Hantu Tukang Bangunan

Hai, sebelumnya perkenalkan dulu nama aku Fatimah. Aku mau cerita tentang kejadian yang aku alami sendiri pada tahun 2009 tentang sosok hantu tukang bangunan. Oke, langsung aja ya. Kejadian ini aku alami waktu masih kuliah di salah satu universitas negeri di Tangerang Selatan, waktu itu aku masih semester 2. Aku tinggal di asrama putri kampus yang letaknya gak jauh dari lokasi kampus, berhubung rumah aku jauh di bekasi waktu itu, jadi untuk mahasiswa tingkat pertama bisa tinggal di asrama kampus.

Waktu itu hari Minggu, asrama lumayam sepi karna penghuni nya kebanyakan pulang ke rumah masing-masing kalo week end, nah kebetulan aku lagi gak pulang, karna 1 dan lain hal. Jam menunjukkan pukul 9 pagi, aku baru aja bangun tidur, kebelet ingin buang air kecil, langsung lari aja deh ke kamar mandi, nah waktu aku lagi jalan menuju arah kamar mandi, ada suara suara berisik kayak suara tukang bangunan lagi ngebangun rumah gitu, pas aku cari-cari ternyata suaranya berasal dari kamar mandi yang ada di ujung lorong, dekat dapur posisinya.

Aku heran, kok ada tukang? Kenapa gak diumumin ya pake toa kalo mau ada laki-laki masuk. Singkat cerita, aku kuliah di universitas islam, asrama nya pun sangat ketat aturan, mulai dari cleaning servis sampai satpamnya, semuanya cewek, ada 1 sih satpam cowok itupun shift malam aja, sampai-sampai kalo mau ada cowok yang mau masuk asrama, entah itu maintenance, entah itu siapapun, selalu diumumin dulu pake toa yang ada di setiap lorong kamar, dengan maksud jaga-jaga supaya kalo ada penghuni asrama yang lagi di luar pake baju ketat atau baru selesai mandi, bisa ngumpet dulu di kamar, karna kamar mandi nya kan ramai, letaknya di luar kamar.

Nah aku bingung tuh kenapa ada tukang, tapi kok gak diumumin dulu, mana sudah tanggung lagi setengah jalan mau ke kamar mandi, pake celana pendek banget, mau balik lagi ke kamar, takut kelihatan sama tukangnya, soalnya kamar mandi yang aku mau tuju itu letaknya berhadapan sama kamar mandi yang ada tukangnya. Jadi yah dalam hati aku, sudahlah kepalang tanggung, aku lari-lari kecil aja.

Setelah selesai buang air kecil, pas aku mau balik jalan ke kamar, aku ngelihat pemandangan yang sama sekali gak biasa di kamar mandi itu, aku ngelihat tukangnya gak pake baju, telanjang dada, lagi posisi jongkok, ngetok-ngetok ubin gitu, gak tau yang diketok apa, karna aku lihat dari jarak yang lumayan jauh, kira-kira radius 30 meter, tapi aku bisa ngelihat jelas, itu tukang telanjang dada, terus ada Pak Win (maintenance asrama) juga, tapi anehnya Pak Win yang biasa dikenal sopan, kok matanya melotot ngelihatin aku sambil tangannya bertolak pinggang kayak orang angkuh gitu, aku seketika langsung terperanjat diperhatiin kayak gitu.

Apalagi saat itu aku lagi dalam keadaan pake baju yang terbuka, dan celana pendek pula. “Dalam hati, aduh mampus aku”. Ya sudah aku lari menuju ke kamar. Terus gak pake pikir panjang, aku langsung ganti baju, pake kerudung, turun ke bawah, niatnya mau lapor ke satpam. Satpam nya namanya Mba Ade. Aku langsung samperin dia di posnya, dan kebetulan mba ade ada di posnya lagi duduk sama Pak Win juga, wah kebetulan, bisa aku semprot aja sekalian, dalam hati.

“mba ade, aku kaget banget deh, kok di kamar mandi lantai 3 ada tukang sih? Kenapa gak diumumin dulu? Kan biasanya kalo mau ada cowok masuk diumumin dulu di toa, kan aku kaget, lagi pake celana pendek, bangun tidur, mau buang air kecil gak ngeh kalo ada tukang, mana telanjang dada lagi tukangnya! Gak sopan!” . Namun Mba ade reaksinya cuman bengong, aku semakin emosi. “Bapak juga! Gak sopan! Mentang-mentang saya pake celana pendek! Mata bapak melototin saya gak berhenti, pake tolak pinggang segala lagi! Jangan begitu dong pak, hargain penghuni asrama ini kan semuanya berjilbab! Kita kan gak tau ada cowok apa nggak di luar kalo gak diumumin dulu!”.

