Jangan Menantang ’DIA’

Ini salah satu cerita nyata yang dulu (tahun 2009) pernah saya alami. Singkat kata, saya saat itu masih bujangan dan termasuk urakan (tapi ganteng hahaha ups, nah kembali ke laptop) saya tinggal di kota kecil Cilacap. Pulang pagi adalah hal yang lumrah buat ku walau main nya cuma di tempat tetangga. Dari kebiasaan itulah ku mengalami kisah ini.

Malam itu kira-kira pukul 1 malam ku beranjak pulang dari tempat tetangga setelah dari tadi cekikikan ngalor ngidul bareng 3 teman yang lain. Rumah tetangga ku itu masih satu RT tapi jaraknya jauh. Kira-kira 200 meter an dan berbelok-belok masuk gang.

Saya : “Bro, ku balik ya, ngantuk…”
Teman 1 : “Lah.. masih sore juga!! Benc*ng aja belum pada nongol, elu dah mau mapan ngorok”
Saya : “Ah.. bodo” (sambil jalan pelan meninggalkan kerumunan)
Teman 2 : “Woi gung.. awas nanti ketemu Kuntilanak di jalan.. hahahaha”
Saya : (Dengan suara keras ku jawab se enak lidah aja karena mata sudah 2 watt) “Gak takut!! kalau nongol malah ku perk*sa sekalian” (sambil terus jalan)
Teman 123 : “Hahahahaha… dasar wong gemblung!!!”

Selang beberapa rumah setelah ku ngomong gitu, samar-samar tercium bau wangi bunga. Entah wangi bunga apa (maklum cowok gak tau-menau tentang bunga), aku masih jalan santai karna berfikir positif ajah, mungkin itu bunga yang di tanam di depan rumah tetangga. Namun semakin menjauh aroma wanginya semakin terasa, di situasi ini ku sudah mendapat perasaan gak enak.

tapi masih saja dan terus ku jejali isi kepala dengan hal-hal positif namun gagal. Karena tubuh ini sudah bereaksi sendiri, bulu kuduk berdiri, pipi terasa kaku dan berjalan pun terasa bergetar. Ku langkahkan kaki semakin cepat, semakin cepat dan saat melintasi salah satu rumah tetangga, di depan garasi mobil dengan penerangan hanya sebatas bohlam kuning, terlihat samar-samar satu sosok wanita berpakaian putih kotor dengan rambut acak-acakan, melihat kearah ku. Entah kenapa ini mata dan leher pada waktu itu gak bisa di ajak kompromi, bukannya merem ato menoleh, ni mata sama leher malah nengokin tuh sosok kuntilanak.

Edan.. Kaki yang dari tadi di ajak jalan sudah bergetar, eh sekarang malah gak bisa di gerakin. Mau teriak TOLONG bahkan LONTONG pun gak bisa. Dalam hati saya baca doa-doa entah waktu itu ku baca doa apa, saking gugup gempita nya di pikiran. Selang beberapa detik perlahan kaki terasa sedikit bisa di gerakan mundur, dan saat kesadaran terasa ada secepat kilat ku lari tunggang langgang (mungkin secepat benc*ng lari saat ada razia) selama ku lari, tuh aroma bunga masih aja nempel kayak di depan hidung.

loading...

Namun saat ku menginjakan kaki di lantai depan pintu, tuh wangi bunga langsung hilang. Saking takutnya ku gedor-gedor pintu rumah sambil teriak bangunin ibu. Leganya saat badan ini udah masuk ke rumah. Si ibu bangun sambil ngomel, gak ku dengar langsung masuk kamar dan tidur.