Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 2

Cerita sebelumnya kesurupan saat ekstrakurikuler. Lalu aku duduk di depan laboratorium komputer sendirian (berseberangan dengan ruang PMR), terus temanku, si Puguh samperin aku.
PG: Puguh
A: Aku

PG: fin. Kamu ngapain disini?
A: weleh, panjang ceritanya (sambil ngos-ngosan).
PG: si puspita sudah sadar belum?
A: belum, malah makin menjadi. Dia melototin aku.
PG: *emange kamu punya salah apa?

A: ndak tahu. Cuma tak bacain An-nas.
PG: walah. *La yo pasti.
A: *emange si puspita kok bisa kesurupan gimana sih guh?
PG: lho. Kamu gak tahu po ceritanya?
A: *endak ee. Memang *piye to?

loading...

PG: kata anak-anak tadi dia itu duduk disini. Terus tiba-tiba teriak gak jelas. Sama anak-anak di pegangi terus-terusan.
A: disini? Disini dimana?
PG: *haiyo depan laboratorium komputer sini.
A: *buajigur. Lah dari tadi aku disini sendirian. Asem, untung gak kesurupan! Sial!
PG: lah makanya itu kamu tak samperin, kirain juga sudah ikut-ikutan kesurupan.
A: asem. Ayo pergi saja deh! Ngeri! (akhirnya aku tunggu di depan pintu PMR sama anak-anak lain, agak ngeri juga, lah tapi mendingan toh, dari pada ikut-ikutan kesurupan).

Aku tunggu sambil bulu kuduk merinding gan, gak berapa lama, datang lagi temanku, namanya Ani. Dia punya indra keenam gitu deh. Soalnya, konon kata teman-teman, bapaknya punya kekuatan gaib. Dia nanyain soal si puspita, sudah mendingan belum. Aku jawab saja belum, terus dia pergi gak tahu kemana. Temanku di SKI (Sie Kerohanian Islam) akhirnya muncul juga, namanya mistri.

Dia bisa lihat hantu gitu juga lah, terus dia masuk ke ruangan PMR. Entah pikiran l*knat apa yang masuk ke badanku, akhirnya aku dengan spontan juga ikut masuk ke dalam. Si mistri mulai pegang tangan si Puspita dengan paksa (dia masih berontak-berontak dan teriak gak jelas, dia juga ketawa kayak kuntilanak gitu). Terus si Mistri bilang ke teman-teman kalau ternyata yang masuk ke badan puspita ini, gak cuma 1 hantu! Tapi ada 3 hantu! A*jer (Badan hitam dan sekecil ini di masukin 3 hantu, gimana nasib yang cantik dan bah*nol, mungkin malah bisa 11 hantu).

Tapi kondisi waktu itu aku masih takut gan, terus si mistri akhirnya komunikasi sama si puspita. Waktu komunikasi berlangsung, aku akhirnya terbebas dari pikiran l*knat, lalu keluar dari ruangan PMR. Aku takut kalau tiba-tiba itu hantu loncat satu, terus masuk ke badanku. Gak berapa lama mistri keluar. Aku nanyain hasilnya. Dia bilang, itu hantu gak bisa keluar langsung sekaligus. Tapi harus ada perantaranya buat ngeluarin satu-satu jadi, hantu itu harus keluar satu terus masuk ke tubuh yang baru.

Nah, sekarang yang jadi pertanyaannya? Orang bodoh mana yang mau di jadikan perantaranya. Waktu itu aku shock dengar si mistri bilang kayak gitu. Apalagi teman-temanku, siapa juga orang bodoh yang mau jadi korban kesurupan berikutnya. Nah, gak berapa lama setelah itu, si Ani datangi aku lagi. Tanya keadaan puspita, aku jawab saja masih sama. Eh, dia malah menggerutu gak jelas, habis itu dia pergi lagi. Aku agak curiga sama ini anak.

Akhirnya aku masuk ke ruang PMR lagi buat gantikan temanku yang sudah kelelahan juga. Kalau gak salah waktu itu jam 11 kurang dikit. Si puspita masih belum sadar, meski sudah agak lemas, dia masih teriak-teriak gak jelas. Padahal baca Yasin sudah berlangsung sekitar 1 jam lebih, ini hantu masih kuat aja. Nah, saat yang di tunggu tunggu datang. Akhirnya guru KWN (pak Zainuddin) datang, rumahnya kebetulan dekat sekolah.

Dia di panggilkan sama salah satu temanku. Alhamdulillah, akhirnya si puspita ini bisa ke tolong (pikirku). Habis itu, pak Zen (panggilan akrab dari anak-anak) suruh temanku ambilkan air putih satu gelas. Setelah itu, pak Zen mulai baca mantra. Tangannya di taruh di kening si puspita. Terlihat puspita masih saja berontak. Dia coba buat gigit tangan pak Zen, tapi gak pernah bisa.

Selesai baca mantra, pak Zen langsung tiup air di dalam gelas. Dia cipratkan tuh air pakai tangan ke muka puspita. Terus, puspita agak tenang, tengkuknya di pegang sama pak Zen. Dia di suruh minum airnya, si Puspita masih agak berontak. Tapi kelihatannya dia sudah agak lemas kena cipratan air tadi. Akhirnya, air itu ke minum juga sama puspita. Meski dikit, gak sampai seperempatnya.

Nah, disitu si puspita jadi tenang, dia gak berontak lagi. Matanya yang melotot sekarang sudah enggak lagi. Lambat laun, matanya jadi agak sayu, terus matanya tertutup. Kita semua sudah lumayan lega, tapi jempol kakinya itu masih di pegangi sama anak-anak. pak Zen suruh kita keluar dulu dari ruangan. Membiarkan si puspita tenang dan jangan di ganggu. Bentar lagi mungkin dia sadar (kata pak Zen), alhamdulillah. Next di kesurupan saat ekstrakurikuler part 3.

KCH

Arifin

Sekedar kembali mengingatkan. “Jangan pernah baca ini sendirian” :)

All post by:

Arifin has write 2,704 posts

Please vote Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 2
Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 2
Rate this post