Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 8

Cerita sebelumnya kesurupan saat ekstrakurikuler part 7. Aku gak mau ikut-ikutan kesurupan, di tambah dia juga melototin teman-temanku yang lain. Aku ngeri juga, kalau teman-temanku itu juga mengalami hal yang sama kayak  aku, hampir kesurupan! Tapi anehnya, habis pelototin kita, dia merem lagi. Tiba-tiba langsung tidur pulas. Gak gerak sama sekali.

Nafasnya juga teratur, aku pegangin dia selama 10 menit gan. Melihat dia sudah mulai tenang lagi. Aku lepasin tanganku dari jempol kakinya. Aku balik lagi ke pojokan ruangan, aku gak bisa tidur waktu itu gan. Padahal sudah ngantuk banget, kondisi badan capek. Tapi aku tetap khawatir sama keadaan mereka. Baru aku tinggal 5 menit duduk di pojokan Ani tiba tiba ketawa lagi.

Tapi sambil merem, aku spontan langsung lari megangin jempolnya. Teriak-teriak panggil temanku. Aku bacain An-nas, aku pegang kencang banget jempolnya! Tiba-tiba Ani melek gan! Dia pelototin aku! Lalu gak berapa lama dia mengambil botol aqua di samping badannya dan langsung melemparnya ke muka aku. Bunyinya keras banget “*plak” kena hidungku langsung terpental!

Anak-anak langsung kaget! Kalau masih ingat waktu itu, aku benaran nyesek gan. Takut campur sakit dan kenapa harus aku yang jadi korban. Kenapa bukan orang lain saja. Kelihatannya si ani itu dendam banget sama aku, habis melempar aqua, aku langsung menjauh gan. Sambil menyebut keras banget “astaghfirullah, Ya Allah”. Teman-teman langsung menggerubungin si ani. Pegang tangan sama kakinya, aku langsung ke pojokan, takut plus sakit.

Tiba-tiba si Ani tuh malah bilang gini sambil pelototin aku lagi. “*sokor koe! Haha, kapok! hihihi” (ketawa kuntilanak lagi). Aku tambah takut gan, jangan-jangan dia memang ngincar aku. Dan aku waktu itu gak berani pegangi dia lagi sampai beberapa saat. Anak-anak kondisinya juga tegang, habis ketawa gak jelas dan kata-katain aku. Dia maki-maki temanku.

“Lepasin aku! *Ndang! Aku pengen pulang! Ndang to!” matanya sekarang jadi merah banget gan. Tandanya dia marah, temanku spontan langsung bacain Qur’an lagi. Dia makin berontak! Sedangkan waktu itu, aku ngelihat si Puspita sama si Lisa masih tertidur lelap. Gak gerak sama sekali. Tapi teman-teman yang lain tetap jagain mereka. Di pegangi juga setelah ngelihat kondisi ani yang kayak gitu.

Gak berapa lama kemudian, ani pingsan lagi gan. Dia diam saja. Gak gerak sama sekali, kami semua masih waspada. Jangan-jangan ini semua cuma akal-akalan mereka. Karena mereka itu licik! Kelihatannya saja mereka tidur. Nanti kalau teman-teman lengah! Dia pasti berusaha kabur! Teman-teman yang lain tetap pegangin jempol dan badan Ani. Waktu sudah menunjukan pukul setengah 2 malam.

Sampai saat itu, masih gak ada pertolongan yang datang. Mereka masih kesurupan, kita sudah mulai kelelahan ngantuk, gantian yang jaga. Aku sebenarnya itu khawatir sama si Puspita. Dia badannya kan kecil, tapi sudah kerasukan 6 jam lebih. Aku sudah pikir dia bakal gak bertahan lagi, yang gak aku habis pikir itu si Lisa. Waktu kerasukan, dia gak sebegitu ekstrim perilakunya.

Cuma menangis dan mengeluh saja, apa jadinya kalau dia bentak-bentak atau ngamuk. Mungkin teman-teman bakal kewalahan. Badannya kan gede banget, mengangkat saja butuh 6 orang, jadi aku simpulkan. Barangkali ini si Lisa kerasukan yang anak kecil, pikiranku sudah ngelantur kemana-mana gan, kesini kesitu. Efek gak bisa tidur dan shock kena lemparan aqua.

Gak berapa lama kemudian, si Ani sadar! Dia melek, tapi tampangnya kayak orang bingung gitu. Aku langsung saja panggil teman-teman yang lain. *Woi cah! Ani sadar! Cepat kesini! Karbe secepat kilat datangin ani, berikut percakapannya.

K: Karbe
A: Ani

K: he. An, piye?
A: aku dimana? (sambil pegangin kepalanya, agak kelihatan pusing).
K: mushola, piye keadaanmu?
A: aku kok bisa di mushola?
K: panjang ceritanya, kamu gak apa-apa kan?

A: aku pusing, aku pengen pulang.
K: istirahat dulu, kamu masih lemas.
A: enggak, aku pengen pulang.
K: *wes to. Istirahat saja, ini minum dulu (sambil ngasih botol aqua).
A: aku pengen pulang!

K: (disini karbe mulai curiga. Kok tiba-tiba si Ani bentak, tapi si Karbe masih tetap positif thinking). Ya nanti di antarin, kamu istirahat dulu.
A: huh (agak kesel).
K: (karbe mulai memancing pertanyaan) kamu benaran ani kan?
A: maksudnya?

K: ya ani.
A: iya. Aku ani suci, (nama lengkapnya ani suci indrayani) temanmu.
K: (tiba-tiba karbe teriak) woi cah! Pegangi ani!
Anak-anak langsung sigap, pegangi tangan sama kaki si ani!

K: kamu siapa?!
A: lepasin ah.
K: kamu siapa?! Cepat ngaku!
A: aku ani suci! Temanmu! Masa gak percaya sih!
K: bohong! Coba sini, apa buktinya.

loading...

A: bukti apa?!
K: ya bukti kalau kamu ani!
A: aku ani suci!
K: ngaku! Kalau enggak kamu tak bacain Qur’an lagi!
A: (tiba-tiba ani ketawa kuntilanak lagi gan) *hihihi, hihihi.

K: *wo benaran to! Kamu bukan ani!
A: pancen, koe!
K: kamu siapa?! Ngaku!
A: aku ani! (sambil menggeram suaranya gan).
Aku langsung samperin mereka, aku di samping karbe. Next kesurupan saat ekstrakurikuler part 9.

KCH

Arifin

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Arifin has write 2,694 posts