Jadi Terjadi

Hai nama aku Lala, salam kenal ya. Aku itu punya om yang usianya gak terlalu jauh dari aku, yang super penakut banget tapi enggak tahu deh setiap ngajak aku nonton pasti movie horor, lihat youtube juga pasti ngajaknya lihat streaming yang horor, dan belakangan sih suka ngajakin aku baca cerita di KCH yang seram-seram banget, akhirnya aku jadi tertarik ngetik cerita pakai akun dia. Ceritanya waktu itu mamah sama papah aku pergi, katanya sih enggak pulang mau nginap beberapa hari. Karena takut di rumah sendirian akhirnya aku telepon om aku.

Aku: om lagi dimana?
Om: di rumah teman, kenapa La?
Aku: bisa kesini gak? Mamah sama papah pergi katanya sih mau nginap.
Om: oh, ya sudah tapi kesitunya sore ya.
Aku: iya, tapi entar nginap ya aku takut sendirian.
Om: oke.

Sekitar jam lima sore om aku datang. Setelah adzan maghrib berkumandang dia langsung ngajakin aku shalat maghrib berjamaah berdua. Seperti biasa dia berwudhu duluan terus tungguin aku di tempat shalat, dengan santai aku juga wudhu terus menuju tempat shalat. Aku lihat si om ini kok tumben tinggalin aku, dia sudah memulai shalat dan dalam keadaan lagi ruku. Aku pun bergegas cepat pakai mukena dan langsung ikut shalat. Sesudah shalat kita pun berencana cari makan diluar, di perjalanan aku coba tanyain deh.

Aku: om tadi kok tinggalin aku sih shalatnya?
Om: maksudnya tinggalin gimana La, tadi kita kan shalat bareng?
Aku: lah aku datang terus lihat om sudah ruku kok.
Om: masa sih La, orang om waktu takbir pertama saja dengar kok suara kamu pelan ikut takbir terus habis fatihah juga om dengar kamu pelan bilang amin.
Aku: terus om gak percaya gitu sama aku?
Om: iya percaya, ya sudah mending gak usah kita bahas lagi deh.
Aku: iya.

Selesai makan kita pun pulang terus shalat isya berdua lagi seperti biasa. Habis itu kejadiannya itu sekitar jam 21.00 malam.

Aku: om motornya belum di masukin juga.
Om: oh iya La hampir lupa.
Aku: ya gimana sih belum juga punya anak cucu sudah pikun.
Om: *hehe.

Om aku langsung keluar menuju depan ruang bagasi buat masukin motornya. Karena iseng aku berniat jahilin si om nih, diam-diam aku menuju tempat saklar lampu untuk ruang dan depan bagasi. Saat si om mau masukin motornya aku matikan tuh lampunya. Benar saja kan seketika aku langsung dengar suara motornya itu jatuh, terus dia lari keruang depan lewat pintu depan. *Haha. Aku nyalain lagi deh lampunya terus pergi temuin si om yang lagi ketakutan.

Om: La kamu dimana?
Aku: apa om, sudah di masukin belum?
Om: belum La.
Aku: kok belum sih, cepat om masukin.
Om: tadi lampunya mati.
Aku: *hehe.

Om: lah kok kamu malah senyum-senyum?
Aku: aku yang matiin tadi, *hehe.
Om: ah dasar kamu, ayo bantuin om masukin.
Aku: ya elah, sendiri juga bisa *kalie om.
Om: oh jadi gitu ya, gak mau bantuin om.
Aku: iya, iya ayo aku bantuin.

Kita pun langsung keluar menuju depan bagasi. Habis itu aku bantuin si om bangunin motornya yang jatuh terus tadi ditinggal begitu saja. Terus aku bantuin dorong juga. Baru saja masuk setengah tepat di tengah pintu bagasi tiba-tiba.

Om: La kamu jangan bercanda lagi deh.
Aku: bercanda gimana sih om, aku kan disini?

Tiba-tiba saja lampu ruang dan depan bagasinya mati sendiri sementara lampu yang lain tetap menyala. Gak lama aku langsung takut banget, terus aku lihat si om ini sepertinya mau lari deh. Tapi karena ada aku, om aku cuma menatap aku berdiam diri dengan wajah keheranan dan takut. Karena gelap dan gak tahu tuh siapa yang matiin soalnya dirumah cuma aku sama om, gak ada orang lain lagi aku jadi sangat takut banget, aku langsung dekatin om aku terus pegangin bajunya.

loading...

Aku: om aku takut.

Rasanya aku kepingin nangis takut banget, sementara si om cuma diam saja pegangin stang motornya. Setelah beberapa lama akhirnya lampunya nyala lagi. Baru deh si om bersuara.

Om: sudah La kamu tenang saja gak usah takut.
Aku: ih gak mau aku takut.
Om: kan ada om disini jadi kamu tenang saja.
Aku: iya om.
Om: ayo mending kamu bantu dorong kita masukin.
Aku: iya.

Setelah di masukin motornya kita pun langsung bergegas ke ruang depan. Karena masih ngerasa takut aku pun minta om aku tidur di lantai kamarku buat temanin aku bobo, dia pun selalu bersedia. Sebenarnya aku kasihan lihat dia tidur di lantai tapi aku lagi takut banget, makasih ya om yang baik hati sudah sayang sama aku dan ngajarin banyak hal kebaikan di hidup aku. Dalam rasa takut kadang aku ingin tersenyum melihat om aku ini walau dalam keadaan gemetar ketakutan banget dia masih bisa ngomong “sudah kamu tenang saja gak usah takut ada om disini”. Setelah kejadian itu aku gak berani lagi deh jahil-jahil lagi. Terima kasih sudah baca kisahku.

Keriting

Keriting

Selain menambah pengetahuan KCH juga bisa menjadi tempat curahan hati, hitung hitung daripada mengenang mantan mending ketik cerita mengenang kisah seram. maaf sebelumnya kalau ceritaku tidak menarik ) terimakasih kakak admin yang sudah mempublish dan memperbaiki kesalahan kata. Salam buat semua sahabat KCH, sukses terus ya, selamat membaca kisah lainnya serta ingat, “bacalah sendirian di tempat angker terdekat” wasalam wr wb

All post by:

Keriting has write 13 posts

Please vote Jadi Terjadi
Jadi Terjadi
5 (100%) 1 vote