Jalan Angker

Hy guys ketemu lagi sama saya jovan, ini cerita sudah lama guys waktu saya lulus SMA (sekarang umur saya 24 tahun) nah langsung saja ke ceritanya. Waktu itu saya dan teman-teman saya berencana liburan ke Singkawang (kota di Kalimantan Barat) karena kami hanya bertujuh (4 laki-laki, 3 perempuan) kami memutuskan menggunakan motor. Sebelum kami berangkat semuanya kumpul di rumah saya untuk berdoa dan mengisi energi sebentar, saat kami ingin pergi kakek saya keluar, dia berkata.

K: kakek
S: saya

K: jo (nama pendek saya) hati-hati di jalan, kalau ada apa-apa jangan berhenti terus saja jalan.
S: memang ada apa kek?
K: jalan saja!
S: baiklah kek, kami pamit dulu ya kek assalamualaikum.

Kakek saya tidak menjawab dia hanya mengangguk, disaat perjalanan menuju Singkawang tidak terjadi apa-apa, nah disaat kami sudah hampir sampai pantai di Singkawang mulai terjadi keanehan, teman saya sebut saja andri.

A: andri
S: saya

loading...

S: lu kenapa dri?
A: nih ban motorku bocor, mana gak ada tukang tambal ban lagi.
S: yang lain jalan dulu biar aku sama andri disini, ban andri bocor.
Teman: oke jo.

Mereka pun meninggalkan saya berdua, saya dan andri pun memutuskan jalan kaki sedangkan motor andri di dorong, andri melihat ada warung kecil di ujung jalan. Kami pun singgah sebentar, kami kaget pemilik warung itu seorang wanita cantik, berambut panjang, berbaju merah panjang, dan seorang anak kecil.

S: saya
A: andri
W: wanita cantik
Ak: anak kecil

S: eh, dri lu yakin ni cewek sama tuh anak kecil manusia?
A: ya, elah memang ada setan disini, sudahlah siapa tau dia bisa tunjukan tempat tukang tambal ban (si andri ini memang gak percaya ada setan atau semacamnya).
A: mbak, tempat tambal ban disini dimana ya?
W: (sambil senyum-senyum gak jelas) lurus aja mas.
A: oh, makasih ya mbak.
Ak: (memandang saya dengan mata merah dan tatapan tajam).

Kami pun berjalan sesuai intruksi si mbak tersebut
S: dimana si ndri kok gak ketemu malah pantainya sudah lewat, kenapa kita gak ke pantai dulu sih siapa tahu ada tambal ban.
A: sudah ikut saja jo, tuh kelihatan ujung jalannya.

Bukannya tambal ban yang kami temui, malah kuburan tua. Saya jadi merinding, saat itu juga. Lanjut ke jalan angker part 2.

KCH

JOVANKA ARIF SYAHBANDI

Sekedar kembali mengingatkan. “Jangan pernah baca ini sendirian” :)

All post by:

JOVANKA ARIF SYAHBANDI has write 2,704 posts

Please vote Jalan Angker
Jalan Angker
Rate this post