Kejadian Saat Mudik

Selamat siang penggemar KCH, salam kenal nama saya mifta pada kesempatan yang pertama ini saya akan bagikan kisah nyata saya saat mudik liburan hari raya di kampung, saya kerja di salah satu PT besar di daerah Cikarang sebenarnya banyak kejadian aneh saat pertama kali kerja disini. Tapi itu entar saja aku ceritakan di kesempatan yang lain, oke kita kembali lagi ke laptop, eh maksudnya ke inti ceritanya.

Cerita ini berawal saat saya libur kerja selama 2 minggu karena sebentar lagi hari raya idul fitri, sebenarnya ada jadwal lembur kerja di hari raya. Tapi saya putuskan untuk pulang kampung untuk merayakan hari raya bersama keluarga, waktu itu saya pulang bersama 5 orang teman saya yang beda daerah. Saya dan 5 teman saya *nebeng mobil milik teknisi mesin di tempat kerja.

Kita berangkat mudik sekitar jam 1 malam karena tunggu anak-anak yang shift 2 pulang, kita ke Jogja dulu buat ngantar salah satu temanku, terus lanjut ke Solo, baru ke daerahku Jawa Timur lebih tepatnya saya tinggal di Tuban, Jawa Timur (Jatim), hampir 24 jam kita perjalanan ke Jatim, kita sampai di daerah Cepu sekitar jam 11 malam, kita mengantarkan temanku yang satu lagi di pemberhentian bus karena sudah di jemput sama kakaknya.

Kita lanjutkan perjalanan mudik ke rumah temanku yang satunya lagi di daerah Kasiman, Bojonegoro panggil saja tobing, untuk ke Kasiman kita harus ngelewatin hutan yang gelap ditambah kuburan yang kata tobing di kuburan itu sangat angker, beberapa meter lagi kita sampai ke kuburan itu, terus tobing bilang “eh mif dulu ada salah satu penduduk di sini yang menebang pohong di dekat kuburan karena mengganggu arus lalu lintas, saat di tebang pohon itu tidak tumbang”.

Padahal sudah hampir putus di gergaji, hampir setengah hari pohon itu tidak tumbang juga. Akhirnya waktu tengah hari pohon itu tumbang, dan setelah beberapa minggu pohon itu di tebang banyak kejadian yang di ganggu penghuni pohon itu, ada yang ikut di boncengan waktu lewat kuburan itu saat malam hari, ada yang di lempar sesuatu saat lewat depan situ, dan ada yang ngelihat cewek berbaju hitam compang-camping dengan wajah yang hancur.

“Masa toh bing?” iya serius ta, dalam hati saya jadi penasaran sama makhluk yang mengganggu penduduk itu. Dalam hati saya berkata kenapa nggak coba telusurin saja, akhirnya saya mencoba untuk ngelihat pakai mata batin saya (bisa di bilang saya sedikit bisa lah hal-hal berbau gaib walaupun nggak jago-jago amat sih). Saya buka mata batin dan saya mulai menelusuri makhluk itu.

Betapa kagetnya saya saat menengok ke luar jendela, di sebelah kiri saya makhluk itu sudah cengengesan di pinggir mobil dengan wajah yang hancur dan mata yang gelap. K*mpr*t nongol kagak bilang-bilang bikin kaget saja, terus sudah agak jauhan dari kuburan itu saya nengok keluar mobil lewat kaca belakang. Eh ternyata makhluk itu terbang mengikuti mobil yang saya tumpangi sampai 1 km jauhnya, saya terus terbayang-bayang makhluk itu, baru kali ini aku liath wajah yang sangat menyeramkan.

Jam setengah 12 kita sampai di rumah tobing, saya turunkan semua barang bawaan saya, karena rumah tobing agak jauh dari jalan terpaksa harus memikul barang bawaan ke rumah tobing. Kita lewat gang rumah yang gelap, beberapa meter dari rumah tobing aku ngerasa pengen buang air kecil, “bing kamar mandi dimana? Aku pengen buang air kecil”, noh buang air kecil saja disitu, tobing sambil menunjuk pohon pisang yang berjejer di depan rumahnya.

“Oke bing” jawabku sambil cengengesan, saat asyik buang air kecil saya perhatikan pepohonan pisang yang lain. Eh betapa sialnya saya saat lihat ke salah satu gerombolan pohon pisang, disitu sudah ada pocong yang melototin saya dengan wajah yang hancur dan baunya yang amis, dalam hati saya menggerutu “*apes benar lihat buntelan (pocong) *soak, dasar buntelan kurang kerjaan” saya buru-buru masuk ke dalam rumah, karena saya paling takut sama yang namanya pocong.

Pas saya mau melewati pintu, eh ada laki-laki yang tinggi dan hitam banget, menghadang di tengah pintu ternyata itu adalah pakde Genderuwo yang ada di rumah tobing, saya mencoba berinteraksi sama tuh pakde. Aku suruh minggir, ternyatA dia nggak mau, saya mencoba memaksanya akhirnya dia minggir juga dan saya masuk ke dalam rumah. Lalu saya di sambut dengan baik sama keluarga tobing, kita bercanda, ngomong ngalur-ngidul nggak jelas, saat asyik ngobrol nenek tobing datang membawa nasi dengan satu baskom kaldu ayam.

