Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 4

Cerita sebelumnya kesurupan saat ekstrakurikuler part 3. Seketika aku langsung diam gan, berasa ada yang aneh dia ngomong gitu. Terus dia nyelonong pergi gitu saja, dia kan gak tau duduk masalahnya kayak gimana. Kok tiba-tiba bisa ngomong gitu! Aku langsung lemas, terus duduk di depan kelas sambil bengong, diam agak lama.

Terus tiba-tiba si Ani buka pintu. Dia nangis gan! Aku bingung banget, kenapa dia sampai nangis, padahal cuma ngobrol doang. Aku tanyain kenapa, dia tetap nangis. Terus dia ngajak aku pergi, menjauh dari ruangan. Katanya bahaya kalau disitu terus. Di jalan aku ngobrol sama Ani.

A: sebenarnya kenapa to An?
An: (ani tetap nangis).
A: mbok ya cerita, biar aku tahu masalahnya, nanti cari solusi.
An: (sambil ke sedak-sedak dia bilang) mereka gak mau ngelepasin Puspita.
A: (waduh, lah ini gawat!) terus mereka maunya apa?

An: mereka mau bawa puspita, mereka minta sajen!
A: Sajen? sajen apa?
An: ya begitulah, susah ngomongnya!
A: terus gimana sekarang.
An: aku gak tahu, (sambil nangis lagi).

A: (aku makin bingung gan, baru kali ini aku menghadapi persoalan gaib kayak gini) kok mereka bisa keluar lewat IPS 2 itu darimana An?
An: ada yang kirim mereka.
A: hah? *sopo?
An: mereka gak mau bilang! Pokoknya mereka cuma di tugasi mengacau disini.
A: walah, *sopo yo.

An: dan mereka jumlahnya makin banyak! di kelas itu ada lorong masuknya, pojokan kelas. Tadi aku di kerubungin banyak makhluk, aku takut terus pergi.
A: (aku langsung pucat gan, jangan-jangan tadi yang nepuk pundakku bukan lutfi benaran tapi jelmaan salah satu dari mereka tapi aku gak berani bilang ke Ani soal kejadianku tadi, soalnya sebelumnya aku di pesankan ani supaya gak ngintip, tapi kan tadi aku ngintip salahku sih).
An: *yo wes. Ayo balik ke ruangan PMR saja.
A: ayo wes, (akhirnya kita balik ke ruangan PMR).

Disana aku ngelihat Puspita kejang-kejang, aku ngelihat Ani makin sedih. Aku bingung harus berbuat apa, teman-teman juga bingung. Kami semua bingung gan, gak tahu harus gimana lagi. Si puspita makin parah ngerang-ngerangnya. Itu sudah hampir jam 12 malam! Bayangin! Dia kesurupan sudah sekitar 3 jam!

Semua pertolongan gak ada yang mempan! Si Mistri pun memberi *woro-woro kepada seluruh orang yang ada di ruangan. Siapa yang sanggup jadi relawan buat Puspita. Kasihan dia, di rasuki 3 makhluk sekaligus. Paling enggak, ada relawan satu buat ngeringanin bebannya. Kami semua diam gan, gak ada yang berani. Temanku namanya kukuh, ada yang nyeletuk ke aku.

Dia tanya, memang makhluknya kayak gimana sih yang ngerasukin si Puspita ini. Ani yang ada di samping aku pun menjawab. Ada seorang wanita dewasa, nenek-nenek, dan anak kecil. Wajah mereka busuk, aku yang dengar cerita itu langsung tambah merinding gan, si*lan. Itu mah namanya satu keluarga besar! Tega-teganya dia ngerasukin manusia seimut Puspita

Gak berapa lama, tiba-tiba ani berdiri, dia menuju ruang PMR. Tepat ke arah Puspita, si Puspita yang awalnya ngerang-ngerang, lalu dia pun diam ngelihat si Ani. terus tiba tiba dia bilang gini.

loading...

P: Puspita
An: Ani

P: *koe! aku jaluk koe! (sambil nunjuk ke arah ani, artinya, dia minta ani sebagai perantaranya).
An: (ani pun menjawab) kenapa kamu milih aku?!
P: *pokoke aku pengen kamu! Hihihi (ketawa kuntilanak lagi gan).
An: oke! Aku mau! Tapi ada syaratnya.
P: *emoh syarat! Pokoke aku pengen kamu!

An: aku mau jadi perantara, asal setelah itu, teman-temanmu pergi dari tubuhnya. Kasihan dia, badannya *ringkih!
P: (puspita diam gan).
An: piye?!
Kami semua hening gan, puspita mendengus-dengus lagi.

P: *yo wes, pokoke aku pengen koe!
An: ya, gak apa-apa. Asal kamu pergi dari tubuhnya! Aku pegang janjimu!
P: *hihihi (puspita ketawa lagi gan)
An: awas *yo koe kalau sampai bohong! (sambil mengancam hantunya, tapi hantu itu malah cengingisan).
P: sini! Sini! (sambil goyangin kepala, nyuruh si Ani tidur di sebelahnya, hm).
Ani pun tiduran di sebelah Puspita.
P: lepasin tanganku! Kalian pengen aku keluar gak! Aku mau pegang anak ini!

kami pun lepasin tangan Puspita, tapi cuma 1 tangan saja. Terus gak pakai lama. Tangan si Puspita megang pundaknya si ani. Dan, si Ani ikut-ikutan ketawa ngakak gan (*hihihi, hihihi), *huwa! Kita semua shock! Ada 2 orang yang kesurupan!

Makhluk itu ternyata bohong gan! Dia ternyata gak keluar dari tubuh Puspita. Tapi malah tambah ngerasukin si Ani!
Akhirnya Ani pun kita pegangin ramai-ramai, 2 orang sekarang yang kesurupan. Si Puspita sekarang gak ketawa lagi, tapi dia menangis! Minta keluar dari badannya puspita tapi gak bisa. Aku gak tahu kenapa, sedangkan si Ani malah ketawa dan meronta-ronta gak jelas! Haduh, jadi tambah repot! Ternyata makhluk halus itu tukang ngibul!

Aku yang kebingungan, tetap pegang jempolnya si Ani. Aku bacakan saja deh An-nas, bolak-balik baca An-nas. Eh, tiba-tiba si Ani hentak-hentakan kakinya. Sambil pelototin aku! Dia kayaknya dendam banget sama aku gan, aku kebayang waktu sama Ani tadi, yang waktu di IPS 2. Jangan-jangan ini makhluk lain lagi yang ngerasukin tubuh dia. Dan dia marah, dia tahu kalau aku datangin kelas itu sama Ani. Dia gak suka dengan cara Ani nyuruh-nyuruh mereka.

Aku sudah berpikiran macam-macam kesini dan kesitu. Mulai dari ketemu jelmaannya si lutfi dan lain-lain. Pokoknya kalang kabut, aku benar-benar takut gan. Ani terus pelototin aku, lalu aku bayangin jangan-jangan aku incaran berikutnya buat kesurupan. Aku takut gan. Next kesurupan saat ekstrakurikuler part 5.

KCH

Arifin

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Arifin has write 2,694 posts