikhlas di alam sana, dan akhirnya aku pun menepati janji membawa mawar putih ke kuburanya sambil berdoa, dan ternyata dia masih gak mau lepasin aku, hingga akhirnya aku dibawa ke kyai di daerah sukabumi buat ngangkat hantu pacarku di badan.

Alhamdulillah sampai sekarang aku sudah bisa lepas dari putri dan sudah pacaran sama pacarku yang sekarang. Cukup sekian cerita kisah nyataku karena malam sudah semakin larut dan bulu kuduk dari tadi merinding nulis cerita ini, terimakasih.

loading...