Kita di suruh makan dulu sebelum tidur, sehabis makan kita terus tidur. Saya tidur di kursi yang ada di ruang tamu dan tobing juga tidur di kursi seberang saya, tapi saya masih belum bisa tidur karena memikirkan makhluk yang ada di kuburan tadi. Saat saya mencoba memejamkan mata tiba-tiba saja di atap rumah ada suara *klotak, klotak, seperti batu yang di lempar ke atap rumah.

Saya positif thinking saja mungkin itu tikus, saya lanjut lagi buat tidur. Pas sudah enak-enak tidur tiba-tiba saya ngelihat kayak ada orang hitam gede banget mendekati saya dan langsung menindih tubuh saya. Sontak saya langsung bangun tapi semua tubuh saya nggak bisa di gerakin, saya nengok ke tobing buat minta tolong tapi mulut saya terasa terkunci nggak bisa ngomong.

Akhirnya saya pasrah dan membaca doa yang saya ingat antara sadar dan nggak, saya ngelihat sukma saya keluar dari tubuh saya dan mengeluarkan genderuwo yang menindih saya itu. Jam 5 pagi aku bangun dan ingat kejadian malam tadi waktu tidur, itu kejadian nyata atau cuma mimpi, kalau mimpi kok kelihatan nyata banget. Saya jadi parno gara-gara kejadian itu.

Saya buru-buru ambil ponsel terus menghubungi orang tua saya minta di jemput. Kita janjian di suatu tempat buat ketemu, kita tunggu beberapa jam akhirnya orang tua saya datang juga. Sampai rumah saya ceritakan semuanya yang habis saya alami, bukannya prihatin malah di ketawain habis-habisan sama orang tua saya. Beberapa hari setelahnya ada acara lomba *tongklek yang setiap tahun di adakan buat ngeramain bulan ramadhan.

Saya janjian sama teman-teman satu organisasi pramuka buat lihat bareng di Koramil. Saat asyik tunggu acara di mulai tiba-tiba ponsel saya bunyi. Saya lihat ada panggilan masuk dari senior pramuka saya yang nggak ikut nonton, aku angkat teleponnya “iya ada apa kak?”. Kamu bisa main ke rumah nggak saya mau tanya sesuatu, kata senior. Langsung saja aku pinjam motor milik teman saya dan mengajak satu teman saya yang namanya rozikin buat ikut ke rumah senior saya.

Di jalan kita bercanda-canda mulu cerita-cerita hal tentang makhluk gaib, dia saya ceritain tentang kejadian saat di rumah teman saya, rozikin ketawa ngakak saat mendengar ceritaku. Akhirnya kita sampai ke rumah senior saya, hampir 20 menit saya di rumah senior, akhirnya kita pamitan buat balik ke koramil lagi, di jalan kita ngobrol-ngobrol gak jelas.

A: aku
R: rozikin

R: dol, kamu ngerti nggak sama rumor yang ada di kuburan desa X (nggak aku sebut nama desanya takutnya dia datang).
A: rumor apa dol? (kita biasa manggil satu-sama lain dengan sebutan dol).
R: sesuatu, sudah ngerti belum?
A: belum, apaan sih?
R: coba deh cek di kuburan X itu ada apaan, yang paling seram terus yang sering jahil apaan.
A: langsung saja aku konsentrasi buat nyari sesuatu itu, tapi yang aku lihat cuma ibu-ibu kuntilanak saja, nggak ada apa-apa dol cuma ibu kunti saja, memang ada apaan?

R: masa kagak ada? Cari lagi deh.
A: aku cari lagi dan tetap cuma ibu kunti yang aku lihat, kagak ada dol, memang apaan toh?
R: di depan gerbang kuburan itu kemarin ada kurir minyak yang di kerjain sama buntelan dol (pocong).
A: masa iya? Kok bisa?
R: iy dol, kan kemarin tetangga kak U ada yang kena aids terus meninggal, kan proses mengubur itu mayatnya harus di bungkusan plastik, ada yang bilang kalau waktu di bungkus, lupa tali pocongnya nggak di buka dol, coba toh cek lagi dol.

A: oh, gitu toh dol, iya deh aku coba cek lagi dol, beberapa menit aku cek pakai mata batin saya tetap nggak ada, tapi saat saya nengok ke kiri betapa terkejutnya saya ternyata buntelan itu sudah terbang di pinggir kita, terus aku kasih tau rozikin “dol ini ada pocongnya? Sambil nunjuk ke pocong.
R: woi iya dol itu pocongnya k*mpr*t, kenapa ngejar kita dol malahan, tanpa aba-aba rozikin langsung ngegas motor yang tadinya jalan 40 km/jam jadi ngebut tanpa menghiraukan jalan yang berlubang.
A: ayo dol gas terus dol, sudah bodo amat sama motor dol rusak-rusak dah.
R: iya dol, kenapa pocong itu ngejar kita ya dol mana wajahnya sudah hancur gitu kayak busuk terus baunya kagak enak lagi, matanya juga nyala merah, ngeri banget dah.

loading...

Selanjutnya baca di kejadian saat mudik part 2.

loading...