Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 3

Cerita sebelumnya kesurupan saat ekstrakurikuler part 2. Lalu aku pun keluar ruangan sama teman-teman yang lain, aku, Mistri, dan kawan-kawan. si Ani masih gak kelihatan. pak Zen menuju kantor guru. Eh, gak berapa lama si Puspita teriak-teriak lagi. Temanku kebingungan yang di dalam ruangan. Soalnya di situ cuma ada 2 orang, untung saja puspita gak lari. Cuma ngamuk gak jelas.

Aku langsung lari ke ruangan PMR, ikut bantu pegangin si Puspita. Teman aku yang lain lari ke mencari pak Zen. Kita kewalahan pegang Puspita (padahal badannya kecil) hampir 10 menit kita pegangin dia terus. Akhirnya temanku yang manggil pak Zen datang. Dia kasih pesan, “pak Zen gak sanggup tangani lagi, panggil saja orang pintar”, terus dimana tengah malam cari orang pintar.

Kita semua kebingungan, ternyata Puspita masih teriak-teriak gak jelas. Kita semua yang ada di dalam ruangan sudah pucat pasi. Bingung mau ngapain. Pak Zen juga sudah angkat tangan. Malah suruh cari orang pintar, cari dimana malam-malam gini. Di tambah pula sekolahku itu agak pelosok juga. Kalau si Puspita gak cepat-cepat di tolong. Takutnya energinya habis buat melawan ini makhluk dan gak bisa tertolong lagi.

Akhirnya tetap kita bacakan Qur’an waktu itu juga. Aku pegangin jempol kakinya sambil baca An-Nas, yang lain cari pertolongan entah kemana. Kita sudah ketakutan banget, setengah jam aku megangin jempol si Puspita. Terus akhirnya aku minta gantian, aku keluar ruangan PMR. Aku duduk sambil menghela nafas. Sambil tetap berdoa. Semoga si Puspita gak kenapa-napa.

Dan bisa bertahan sampai besok pagi kita minta pertolongan. Gak berapa lama duduk di depan ruangan PMR. Punggungku di tepuk orang, dan ternyata dia adalah Ani. Lalu Ani nanyain, gimana keadaan Puspita. Aku jawab masih sama, gak ada perubahan. Tadi sempat di kasih mantra pak Zen, tapi hasilnya nihil.

Ani diam sejenak, terus dia ngajak aku. Lalu aku sebenarnya agak ngeri juga gan, tapi karena dia maksa, dan katanya berhubungan dengan nyawa puspita. Akhirnya aku ikut saja. Kami menuju ruangan yang cukup jauh dari PMR.
di perjalanan kami ngobrol.

An: Ani
A: Aku

A: kita mau kemana An? (masih agak ngeri soalnya kita cuma berdua gan, dan kalian tahu kan basicnya ani tadi? dia punya indra keenam aku takut kalau di seret ke hal-hal yang berbau gaib).
An: ikut saja.
A: kasih tahu dong. Biar pikiranku tenang, merinding nih!
An: kita ke markasnya.
A: hah? markas? markasnya siapa?

An: tempat keluarnya mereka
A: (aku langsung pucat gan baru pertama kali ini aku di ajak masuk ke hal-hal beginian, mana aku gak ada persiapan, mau balik nyamperin anak-anak tapi kondisinya kita sudah jalan jauh, kalau balik nanti aku malah kenapa-napa).
A: aku balik saja ya an, takut e.
An: gak usah takut, ada aku.
A: *emange kamu punya ilmu ngusir setan po?

An: ya, gak punya.
A: la terus *piye? (sumpah waktu itu aku merinding banget gan).
An: apanya yang *piye?
A: nasib kita lah! Asem!
An: *wes to, tenang saja. Cowok kok penakut.

A: *asemi. Sebenarnya itu markas apa to an?
An: markas keluarnya hantu itulah.
A: ada dimana?
An: di IPS 2.
A: hah? di dalam kelas?

An: *he’em.
A: (aku akhirnya ngikut dia gan. Kita waktu itu benar-benar berdua saja. Gak ada orang lain).
Akhirnya kita sampai di depan pintu masuk IPS 2.
An: tunggu depan sini ya?
A: hah? aku tunggu sendiri?!
An: lah apa kamu pengen masuk? Nanti ketemu mereka lo.
A: (aku telan ludah, benar-benar tambah pucat) *yo wes, aku tunggu disini wae.

Ani akhirnya masuk ke dalam, dan aku sendirian, mana keadaannya sepi jauh dari anak-anak. Aku menyesal sebenarnya. Tahu gitu tadi bawa teman satu lagi! Suasananya begitu mencekam, aku gak tau si Ani ngomong apa di dalam, yang jelas kedengaran dikit suaranya. Padahal nih ya gan, jendela ke buka, pintu ke tutup dikit. Tapi anehnya, suara ani itu gak kedengaran.

Kayak ada lapisan gaib yang menghambat suaranya, orang jelas-jelas kelihatannya si Ani sampai kesal gitu ngomong sama mereka. Aku ngintip dia ngobrol lewat pintu yang ke buka dikit. Gak sampai 10 detik ngintipnya. Punggungku di tepuk orang. “Hoy!” Aku langsung pucat, aku menoleh pelan-pelan. Ternyata dia temanku Lutfi (anggota pramuka juga), dia nanyain ke aku, ngapain disini?

loading...

Aku bilang saja tungguin ani di dalam. Terus anehnya, dia cuma bilang gini, “biarkan ani kerja, kamu tunggu sini saja, gak usah ngintip-ngintip, aku pergi dulu”. Next kesurupan saat ekstrakurikuler part 4.

KCH

Arifin

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Arifin has write 2,670 posts