Kost Penuh Kuntilanak

Nama saya Widi, saya mau menceritakan kisah nyata yang saya alami sejak saya pertama masuk keperguruan tinggi di daerah jawa barat. Saat itu saya belum mengenal kota tersebut jadi saya langsung minta diantarkan taksi untuk muter-muter cari kost. Setelah muter-muter area dekat universitas ternyata banyak kost yang penuh, jadi mau gak mau saya ditawarkan oleh sopir taksi tempat kost yang agak jauh dari kampus.

Kalo dihitung-hitung sih lama perjalanan sekitar satu jam perjalanan dari kost kekampus, tak apalah saya pikir dari pada tidak dapat kost. Pertama saya masuk ke kost tersebut terasa nyaman, adem, kamar kost juga besar banyak penghuninya tapi entah kenapa ada 1 kamar yang gak boleh ditempatin. Kata pemilik kost sih orangnya lagi keluar negeri, padahal saya suka view dikamar tersebut.

Malam pun tiba dan saya masih sibuk membereskan kamar saya, waktu masih pukul 20.00 WIB saya sedikit bertanya-tanya didalam hati “ini kok kost-kostan jam segini sepi banget pada kemana, apa sudah tidur jam segini?” tiba-tiba saat saya sedang asik membereskan kamar ada yang mengintip dari jendela. Saat saya pergoki langsung hilang dan bau wangi seperti melati tercium, saya berpikir positif. Yah mungkin hanya ada tetangga yang mau kenalan.

Oh ya kost-kostan saya disini bebas ada cewek ada pun cowok cuma kalo kamar cewek rata-rata dibawah dan untuk cowok diatas. Setelah selesai beres-beres saking lelahnya dari perjalanan kampung halaman ke kota saya pun tertidur pulas, sekitar jam 3 kurang saya terbangun karena saya mencium bau busuk dan saya terkejut sejak kapan pintu kamar saya terbuka.

Saya kira ada maling, ternyata barang saya masih lengkap dan saya juga lupa menguncinya mungkin terkena angin. Sebelum saya lanjut tidur saat mau menutup gorden saya terkejut melihat sosok wanita menembus pintu kamar depan tetangga kamar. Saya pun tak bisa teriak saya mematikan lampu dan pura-pura tidak melihat.

loading...

Pagi hari pun tiba saya bergegas kekamar mandi untuk siap-siap berangkat ke kampus, saya belum bisa melupakan kejadian tadi, saat saya terbangun ditambah saya terkejut melihat beberapa helai rambut panjang di wastafel. Tetapi saya rasa karena kemarin saya belum sempat membereskan kamar mandi dan saya pun bergegas mandi dan berangkat kekampus.

Hari pertama dikampus pun selesai, saya membawa teman baru saya ke kost-kost sekalian numpang karena belum bawa kendaraan sendiri. Kami berlima, 1 orang teman wanita dan 4 orang pria termasuk saya, setelah sampai kost teman wanita ingin meminjam kamar mandi karna sudah kebelet buang air kecil. Dengan senang hati saya persilakan. Nah disini kejadian mulai terasa aneh dikost-kostan yang saya tempati.

Ketika saya sedang bercanda dengan teman-teman di teras kamar saya, tiba-tiba teman wanita saya teriak dan berkata “Jangan bunuh saya, saya mau keluar saya gak ganggu pemilik kamar ini” kita pun bergegas masuk dan teman wanita saya dengan pucat panik langsung keluar dan nangis minta pulang dan saya selidiki gak ada orang lain. Saya pun bertanya dia gak mau bercerita.

Berbulan-bulan sudah saya tempati kost-kostan ini memang terkadang ada bau busuk dan ada suara cewek ketawa tengah malam. Entah kenapa teman wanita yang dulu pernah saya ajak ke kost, dia gak pernah mau cerita ada apa dan apa yang terjadi di waktu itu. Ketika itu saya pun pulang larut malam gara-gara teman sekampus ngajak ke club malam.

Ketika saya diantar ke kost dengan teman saya, saya ingat betul teman saya ini tidak minum alkohol dan tidak mabuk. Ketika saya turun dan mau naik kekamar saya tiba-tiba teman saya berteriak “Wid! Tolongin gue Wid, Astaghfirullah” saya pun keluar dan terkejut melihat penampakan kuntilanak dengan muka menyeramkan dan ada didalam mobil teman saya.

Saya pun mengucapkan istighfar dan anehnya kuntilanak itu juga mengucapkan “Astaghfirullah.. hihihi” berulang-ulang sambil menggelengkan kepala dan hilang”. Teman saya pingsan dan warga kost saya keluar dan ada beberapa yang menyaksikan. Esoknya saya pindah karena kejadian menyeramkan itu, ternyata kostan itu memang angker karena ada pemerkosaan dan dibunuh dikamar yang saya inginkan itu dan mayatnya dikubur didalam situ.

Setelah saya pindah kejadian itu masih berlanjut karena kuntilanak yang ada dikost lama mengikuti saya dan setelah saya ke orang pintar, kuntilanak itu mengandung anak saya, kaget bukan kepalang teman sekampus saya pun bercerita kalo dia diganggu kuntilanak yang katanya calon istri saya. Akhirnya saya coba ke ustad untuk minta dibersihkan dan alhamdulillah sekarang keadaan sudah membaik. Sekian mohon maaf kalo masih berantakan karena saya pun merinding kalo mengingat kejadian tersebut.

Share This: