Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 7

Cerita sebelumnya kesurupan saat ekstrakurikuler part 6. Aku kaget banget gan, kok tiba-tiba si Lisa ikutan jadi korban kesurupan. Gak habis pikir lagi, aku langsung lepas sepatu dan masuk ke mushola. Di sana orangnya cuma sedikit, mereka kewalahan handle mereka, aku menyesal sudah tinggal mereka tadi. Si Lisa teriak-teriak sambil menangis. Dia bilang suruh lepas tangannya, dia mau pergi.

Dia gak mau disini, pokoknya ngeri, si Puspita juga nangis. Mulai agak kesal juga. Dia menggeram kayak harimau gan, sambil menangis gak jelas. Semua orang yang pegangin tangannya di pelototin satu-satu. Sedangkan Ani bentak-bentak yang pegangin dia. “*koe! Uculne aku! Hoe koe, baj*ngan! uculne aku!” pasti agan-agan bisa bayangin sendirilah keadaan mereka waktu itu.

loading...

Aku langsung gantikan temanku pegang puspita gan. Tetap kebagian jempol kaki, teman-teman yang lain baca Qur’an keras-keras, surat jin, yasin, dan lain-lain. Si Puspita mulai nendang-nendang. Aku gak sempat tanya si Lisa kok bisa ikut kesurupan juga, kondisi disana tegang! Kami kewalahan, pertolongan gak kunjung datang. Aku malah di bentak-bentak temanku. Karena tadi tiba-tiba menghilang, aku cuma diam saja gan. Gak bisa cerita, susah jelasin.

Setengah jam kemudian si Puspita sudah mulai lemas gan. Entah karena capek atau apa. Dia tiba-tiba sudah gak kuat gerakin tangannya, cuma menangis saja. “Lepasin aku *to, ndang to. Aku mau pergi, tolong lepasin. *Huu, huu, (sambil nangis). Aku mulai kendorin pegangi jempol kaki Puspita. Soalnya dia sudah mulai gak kuat hadapi kita. Mungkin karena kepanasan di bacakan Quran terus.

Aku nyuruh teman buat gantikan aku pegangin balik si Puspita. Aku istirahat, pergi ke depan mushola. Aku nyamperin si Kukuh yang juga sudah mulai kewalahan.

K: Kukuh
A: Aku

A: kuh.
K: he, *piye fin?
A: tadi kok di pindah ke mushola kenapa e?
K: lah yaitu, tadi anak-anak mikirnya kok *tempate mulai sempit. Ya *wes, akhirnya di pindah ke mushola.
A: *ho’oh sih, ada si Ani juga.

K: gak cuma itu, tadi *masalahe si Lisa juga ikut kesurupan.
A: *wo iya. Kok bisa to?
K: aku gak ngerti *detaile, tapi kata anak-anak si Lisa tawarin diri buat jadi perantara juga. Biar menghilangkan penderitaannya si Puspita. *Soale kan Puspita badane kecil to.
A: walah.

K: nah, terus di bawa ke mushola. Anak-anak *mikire kan mushola itu tempate bersih, tempat shalat, pasti setan-setane itu pada takut.
A: *mmh, ngunu.
K: lah *koe mau habis dari mana saja e fin?
A: yo, gitu lah. Susah di *ceritake.

K: ah, *koe mesti takut yo?
A: asem yo, takutlah. Yo gitulah *pokoke, nanti kalau masalahe ini sudah kelar tak ceritain.
K: *emange piye to?
A: yo gitu lah kuh. Aku wae yo bingung.
K: halah, alesan.

A: terus itu tadi *ngangkate piye jal? *Wong Lisa gede banget kayak gitu (sekedar info, si Lisa itu badannya gede banget gan, tinggi 158 an, beratnya 70 an lebih).
K: yo di angkatlah. Pegangi ramai-ramai, memang mau *piye meneh.
A: walah aku gak bisa *mbayangke kuh mesti berat banget.
K: *haha, khusus si Lisa tadi yang ngangkat 6 orang.

A: ha *kui, berat to.
K: terus ini nanti nasib mereka gimana yo fin?
A: aku gak tahu kuh, sudah ada yang manggil bantuan belum sih?
K: aku gak tahu juga, tadi katanya sih sudah. Tapi gak tahu siapa.
A: yo *wes lah, semoga cepat datang.
K: *he’em, amin.

Keadaan sudah mulai tenang gan. Tiba-tiba orang yang kesurupan itu ketiduran semua, mungkin capek kali ya. Kita juga berhenti baca Qur’an. Kita sempat pikir, mungkin setannya juga sudah pergi. Aku sama kukuh balik ke dalam mushola. Mengawasi mereka yang kesurupan. Gak berapa lama, ani teriak-teriak lagi. *hi hi, hihihi (ketawa kuntilanak). Aku langsung lari pegangin kaki si Ani. Teman-teman juga langsung mendekap tangannya.

Gak berapa lama dia diam, gan. Padahal gak di bacain Qur’an. Gak kenapa-napa, cuma dia pelototin semua yang pegangin dia waktu itu. Termasuk aku! Lalu aku langsung merinding lagi gan, kepikiran aneh-aneh. Kebayang yang tadi. Kejadiannya sama persis kayak yang di ruang PMR. Next kesurupan saat ekstrakurikuler part 8.

KCH

Arifin

Sekedar kembali mengingatkan. “Jangan pernah baca ini sendirian” :)

All post by:

Arifin has write 2,704 posts

Please vote Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 7
Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 7
Rate this post