Kisah Mengerikan

Assalamualaikum. Kepada pembaca cerita ini, saya ingin menceritakan tentang kisah mengerikan buat saya dan kakak saya. Pada hari itu saya dan kakak saya menonton TV, pada waktu malam yaitu tepatnya pada pukul 11 malam. Ibu dan ayah saya sudah tidur. Hanya saya dan kakak saya yang tinggal di ruang tamu itu. Pada waktu itu, kakak saya mau membuang air besar di tandas. Kakak saya menyuruh saya menemaninya ke tandas. Semasa saya tengah menemani kakak saya, saya terdengar bunyi ketukan di bilik.

Saya berasa agak pelik ketika itu kerana ahli keluarga saya sudah tidur yang tinggal hanyalah saya dan kakak saya. Saya pun meninjau kearah bilik itu tetapi tiada bunyi ketukan pun. Saya pun tetap menunggu kakak saya hingga habis membuang air besar. Pada kali yang kedua saya terdengar lagi bunyi ketukan di bilik itu. Saya meninjau lagi ke bilik itu. Tiada apa-apa lagi bunyi ketukan. Saya membaca doa yang saya hafal sahaja. Alhamdullillah bunyi ketukan itu sudah berakhir.

Saya ingatkan itu sahaja dugaan yang Allah beri pada saya rupanya ada lagi dugaan yang Allah beri pada saya. Sewaktu kakak saya sudah keluar dari tandas, saya menceritakan segalanya pada kakak saya. Apabila kami hendak tidur, saya ternampak pintu pagar tidak berkunci. Saya menyuruh kakak saya menutup pintu pagar tersebut tetapi kakak saya takut dan terpaksalah kami bersama-sama menutup pintu tersebut. Apabila kami sudah berada di katil kami, saya meninjau lagi keluar supaya pintu tidak terbuka tetapi pintu yang kami kunci sebentar tadi sudah terbuka balik.

Kami berasa sungguh takut. Saya mengejut ayah saya supaya menutup pintu tersebut. Ayah saya berkata “sebentar lagi ayah tutup yer” saya pun berterima kasih kepada ayah saya kerana sudi menolong saya. Saya pun kembali kepada katil empuk saya untuk merebahkan badan. Saya pun tertidur dengan agak lena sekali. Pada keesokan harinya, ayah saya memanggil saya untuk menanyakan kepada saya sesuatu.

“Ecah kenapa kamu suruh ayah menutup pintu pagar?”. Saya pun bercakap bahawa pintu pagar terbuka tetapi ayah saya menggeleng kerana waktu semalam ketika ayah saya hendak menutup pagar, ternyata pagar itu tertutup dengan rapat. Saya pun berkata “kalau ayah tak percaya cuba bagitau Ina (kakak saya). Dia yang jadi saksi pintu itu terbuka”. Ayah saya pun memanggil kakak saya untuk menanya adakah betul ataupun tidak.

Kakak saya menjawab dengan jujur. Bahawa pintu pagar tidak berkunci. Saya pun menceritakan apa yang terjadi semalam kepada ayah. Lalu ayah saya berkata “benda tu” nak ada orang teman dia saya pun takut bulu roma saya terus meremang. Keesokan harinya saya demam. Wassalam.

loading...
loading...