Eh yang aku heran, Pak Win malah bilang gini, “maksud kamu apa? Saya gak ngerti? Kamu pasti salah lihat orang tuh” Dengar reaksi Pak Win yang ngeselin itu emosi aku makin meledak, aku bilang “Bapak jangan kurang ajar ya, saya lihat jelas kalo yang di kamar mandi tadi ada tukang telanjang dada, sama Bapak lagi melototin saya”. Trus Mba Ade nengahin “ssstt sudah yah jangan ribut, kamu Fatimah, gak ada hujan gak ada angin tiba-tiba nyamperin kita marah-marah nih kenapa? Ada apaan sih sebenarnya saya gak ngerti, coba jelasin gak usah pake emosi, biar kita paham”.

Ya sudah akhirnya aku jelasin lagi deh kronologinya, mulai dari aku bangun tidur, kebelet buang air kecil, ngelihat tukangnya telanjang dada lagi jongkok di kamar mandi sebrang yang posisinya di ujung lorong, dan ngelihat pak Win melotot, bla bla bla. Sampe akhirnya Mba Ade sama Pak Win maen pandang-pandangan, muka mereka benar-benar kebingungan. Akhirnya Pak Win buka suara, “maaf ya Neng, saya gak pernah naik masuk ke asrama, kalo gak ditemenin sama Mba Ade. Ini aja saya baru sampai, baru aja duduk. Kalo gak percaya silahkan lapor aja ke Bu asrama”.

Disitu aku bukannya kaget tapi malah semakin emosi, soalnya aku jelas banget ngelihat Pak Win sama tukang itu. Aku dalam kondisi sadar sesadar sadarnya. Akhirnya aku pun naik ke kamar. Gak lama aku naik ke kamar, Ada yang ketok pintu, ternyata Mba Ade, bilang kalo aku dipanggil sama Ibu asrama. Ya sudah aku langsung turun ketemu Ibu Asrama. Disitu Ibu cerita “Fatimah, tadi Ibu dapet laporan kalo kamu ngelihat tukang di kamar mandi?” aku jawab “iya bu”.

“Kamu yakin? emang yang kamu lihat apa? Coba ceritain,” trus aku ceritain lagi deh tuh kronologinya. Ibu asrama langsung kaget, terus bilang kalo Pak Win itu ternyata baru datang, terus Ibu asrama berani jamin dia gak pernah manggil-manggil tukang siapapun selain Pak Win, Karna Pak Win maintenance khusus asrama ini. Terus aku langsung pucat, aku nanya “terus yang saya lihat tadi itu siapa bu?”. Eh, Bu asramanya malah bilang gini “ya sudah fatimah, gak usah diributin lagi, sebenernya Ibu sudah banyak nerima laporan dari anak-anak, malah ada yang lebih parah dari kamu, dia lagi wudhu mau solat tahajud jam 2 malem, ngelihat cewek pake baju merah tiduran di kamar mandi, coba kamu bayangin, mana ada cewek malam-malam tidur di kamar mandi, orang gila apa? Ya sudah sekarang gini aja, kamu gak usah ceritain ini ke siapa-siapa ya, takut jadi heboh”.

Akhirnya aku cuman bisa diam seribu bahasa, shock bukan kepalang, karna inilah pertama kalinya aku ngelihat hantu! Real! Menyerupai manusia!. Aku pun langsung cerita ke mamaku, dan mamaku kaget tapi cuma bisa nasehatin, jangan tinggalkan solat, ngaji, baca ratib. Selang 1 bulan setelah kejadian itu, singkat cerita, mamaku lagi di dalam bus, sepulang nengokin aku dari asrama, sekalian bawain baju aku yang sudah gak dipake lagi dibawa pulang mama, mama bawa pake tas jinjing yang agak besar waktu itu.

Terus Bapak yang duduk di sebelah mama nanya “Ibu habis pulang kampung ya?”. “Nggak, abis nengokin anak saya, bawain bajunya sekalian, dia di asrama kampus U*N”. Eh si Bapak langsung kaget “Oh, asrama putri ya bu? Saya tuh Bu yang ngebangun dulu, kalo gak salah sih 3 tahun yang lalu tuh baru rampung, saya tukangnya Bu, eh, ngomong-ngomong, teman saya ada yang jadi korban tuh Bu, jatuh dari lantai 3 waktu lagi ngebangun, dan meninggal seketika” .

Sampai rumah mamaku langsung nelfon aku dan cerita semuanya, aku kaget bukan kepalang, kok bisa kebetulan gitu ya? Berarti yang aku lihat itu beneran hantu yang berwujud tukang bangunan. Sudah gak salah lagi. Mulai saat itu aku sudah gak berani lagi mandi di kamar mandi itu, karna terakhir kali aku mandi di kamar mandi itu, sebelum kejadian, memang kamar mandi itu sudah hancur hancuran banget, plafon nya udah runtuh setengah, kamar mandinya juga kotor, dan kering banget, kayak gak pernah dipake berbulan-bulan.

loading...

Share This: