Kuntilanak Rumah Sebelah

Hai, kenalin aku Rara! Tempat tinggalku bisa di bilang kota kecil, walaupun jalanan ramai tapi masih banyak kebon yang di tumbuhi pepohonan. Begitu juga rumahku, kanan kirinya kebon yang bisa di bilang sangat angker. Nah, di samping salah satu kebon itu ada rumah yang lumayan tua. Rumah itu jarang di tempati karena om B, pemiliknya sering keluar kota.

Apalagi penerangan nya sangat minim ditambah suasana kebon yang gelap, terlihatlah keangkeran nya di malam hari. Suatu malam lupa hari apa, aku lagi cuci tangan di keran samping rumah. Iseng aku lihat-lihat suasana di sekitarku. Gak sengaja aku lihat ada sosok perempuan berbaju daster merah masuk ke areal kebon Om B.

Tapi perasaan di rumah itu gak ada penghuni perempuan, batinku. Aku langsung masuk ke rumah. Dan aku bilang ke mama kok ada sih cewek malam malam masuk kebon nya Om B? Mamaku jelasin kalau kebon itu di tutup pakai pagar bambu dan gak bisa di buka. Tapi tadi sosok itu bisa masuk seperti tanpa pagar. Aku kaget di tambah takut.

loading...

Tapi gak cuma itu aja. Suatu malam aku ketiduran di kamar kakak-ku sendirian, kebetulan dia gak ada di rumah. Kamar itu tepat di pojok rumah dan jendelanya berhadapan langsung dengan rumah Om B. Sekitar jam 1 malam aku kebangun buat ngerjain tugas. Baru aja mau ngerjain tugas, ada suara ketawa cekikikan keras banget dari arah rumah Om B. Tanpa basa basi aku langsung lari ke kamar mamaku. Aku gak berani lagi tidur di kamar itu sendiri.