Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 10

Cerita sebelumnya kesurupan saat ekstrakurikuler 9. Ani langsung pingsan seketika. Jatuhnya benar-benar keras banget! Temanku kakinya lecet, kami semua langsung lari nyamperin mereka. Aku gak habis pikir sama makhluk halus yang merasuki tubuh Ani. Waktu dia lari putar-putar kelas. Sebenernya itu hantu punya maksud apa? Apa dia cuma pengen bikin kita capek saja, atau dia memang benar-benar mau melarikan diri.

Tapi intinya, ini setan ngeselin banget pokoknya, kita bopong Ani masuk ke dalam mushola. Aku sudah ngantuk. Kepala kliyengan, di tambah suruh lari-lari, benar-benar itu hari ngerjain banget. Sampai di mushola, Ani langsung di taruh di tempat semula. Kini penjagaan di perketat, kami sudah sepakat buat gak percaya lagi sama tingkah mereka! Semuanya fake! Palsu! Menipu!

Kita malah capek di kerjain, mana korbannya malah nambah! Hantu-hantu itu benar-benar l*kn*t! Aku duduk di pojokan mushola. Kalau gak salah, waktu itu sudah menunjukan pukul 3 lebih dikit. Sekarang gak satu pun dari mereka itu bersuara. Aku sempat mikir tentang kejadian ani lari tadi. Apa sebelumnya, ketawanya puspita itu cuma pengalih perhatian saja, kan habis itu si ani langsung bangun dan lari waktu kita lagi fokus sama puspita.

Atau jangan-jangan ada obrolan gaib di antara mereka. Jadi hantu yang merasuki puspita ngobrol sama hantu yang ngerasukin ani. Lalu setelah dengar rencana itu si puspita ketawa ngakak, *hoah. Pikiranku sudah melayang kemana-mana gan, benar-benar gak konsen. Mana aku dari pagi sebelumnya ngurusin perlengkapan di lapangan. Belum sempat istirahat, eh malamnya malah di hadapin sama setan-setan l*kn*t ini.

Sekiranya jam setengah 4, tiba-tiba orang yang kesurupan itu teriak-teriak bareng semua gan, gak tahu kenapa. Pokoknya mereka melotot, menggeram, kita spontan langsung pegangin mereka. Kami kewalahan, soalnya banyak temanku yang balik ke pos masing-masing, ngurusin perlengkapan buat besok, mereka teriak-teriak “lepasin aku! Aku pengen pulang! Pergi! Pergi kalian semua! cepat”.

Aku pegangin tangan puspita, (trauma pegangin si ani) posisinya ke atas aku pegangin kedua-duanya. Temanku pegangin kakinya si lisa di pegangin 4 orang. Tahu sendiri kan puspita gedenya kayak apa, si ani 3 orang. Aku gak tahu sebab mereka apa tiba-tiba teriak gitu, mereka melotot ke pintu keluar mushola. Perasaan disana juga gak ada apa-apa. Apa ada bantuan gaib dari bapaknya si ani? Atau mungkin pak Zen yang minta bantuan? Aku sempat mikir begitu.

Atau jangan-jangan di depan ada hantu baik yang mencoba bunuh mereka dan sekarang mereka takut. Ternyata semua dugaanku salah, dari arah depan halaman kantor. Ada bayangan hitam lari kencang banget, langsung menuju ke arah mushola. Aku takut setengah mati gan, apa jangan-jangan itu hantu juga. Tapi ternyata bukan! Itu kakak angkatan pramukaku! (Kalau ini aku benaran lupa namanya).

loading...

Soalnya sudah 3 tahun di atas aku, dan aku jarang lihat dia di organisasi pramuka. Dia cuma datang pas event-event tertentu saja. Matanya melotot ngelihat 3 orang yang kesurupan itu. Benar-benar melotot! Satu persatu di lihatin. Oh my god! Aku saja sampai ngeri. Lalu dia datangin si ani. Si ani yang di datangin kakak angkatanku itu langsung ketakutan. Dia sempat mundur-mundurkan kakinya. Kelihatannya hantu yang merasuki tubuh ani itu tahu kalau orang ini sakti banget. Dia sempat bentak-bentak kakak angkatanku.

A: Ani
K: Kakak Angkatan

A: *koe sopo?! Mau apa? Pergi!
K: (dia tetap saja pelototin ani, gan).
A: *hoe! Pergi!
K: kamu siapa?
A: *ngopo, tanya-tanya!

K: kamu mau pergi gak dari tubuh anak ini. Aku sudah kasih kesempatan.
A: *emoh! Anak ini mau aku bawa!
K: aku kasih satu kesempatan lagi. Ini dengan cara yang halus. Kalau enggak, kamu bakalan tak bakar sampai hangus.
A: (ani diam gan, sorot matanya melotot, tapi agak ketakutan gitu).
K: gimana? Aku hitung sampai 3! 1, 2, 3.

Tanpa basa basi kakak angkatanku itu langsung terkam kepala si ani.
A: *uculne aku (tangan kakak angkatanku menuhin mukanya si ani, sampai dia kesusahan bicara).
Next kesurupan saat ekstrakurikuler part 11 (end story).

KCH

Arifin

Sekedar kembali mengingatkan. “Jangan pernah baca ini sendirian” :)

All post by:

Arifin has write 2,704 posts

Please vote Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 10
Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 10
Rate this post