Kamar Kost Penuh Misteri

Halo namaku Voni, mau bagi cerita sekitar 6 tahun yang lalu saat aku masih kuliah. Saat itu aku lanjutin S1 di salah satu universitas swasta Jakarta Selatan, berhubung jauh dari orang tua, aku memilih kost dekat kampus. Tepat bulan Juli 2010 setelah kakak menikah, aku pindah kamar kost ke kost yang kira-kira jaraknya 300 meter dari kampusku.

Kost itu awalnya kost pria, kemudian si Uda yang punya kost merasa capek punya penghuni kost cowok semua, karena rata-rata cowok yang ngekost ditempat Uda susah ditagih bayar kost selalu tarsok-tarsok (bentar besok). Akhirnya si Uda cari penghuni kost itu khusus wanita. Kost itu ada 11 kamar dengan posisi 5 kamar berhadapan. Kamar mandi yang paling gede tanpa toilet cuma 1 terletak di paling depan dekat kamar No.6.

Kemudian 2 kamar mandi yang ada toiletnya terletak di ujung sebelah kanan kamar No.6, kemudian 3 kamar mandinya lagi terletak di seberang kamar mandi yang 2 itu. Diujung kamar mandi yang 3 pintu itu ada tangga menuju balkon dimana tempat buat jemur pakaian. Tapi aku gak pernah sentuh kamar mandi 3 pintu ataupun tangga/balkon atas untuk cuci baju, aku selalu kasih ke laundry. Sebelum aku nemuin kost itu aku minta temenin sama mantanku buat cari kost. Meskipun mantan dia masih protect sama aku sampai cari kost yang harus ada penjaganya dan harus kost cewek gak boleh yang campur.

Sampai akhirnya aku nemuin kost di tempatnya si Uda itu. Aku dianterin sama dia buat pindahan ke kost. Hari itu tanggal 28 Juli 2010 dia rela bolak balik buat angkutin barang dari kontrakan kakak ke kost ku yang baru. Sampai akhirnya aku putusin untuk gak kontak lagi sama dia dan itu adalah pertemuan terakhir antara aku sama mantanku itu. Malam pertama sampai 1 minggu aku masih aman disitu. Melakukan aktivitas seperti biasa, bedanya aku harus beradaptasi sama air dingin di kost itu.

Kost itu minusnya gak punya dapur buat masak air panas atau apapun. Kost an itu dari 10 kamar yang terisi hanya 3 kamar. Kamar nomor 1 (mahasiswi berjilbab yang cuma transit kemudian dia pulang kerumahnya), Nomor 4 (kamar aku), dan kamar nomor 7 seberang kamar (sepasang lesbi yang cuma transit gak pernah nginap di kost).

1 bulan kemudian. Aku fix resign dari kantorku, karena aku rasa butuh tempat lain yang jauh dari Jakarta biar aku bisa punya kebiasaan baru. Semenjak aku putus dan gak kontak sama mantanku itu rasanya sehari-hari aku jadi aneh. Aku jadi malas, gak peduli sama diri sendiri, bahkan sama sekitar. Setelah aku resign akhirnya aku putusin buat pindah sementara ke Bandung karena aku harus cari kerjaan cepat bagaimanapun aku harus cari duit buat bayar kost bulanan.

Soal makan aku bisa mampir ke rumah sodara-sodaraku meskipun itu hanya numpang makan. Aku dapat kerjaan di Bandung, dan aku titipin kunci kost sama sahabatku namanya Ica. Waktu itu pas banget bulan Ramadhan, aku buka puasa bareng sama Ica dan pacarnya di kost ku.

Aku: Ca besok aku berangkat ke Sumedang sementara paling buat aku bisa ubah kebiasaanku yang harus tanpa dia. Lo tahu kan aku sudah ketergantungan sama dia setiap hari setelah putus aku harus biasain tanpa dia. Aku butuh waktu sama tempat yang beda. Mungkin sementara aku bakalan di Sumedang dulu, aku mau cari kerjaan sambilan di Bandung yang penting kost ini tetep bisa aku bayar sampai aku mulai kuliah lagi.

Ica: Masih saja lu ingat-ingat mantan lu itu, belom tentu dia ingat sama lu. Ya pokoknya yang terbaik ajalah buat lu. Kalau itu udah jadi pilihan lo, aku cuma bisa doain buat lo saja cepat dapat kerjaan disana dan lo bisa lebih baik lagi dan selesain kuliah lo disini.

Aku: Ya pasti aku bakal balik, kan aku masih ngekost disini. Aku titip kunci kost sama lo ya, jadi kalau aku balik tinggal telepon lo deh. Hamster mau aku bawa semua ke Sumedang.

Sampai aku pergi dikost itu pun belum berasa aneh atau aku alamin hal-hal yang buruk disitu. Setelah aku pergi ke Sumedang, aku dapat kerjaan SPG di Bandung Event dari Orang Tua Group. Saat itu aku di tempatin di Giant Bandung Super Mall. Terus aku numpang tinggal di saudaraku daerah Kiara Condong. Sepulang kerja seperti biasa baru bisa buka handphone buat SMS atau telepon. Saat itu zamannya handphone murah Esia teleponan lama juga Cuma Seribu.

Aku: 2 minggu lagi ca kira-kira aku bisa pulang ke Jakarta.
Ica: Oh gitu. Aku lagi berantem nih sama nyokap dan adikku. Aku mau kabur dari rumah, aku tinggal di kost lo ya von.

