Kain itu Terbang

Ok guys, sebelumnya mohon maaf kalau ceritaku gak begitu seram. Waktu itu tepatnya hari selasa bulan maret 2015. Jam 21:39 maam. Tepatnya didaerah jalan Mawar, jatiwangi, Majalengka. Rumahku kebetulan masih bangunan Belanda. Dulu keluargaku beli dari seseorang bermarga batak. Orangnya baik murah senyum kata tetanggaku sih. Banyak kejadian aneh dirumahku, kata tetanggaku sih sering lihat perempuan berambut panjang (kuntilanak), makhluk tinggi besar (Genderuwo).

Aku tinggal disitu dulu saat TK. Dari waktu kewaktu sampai aku kuliah alhamdulillah gak dilihatin hal-hal yang aneh dirumah. Oh iya sebelumnya aku tinggal sama ibu, bapak sama adikku. Kebetulan saat itu status aku baru pertama kerja, pulang malam. Kamar mandi dirumah masih zaman dulu banget semuanya tertutup, tapi ada satu atap yang dari dulu memang sengaja dibuka buat ventilasi.

Nah kebetulan sebelum buang air kecil aku perhatikan ada kain yang mengambang diventilasi itu, aku si belum kepikiran macam-macam. Tapi selesai buang air kecil aku perhatikan kain itu, dalam hati aku bilang, ini ibuku ngapain jemur kain diatas ventilasi, mana warna putih lagi. Niat banget. Dari jauh sih itu kain kelihatan bersih. Karena aku gak kepikiran yang aneh-aneh.

Aku coba dekati mau aku ambil tadi eh tapi diperhatikan lagi kainnya kok jadi ada tanah merahnya. Hadeh dalam hati ini si ibu nyuci pasti tadi jatuh ke tanah. Sudah aku pegang itu kain, tapi kok susah aku tarik, berat banget mana kok jadi bau melati. Aku lepas dah itu kain rencana mau aku ambil kursi buat naik keatas. Semakin aku jauh semakin naik kainnya. Aku lari dah, aku kira ketiup angin itu kain.

Tapi saat aku loncat, aku lihat ada rambut ngejuntai. Kaget setengah mati dah. Masya Allah itu mbak *kun-kun. Kagak bisa gerak dah badanku, kayak yang kekunci. Allahuakbar baru pertama kali menyentuh yang namanya kain yang dipakai langsung mbak *kun-kun. Beberapa detik kemudian badanku bisa digerakan, lari *ngibrit aku sampai lupa pintu yang ketutup aku tabrak juga.

Masya Allah, allahuakbar aku teriak saat itu kain yang tadinya menjuntai naik ke atas, saat bapakku buka pintu pada kaget kenapa aku teriak-teriak. Aku ceritakan dah. Kagak bisa tidur semalaman. Ikut dikamar adikku. Kepikiran dan masih kerasa gimana rasanya pegang kain itu.

loading...

Besok paginya gempar juga dah tetanggaku lihat mbak *kun-kun duduk dipinggir sumur. Baru percaya orang tuaku saat tetangga sebelah juga lihat itu mbak *kun-kun. Dalam hati kebayang pas pertama aku tarik kainnya terus mbak *kun-kun jatuh ke aku gimana. Masya Allah, sejak peristiwa itu ventilasi diatap toilet ditutup permanen.

KCH

Galeh

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Galeh has write 2,694 posts