Kesurupan Saat Ekstrakurikuler Part 9

Cerita sebelumnya kesurupan saat ekstrakurikuler part 8.

K: Gak mungkin ani kayak gini! Kamu pasti bohong! (Perlu tahu sebelumnya gan. Ani itu orangnya tomboy, dia gak suka basa basi dan gak manja, jadi karbe tuh curiganya dari situ, bahasa si Ani tuh kesannya kayak cewek manja banget).
A: *hihihi, hihihi (ketawa kuntilanak lagi benar-benar gan, suaranya ketawa itu bikin merinding).
K: *hoe! Koe siapa?!
A: aku ani k*ncamu hihihi (suaranya kayak orang ngejek gitu).

K: ngaku! Kalau enggak kamu tak bakar!
A: apa yo tega kamu bakar kita? *hahaha g*bl*k!
K: kenapa aku gak tega! Aku tega!
A: kalau kamu bakar aku. Ani juga bakal mampus!

(Ternyata ani itu masih kerasukan gan dan hantu itu mau berbuat seolah-olah ani sudah sadar dan dia mau kabur dengan gampang. Untungnya karbe agak hati-hati orangnya).
K: koe siapa? Ngapain di tubuhnya Ani! (Sambil bentak-bentak gan).
A: *yo ben sak karepku! Aku suka sama anak ini! Mau aku jadikan teman!
K: *hoe! Kalian beda alam. Gak mungkin jadi teman! Balik ke alammu sana!
A: *emoh! Dia mau aku jadikan temanku!

K: *tenan koe ki! Kamu gak ngerti agama ya?! Kalian itu beda alam!
A: hihihi. Aku ngertilah soal agama, dasar g*bl*k!
K: agamamu apa?!
A: apa ya, apa ya. *Hihihi.
K: wah, memang kamu itu makhluk gak benar! Cepat keluar dari tubuhe ani!

A: emoh!
K: balik lewat pintu masuk, kamu masuk ke sekolah!
A: gak bisa, pintunya sudah ke tutup (si ani ngomongnya sambil bisik-bisik gitu gan ngeri)
Kami semua bingung gan terus gimana ngebuat mereka pergi kalau kayak gini.

K: rumahmu mana! Sini aku antarin!
A: *hihihi, sana lo, sana lo (sambil nunjuk ke arah barat gan).
K: mana itu?!
A: Nglawak (nama daerah).
K: kuburan nglawak?!

A: bukan g*bl*k! G*bl*k banget sih!
K: *yo mana!
A: sana lo, sana.
K: mana!

A: terowongan (sambil bisik-bisik lagi ngomongnya, matanya ani melotot).
K: hah? Terowongan? Mana ada disini terowongan.
A: ada g*bl*k!

Terus aku nyeletuk gan. “Apa mungkin terowongan kereta be? yang kecil di sawah-sawah itu?”
K: kamu mau bawa ani kesana?
A: *yo, iyo lah. g*bl*k banget!
K: *hoe disana itu gak ada rumah!
A: *hihihi nanti Ani, tak ajak maen disana (sambil goyang-goyangin kepala, mukanya ngejek banget gan).

K: jangan-jangan Ani mau kamu tabrakiin kereta yo?
A: *hihihi, lah itu. Ternyata kamu pintar juga yo, hihihi.
K: baj*ngan! Cepat keluar dari tubuhnya ani! Jangan macam-macam sama dia!
A: *hihihi, kamu itu bisa apa? G*bl*k gitu.
K: cepat keluar!
A: emoh!

Terus si Ani pingsan lagi gan, kita semua takut banget waktu itu. Ternyata si Ani rencananya memang mau di bunuh sama itu hantu, dia pura-pura sadar. Terus mau pulang, ya buat tabrakin si Ani di rel kereta sana. Hantu itu suka sama ani. Dia mau jadikan Ani temannya di rel. Kami bingung harus gimana, kami semua ketakutan banget gan, kok bisa-bisanya ada hantu sangat tega seperti itu.

Dia nyerang sekolah kita, dan dia mau ambil nyawa salah satu murid dari sekolah ini. Siapa juga yang dengan tega ngirim hantu-hantu ini. Apa motifnya? Padahal kami gak salah apa-apa. Semenjak ada gertakan Ani, kami semua jadi gak ngantuk lagi. Nyawa teman-teman kami lebih penting. Ada beberapa orang yang berjaga di dalam, ada beberapa orang yang berjaga di luar dan ada beberapa orang yang istirahat.

Aku termasuk yang istirahat, soalnya kepalaku *kliyengan kena aqua, mereka sudah gak di ngajikan lagi. Semuanya pada capek, ke kuras energinya menghadapi orang-orang kesurupan selama hampir 6 jam. Aku mimpi indah banget gan, tiba-tiba aku jadi artis. Terus main bareng dian sastro, filmnya genre horor. Jadi waktu si dian lagi lari-lari di kejar hantu. Aku tiba-tiba datang menyelamatkannya, “sok pahlawan banget”.

Padahal aku sendiri juga takut, akhirnya kami berdua lari bareng, kita pegangan tangan. Tangannya dian halus banget, sumpah deh, gak tahu waktu tidur itu aku mengelus-elus tangannya siapa. Waktu enak-enaknya lagi mimpi dian sastro. Tiba-tiba si Puspita ketawa, buyar semua. Dan ini hantu benaran yang datang, aku langsung bangun. Tapi masih agak *kliyengan gitu aku ngelihat Puspita ketawa kencang banget. Tapi sambil merem, teman-teman langsung lari pegangin dia.

Rasa-rasanya si Puspita pengen ane gorok saja gan, eh salah. Maksudnya si hantu yang merasuki tubuhnya dia. Dia sudah ganggu mimpi aku lagi sama dian sastro, malah ngelantur (eh tapi benaran loh aku mimpi itu). Aku seketika langsung lompat ikut pegangin Puspita juga. Dan pekerjaanku tetap pegangin jempol kaki, dia ketawa kencang banget. Tapi bukan *hihihi, dia benar-benar ketawa ngakak, tapi sambil merem.

(Apa dia bisa ngelihat mimpi aku lagi sama dian ya?) aku gak berani bacain An-nas lagi. Aku trauma di lempar aqua, gak berapa lama, Puspita akhirnya diam. Ketawanya makin menurun, terus tidur. Ah, ini setan ngerjain kita saja. Pas baru gak berapa lama kita duduk, tiba-tiba si Ani bangun. Benar-benar berdiri gan! Dia tengok kanan kiri. Matanya masih agak sayu, antara merem dan melek. Tapi mukanya benar-benar polos kayak orang habis bangun tidur. Kami seketika langsung pani, si karbe nanyain ke si Ani.

loading...

K: Karbe
A: Ani

K: An, kamu sudah sadar?
A: ho’oh be, aku dimana? pengen buang air kecil.
K: (karbe disini juga sudah mukanya agak bingung, ini benaran ani bukan ya, tapi kok kayaknya sudah sadar).
A: aku buang air kecil dulu ya.
K: eh, an tunggu di antarin sama anak-anak ya.
A: gak usah!

Terus tiba-tiba Ani lari keluar dari Mushola! Kami semua panik gan! Aku sama teman-teman langsung ngejar. Dia menuju ke arah IPS 2! Oh my God! Aku sudah kepikiran yang macam-macam. Jangan-jangan hantu ini mau masuk terowongan gaibnya terus menghilang sama si Ani, kami kejar terus gan. Kami bagi rute, aku yang ngejar si Ani, teman-teman lain lawan arah (putar). Sumpah larinya kencang banget! Gak kayak larinya cewek!

Dia mutar-mutarin kita. Dia lari ke kelas yang satu ke kelas yang lain. Sampai akhirnya dugaanku benar! Dia menuju arah IPS 2! Damned! Aku sama teman-teman benar-benar ngebut gan, kita jarak 15 meteran larinya sama si Ani. Dia larinya kayak cowok! Jarak 20 meter lagi. Dia sampai ke IPS 2. Aku sudah takut banget gan tapi anehnya, dia melewati itu! Ani benar-benar fokus kabur sepertinya!

Di arah tikungan, temanku sudah siap mau pegang si Ani (yang mutar arah tadi). Tapi melesat! Ani lari lagi. Dia kayaknya sudah tahu letak-letak teman-temanku yang mau nyergap dia, sakti benar! Aku sama teman-teman lain ngejar di belakangnya! Dua tikungan sudah dia lewati. Nah, yang tikungan ketiga. Dia gak selamat! Dia lari belok, temanku yang pertama mau pegang gagal.

Temanku kedua yang ngelihat dia ngelak, langsung melompat (kayak penjaga gawang mau menepis bola) terus ke peganglah kaki si Ani. Dan Ani jatuh terjerembab, benar-benar bunyi “*brug” temanku kakinya berdarah. Next kesurupan saat ekstrakurikuler part 10.

KCH

Arifin

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Arifin has write 2,660 posts