Ipang Melihat Penampakan

Salam kompak selalu buat sahabat KCH, dimana pun berada. Terima kasih buat bang Jhon yang sudah publish cerita saya. Semoga bang Jhon banyak rezeki and sehat selalu. Gak ketinggalan untuk orang yang sudah menginspirasikan buat saya menulis cerita disini nona Fiolin Fradah dan nona Agata Sindya juga sahabat-sahabat di KCH saya ucapkan terima kasih.

Cerita nyata kedua saya langsung saja check *dis. Singkat cerita kejadiannya waktu itu malam rabu tahunnya *hmm 2004! Aku nongkrong waktu itu sebut saja di jalan Fathin bareng teman-teman. Waktu itu ada “aku, Javan, Ipank dan Bowok”, gak kerasa waktu sudah jam 23:30 Wib, gak lama kemudian hujan gerimis.

Kami semuanya bubar dan pulang kerumah masing-masing, kebetulan rumah Javan dan rumah Bowok berdekatan satu RT mereka pulang dan sampai lebih cepat dari jalan Melati tempat kita-kita nongkrong. Nah kini tinggal aku dan Ipank yang berbeda RT. Ipang di RT 10, dan aku di RT 09. Waktu itu kita mau pulang kerumah berjalan kaki.

Aku: Pang cepatan jalannya gerimis nih! Sudah sepi banget nih jalan, biasanya ada tukang nasi goreng yang pada keliling kok nih malam sepi banget ya?
Ipang: ah kamu Lim sudah sepi ngomongnya yang angker-angker lagi.
Aku: saya kan cuma tanya Pang! Suasana kita mau pulang kenapa sepi banget.
Ipang: oh *hihi ya sudah ayo kita jalan! (Ipang sambil cengengesan).

loading...

(Suasana malam itu memang sepi banget gak ada satu orang pun yang lalu lalang waktu itu).

Ipang: Lim aku nginap dirumah kamu ya?
Aku: *haha takut kamu ya pulang!
Ipang: *hehe gak! Saya cuma mau nginap dirumah kamu saja, boleh kan?
Aku: ah *basih kamu *haha, pasti kamu takut pulang kerumah.
Ipang: siapa yang takut! Sorry ya.
Aku: *hehe. Ya sudah jalannya cepat kalau mau nginap.
Ipang: Okey!

Setelah sampai dirumah, aku lihat sekeliling rumah saudara tetangga aku juga sudah sepi banget ternyata. Mungkin karena turun hujan malam jadi orang-orang pada asyik ngorok (tidur). Sebelum masuk kerumah aku ngomong sama Ipang.

Aku: Pang kamu kalau mau nginap, kamu masuk lewat pintu belakang ya, kalau lewat pintu depan takut ibu saya bangun, nanti ibu saya menyanyikan lagu hip-hop ditengah malam lagi (alias marah-marah), saya kan bukan anak malam ya kan *haha.

Ipang: Lim kamu jangan lama-lama takut saya didepan sendirian.
Aku: iya gak lama nanti saya buka pintu belakang, saya panggil kamu lewat jendela kamar. (Kamar saya berada didepan).

(Setelah aku masuk rumah, keluarga aku sudah pada tidur semua, gak berapa lama aku panggil Ipang lewat jendela kamar).

Aku: Pang sudah saya buka pintu belakang, cepat masuk!

(Sambil menunggu dikamar, aku berpikir kok Ipang lama banget ya! Aku coba langsung lihat dia dibelakang).

Aku: *woy lama banget kamu, ngapain kamu berdiri saja bukan masuk!

(Dengan nafas ngos-ngosan, juga ketakutan Ipang langsung menabrak badan saya dan masuk kedalam rumah saya).

Ipang: Lim cepat masuk tutup pintunya! Nanti saya ceritain dikamar, ah gila! Kamu lim lama banget buka pintunya?
Aku: kan dijendela kamar tadi saya sudah bilang, pintu belakang sudah saya buka, kuping kamu saja yang rapat!

Ipang: tadi saya sudah dibelakang rumah kamu, saya tunggu lama banget kamu buka pintunya, sudah gelap banget lagi gak ada lampu, tadi saya lihat orang, saya pikir tetangga kamu yang tinggal dibelakang. Awalnya saya cuma lihat bayangan, lama-lama makin jelas terlihat sosok orang lagi berdiri, karena ada kilat baru jelas saya lihatnya, dibelakang rumah kamu gelap banget sih gak ada lampu. Saya tuh lihat sosok kurus tinggi, rambutnya panjang, kukunya juga panjang lagi berdiri saja dia ditembok. Saya hampir gak bisa bernafas lihat itu penampakan, haduh takut sekali saya lim!

Aku: itu bukan orang Pang! mana ada orang malam-malam berdiri ditembok tempat gelap waktu hujan lagi.
Ipang: si*lan *apes saya, ya sudah tidur saja kita, nanti dia ngintip lagi dijendela kamar kamu.

(*Hihihi serem kapok saya). Aku berpikir dengan sosok yang diceritakan ipang maksud, jadi ngeri saya! Sekian. Waktu saya menulis akhir cerita ini, tiba-tiba ada hembusan angin dari dalam kamar sampai kalender saya goyang-goyang sendiri, kebetulan kipas angin belum saya hidupkan dari tadi, dan saya merasa sekarang dia tepat ada dibelakang saya.

Jangan pernah baca ini sendirian! Cerita lain saya “kerasukan jin durasi pendek lucu“. Maaf ceritanya gak seram! Terima kasih untuk sahabat KCH yang sudah mau baca cerita ini.

Salim

Salim

Kasih sayang terhadap sesama, walau pun kita berbeda agama dan ras. Kita berbeda-berbeda bahasa namun tetap satu tujuan (Bhineka Tunggal Ika).

All post by:

Salim has write 16 posts

loading...