Aku: Gara-gara apa lo berantem? Kok bisa sampai kabur dari rumah. Ngapain sih kabur segala? Ya terserah sih kalau buat sehari dua hari sih gak apa-apa. Aku cuma gak mau nantinya malah aku yang kena salah. Di sangka aku lagi yang ngajarin lo buat kabur. Kalau aku kan jelas anak ilang hahaha
Ica: Ya pokoknya aku suntuk gak mau dirumah. Malam ini aku nginap dikost lo saja.
Aku: Ya sudah kalau maunya begitu.

2 hari kemudian setelah Ica nginap di kost. Ica sms “Von pulang kerja kabarin aku ya”.

Sepulang kerja aku teleponan lagi sama si Ica.

Aku: Kenapa ca? Sorry aku baru kelar kerja dan seperti biasa aku baru bisa buka handphone.
Ica: Nyokapku SMS suruh aku pulang.
Aku: Nah kan apa aku bilang, lo pasti dicariin sama orang rumah. Kalau aku mah gak bakalan ada yang nyariin ilang juga hahaha. Ya sudah pulang lah, minta maaf walaupun lo gak salah.

Ica: Kost lu juga sepi banget sih gak ada penghuni sama sekali, betah saja lu dikost sepi begini. Masa semalam aku sahur tuh ada suara cekikikan ngetawain aku. Aku cuek saja sih awalnya, aku pikir orang iseng.
Aku: Iya kali orang iseng ca, kan samping kost-kost an gang kecil.

Ica: Abis makan aku buka pintunya kan gerah banget kamar lo, sambil nunggu subuh tadinya. Terus aku diketawain lagi dong sama tuh kunti cekikikan. Masih berpikiran itu orang disamping gang aku, aku tungguin saja, aku lihatin gak ada juga nongol kepalanya disamping gang. Aku merinding juga lah, akhirnya aku tutup pintu, aku dengarin musik saja, terus tidur deh. Malas lah aku dengar ketawa begitu mana sendirian aku kan von.

Aku: Hah? Masa sih? Kok aku selama tidur dikost sendirian gak ada apa-apa tuh, gak pernah digangguin juga. Tapi ya sudah lah, sabar ya minggu depan aku balik kok. Nanti cari kost baru saja.

Back to Jakarta, aku balik lagi ke kost si Uda bayar kost 2 bulan selama aku tinggalin. Aku sih sudah bilang sama Uda mau ke Luar Kota untungnya si Uda pengertian. Aku penasaran sama kejadiannya si Ica malam itu yang katanya ada yang ketawain dia kunti di bulan Ramadhan. Mungkin kuntinya abis sahur kali yah kekenyangan jadi ketawa deh doi. Malam demi malam aku lewatin sendirian di kost itu. Tiba-tiba aku kebelet pup alias buang air besar. Tumbenan aku pengen pup di kost. Biasanya aku pup di kampus jadi aku gak pernah yang namanya ke toilet ujung.

Akhirnya waktu itu aku beranikan diri lah ke toilet ujung. Tapi ke wc yang sederetan kamar aku yang ada 2 pintu leter L. Karena mantan aku itu bilang pas pindahan jangan pernah ke toilet 3 pintu, penghuninya kurang bersahabat. Hawanya juga lebih panas disitu. Makanya aku pilih toilet yang 2 pintu. Berhubung kost aku itu pinggir jalan jadi kedengeran suara motor atau mobil yang lewat. Lagi menikmati di toilet dan ngelamun lah sejenak teringat sama kejadian si Ica “gimana kalau tiba-tiba aku lagi pup begini diketawain kan kampr*t” (dalam hati ngedumel).

Lagi asyik melamun aku dikagetin lah sama suara motor lewat ngegeber depan kost “*Bret!”. Kalah suara kentutku juga. “Kurang asem tuh motor aku jantungan saja, untung aku pup sudah kelar ini” ngoceh sendiri aku. Tapi malam itu pun aku gak ngalamin hal aneh yang dialamin si Ica. Hanya perasaan kurang nyaman saja dikost itu lama-lama.

Abis bulan aku fix pindah kost. Aku cari kost baru yang deket kampus juga. Dapat info dari temen aku ada kot di Komplek Sangrila Indah. Saking banyaknya kost disitu aku cari yang paling aman terlihatnya, terutama aman dari maling. Tapi ya perjalanan dari depan komplek menuju rumah kost itu lumayan juga ada kali yah 50 meter dari depan gerbang komplek ke rumah kost, 2 kali belokan dan ngelewatin beberapa rumah kosong gersang bahkan ada yang udah runtuh.

loading...

Termasuk kost an aku yang baru ini bangunannya cukup unik, 10 kamar itu dibagi 2 karena ada 2 lantai, 5 kamar lantai bawah dan 5 kamar lantai atas, kamar yang kosong buat aku fix nomor A deket kolam ikan berlumut yang sepertinya bertahun-tahun gak dikuras, dan enaknya dekat sama dapur gampang buat masak-masak. Kamar mandi ada 2 diluar ujung sudut diantara kamar Tuti dan Mbak Ayu sama tempat cuci baju. Kejadian paling seru ada di rumah kost sangrila ini kawan. Nantikan cerita selanjutnya di kamar kost penuh misteri part 2.

KCH

Amalia Febriana

Sekedar kembali mengingatkan. “Jangan pernah baca ini sendirian” :)

All post by:

Amalia Febriana has write 2,704 posts

Please vote Kamar Kost Penuh Misteri
Kamar Kost Penuh Misteri
Rate this post