Jalanan Berhantu

Awalnya aku tidak percaya dengan hal ini, namun setelah diselidiki. Akhirnya aku menemukan jawaban kenapa aku harus percaya. Aku hanyalah seorang pelajar di salah satu SMA Swasta Saya tinggal bersama kakak dan abang ipar saya. Saya yang biasanya sekolah menggunakan sepeda, kali ini sepertinya sangat malas naik sepeda dan memutuskan untuk naik angkot.

Aku bersama temanku Riki, berjalan ke depan untuk mencari angkot untuk menuju ke simpang, butuh waktu yang cukup lama karena harus memutari komplek kami. Karena takut terlambat, kami berusaha memotong jalanan ke arah semak belukar. Kami melihat tanda “Dilarang Masuk”. Namun kami tidak menghiraukan, dan juga banyak cerita bahwa di jalan ini adalah tempat dimana mayat anak-anak tewas mengenaskan dan jalan ini merupakan jalanan berhantu.

Namun hal itu ku tepis karena kepercayaanku terhadap Tuhanku. Kami berjalan selangkah demi selangkah melewati semak belukar yang cukup tinggi “Car, sudah deh mending kita balik aja, perasaan ane udah gak enak nih” ujarnya. “Jielah, kenapa? Elu takut karena cerita cerita warga tentang pembunuhan itu? Sudah gak usah takut, hantu itu cuman mitos” ujarku lagi.

“Tapi sumpah deh, ini tempat serem bener” katanya sedikit tergagap-gagap. “Udah ane bilang hantu itu kagak ada. Sudah, kalo lu mau balik, udah elu balik sono, ane jalan sendiri” tegasku. Akhirnya dia diam dan tertunduk. Setengah jam kami berjalan, kami tidak menemukan ujung jalan tersebut, malah yang ada rawa-rawanya semakin lebat, akhirnya dia mulai ketakutan.

“Betul kan apa gue bilang? Ini rawa sudah gak jelas!” Gerutunya.
“Ane kagak percaya hal begituan!” Ujarku lagi.

Tiba-tiba ada bau menyengat seperti bau busuk. Sangat menyengat dan membuatku ingin muntah. Setelah ku lihat, ternyata di belakang kami ada mayat yang membusuk dan sudah bercacing. Itu membuat kami ketakutan dan lari secepat mungkin. Riki menggerutu lagi “apa gua bilang, hah? Ini rawa ada setannya. Tapi elu kagak percaya”.

loading...

“Itu cuman mayat, bukan hantu!” Jawabku. Tiba-tiba kakiku tersandung, dan kulihat ada tangan yang menarik kakiku. Aku berteriak, Riki yang berada di depanku menarik tanganku. Dan akhirnya tangan itu melepas kakiku.

“Thanks ki, kalo gak ada elu mungkin ane sud..” Belum sempat menyelesaikan kalimatku, aku melihat sosok anak-anak dengan muka berdarah-darah tepat di belakang Riki. Aku sontak menarik riki dan berlari secepatnya. Riki bertanya “elu kenapa? Kok tiba-tiba berubah gitu muka lu?”.

“Tadi ada hantu anak cewek ada di belakang elu, ane cepet-cepet dah narik elu biar tuh setan kagak nangkep elu. Karena kalo die nangkap elu, berabe juga ntar ane” jawabku. Kami mengikuti arah kembali ke komplek dengan cara berlari secepat mungkin dan akhirnya sampai di ujung jalan, Kami memutuskan untuk beristirahat karena kelelahan.

Setelah duduk sebentar karena lelah berlari, aku bertanya sama riki “ki, kita udah terlambat masuk sekolah kagak ya?” Spontan dan dengar terkejut dia menjawab “waduh, mampus kita! Udah berapa lama kita di rawa tadi?”.

“Sekitar 1 jam 30 menit gitu dah” jawabku, namun setelah ku lihat jam di tangan ku, jam masih menunjukkan pukul 6.00 akhirnya, kami bersepakat tidak masuk ke tempat seram itu lagi. Dan semenjak dari situlah aku percaya bahwa hantu itu memang ada.

Share This: