Kesurupan Saat Ekstrakurikuler

Nama saya Arifin. Kejadian tentang kesurupan ini bermula ketika kenaikan kelas (saya kelas XI (sebelas) SMA). Nah, saya ikut kegiatan ekstrakurikuler pramuka. Setelah menjalani ekstrakurikuler pramuka selama 1 tahun, akhirnya aku naik tingkat, jadi sangga kerja (posisinya dibawah pembina pramuka). Aku senang banget, setelah sekian lama aku di *ploncoin sama kakak angkatan, akhirnya aku bebas!

Tugas pertama kita saat menjadi sangga kerja waktu itu adalah persami (perkemahan sabtu minggu) di sekolah (aku di jawa timur). Awal mulanya sih lancar lancar saja. Sore kita masih berkegiatan dengan biasa. Senam kecil-kecilan dan games. Nah, waktu beranjak malam, aku sudah ada feeling gak enak gan, jadi waktu aku lagi mengkomando anak-anak persami di lapangan basket tentang materi PBB dan lain lain. Tiba-tiba temanku yang namanya wachid datang.

Langsung aku ceritain bahasa Indonesianya saja ya gan, soalnya percakapannya pakai bahasa jawa kasar.
takutnya ada yang gak ngerti.
A: Aku (arifin).
W: Wachid.
P: Puspita (temanku pramuka, badannya kecil, hitam).

W: fin, fin.
A: (aku masih gak gubris gan, kan lagi ngelatih anak-anak persami).
W: fin! (si wachid akhirnya emosi dan datangin aku).
A: ada apa sih? (sambil berbisik).
W: puspita kesurupan! (Sambil berbisik, takut kedengaran anak-anak).

A: benaran gak?
W: benaran! Datangin sana! Sekarang dia di ruang PMR. Biar aku yang handle anak-anak disini.
A: weleh, lah kok aku toh?
W: kan kamu pintar agama! *Iso ngaji! di bacain do’a biar setannya kabur!
A: aku cuma bisa ngaji dan shalat saja! Tapi gak pintar ngusir dhemit ndul!

W: ah, *wes ta, datangi dulu! Nanti ini biar aku yang handle.
A: kok gak kamu saja toh?
W: (wachid berbisik) aku takut.
A: *wo la cen busuk koe ki. (Akhirnya aku datangin puspita ke ruang PMR, sebenarnya aku merinding juga sih gan).

Waktu aku jalan mau ke ruang PMR. Kebetulan suasana depan kelas itu sangat sepi gan, aku berani-beranikan saja. Ada bau aneh-aneh, kayak wangi gak jelas gitu. Entah itu parfum apa kemenyan, pokonya bikin hati mak jleb banget. Akhirnya aku sampai di ruang PMR. Di sana banyak anak-anak lagi kumpul dari PMR, SKI, OSIS, dan lain-lain. Aku masuk ke ruang PMR.

Di sana aku ngelihat pemandangan yang gak biasa, aku ngelihat Puspita kejang-kejang. Dia di pegangin 4 orang. Matanya melotot, teriak-teriak gak jelas. Dia bentak-bentak seluruh orang yang ada di ruangan itu.

P: Puspita
K: Karbe

loading...

P: ngaleh! Ngaleh! j*nc*k koe kabeh! Uculne aku! (Pergi! Pergi! j*nc*k kalian semua! Lepasin aku!
K: hoi! Kamu siapa?! Ngapain di tubuh anak ini?!
P: pergi! Aku gak ada urusan sama kalian! Pergi!
K: kamu siapa?!

P: bukan urusanmu aku ini siapa! *hihihi (ketawanya kayak kuntilanak, suaranya agak berubah).
K: b*j*ngan! Pergi gak dari tubuh anak ini! Kalau enggak, kamu tak bacain Yasin!
P: pergi! Pergi kalian semua! Lepaskan! (matanya sambil melotot memandangi orang-orang yang ada di ruangan, puspita ngendus-ngendus gak jelas, nafasnya gak beraturan).

K: *yo wes lah. Ambil Qur’an, ayo kita bacakan yasin! (anak-anak sebagian lari ke mushola, ambil Qur’an. Aku masih di dalam ruangan).
K: fin, pegang jempol kakinya! Jangan sampai lepas ya!
A: iyo be. (Aku takut banget gan tapi tetap aku pegang jempol kakinya, sambil aku bacakan surat An-nas. Eh dia malah menggeliat gak jelas sambil nambah teriak-teriak, dia pelototin aku. Aduh mak ee, anakmu *wedi).

Akhirnya anak-anak datang bawa Qur’an. Satu persatu para cowok gantian wudhu, yang cewek suruh keluar ruangan. Dan aku masih megangin jempolnya puspita. Gak boleh gerak kemana-mana (nasib), semua orang baca yasin. Aku bacakan An-Nas, Fatehah, dan lain-lain.

Kita bacanya gak beraturan dan gak bareng. Dan hasilnya, puspita makin menggeliat. Aku makin kesulitan juga megang jempol kakinya. Akhirnya aku nyerah. Lalu menyuruh teman lain gantikan aku. Aku keluar ruangan PMR dengan nafas ngos-ngosan. Next kesurupan saat ekstrakurikuler part 2.

KCH

Arifin

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Arifin has write 2,694 posts