Hantu Tetangga

Bismillah, assalamualaikum saya aji, saya akan mencoba menceritakan meski merinding kalau nyeritain cerita ini, yang nyata bagi saya yang mengalami. Sebelumnya cerita ini terjadi waktu saya usia 12 tahun, saya ingat sekali waktu itu saya habis pulang ngaji jam 08.00 saya pulang melewati pohon-pohon bambu karena kalau mau ke rumah saya hanya satu yaitu jalan yang di tumbuhi banyak pohon bambu.

Waktu itu juga saya berpisah dengan teman mengaji saya di pertigaan jalan bambu itu, sebelumnya Ardi menakut-nakuti saya “awas jika pas kamu berani lewat jalan kesana gelap loh” dengan gemetar saya jawab “berani di, kecil”. Akhirnya aku pun melanjutkan perjalanan pulang, dan di tengah perjalanan saya bertemu dan Sri tetangga rumah (dari Sumatera), aku pun agak bingung sedang apa mba Sri di tempat gelap ini, mana rambutnya agak berantakan gimbal, tapi aku pikir-pikir bagus juga bisa di ajak teman pulang, *hehe.

Aku kan gak berani juga, akhirnya aku menegur mba Sri, “mba, mba” (kata saya), tapi dia cuma tersenyum-senyum saja. Aku tanya lagi, mba antarin aku pulang, aku takut sendiri nih, dia pun tersenyum lebar sambil duduk di batang pohon bambu, tapi akhirnya dia mau mengantarkan pulang. Tapi ketika sedang jalan aku mencium bau wangi banget dari belakang kebetulan mba Sri ada di belakang aku saat ngawal. Aku pikir itu minyak wanginya mba jadi aku gak takut.

loading...

Akhirnya aku sampai juga di depan rumah tapi mba Sri gak mau antar ke depan rumah, dia nunjuk lampu mungkin dia gak suka cahaya, jadi aku langsung berterima kasih. Dia cuma ketawa aku agak merinding, setelah itu aku langsung menuju pintu dan masuk. Kata ibu agak khawatir “kamu di antar siapa *ndo kok gak nginap saja di masjid”. Aku jawab “aku di antar mbak Sri sebelah tadi bu”.

Ibu berkata “jangan bercanda kamu *ndo, tadi mba Sri sudah meninggal gara-gara jatuh di dekat pohon bambu pas pulang mencuci di sungai”, aku pun terkejut pusing takut deg-degan jadi satu, ibuku bilang “istighfar *ndo” lalu aku pun tidur dengan ibuku karena takut, besok malamnya aku yasinan di rumah mba Sri, dan waktu aku mau pulang yasinan sama bapakku.

Aku melihat mba Sri di pohon nangka depan rumahnya lagi merapihkan rambutnya dan bapakku gak bisa ngelihatnya, akhirnya aku pun di bawa langsung ke rumah, dan di suruh istighfa. Lalu besoknya aku demam 3 hari dan sembuh setelah di rukiyah. Sekian terima kasih, pesan saya jangan terlalu membayangkan wajah orang yang sudah gak ada.

KCH

aji

Sekedar kembali mengingatkan. “Jangan pernah baca ini sendirian” :)

All post by:

aji has write 2,704 posts

Please vote Hantu Tetangga
Hantu Tetangga
Rate this post