Lantai 17

Aku yang bekerja sebagai roomboy di sebuah hotel bintang 5 waktu itu aku kebagian shift malam, dapet tugas bersihin kamar di lantai 17. Malam itu hotel lagi sepi gak ada tamu yang menginap di lantai ini, cuma ada beberapa kamar yang baru ditinggal check out tamunya tadi sore. Dari lift aku langsung keluar kekoridor, suasana sepi mencekam menyambut di lantai ini.

Aku langsung menuju kamar 1728 yang berada di ujung koridor. Aku dorong troli menyusuri koridor, ngga tau kenapa perasaan jadi gak enak pas mau lewatin ruangan bekas restoran ditengah koridor. Dan jalan sambil lihat kearah ruangan itu, cuma ada bangku dan meja-meja yang masih tertata rapi. Akhirnya sampai di kamar 1728, aku masuk dan mulai kerja.

Ditengah-tengah lagi kerja, kaget dengar suara langkah orang lari di koridor. Dalam hati (siapa ya, perasaan gak ada tamu). mulai merinding, aku beranikan diri keluar, lalu aku lihat sepanjang koridor gak ada siapa-siapa. Makin merinding, tapi terus aku lanjutin bersihin kamar. Pas selesai berniat ngerjain kamar depannya. Baru mau buka pintu, kayak dengar suara cewek menangis dari arah ruangan bekas restoran itu, sontak jantungku berdetak dengan kencang.

loading...

Mana sepi banget nih lantai aku sendiri bingung tuh pengen lanjut ngerjain apa turun. Kalo turun masalahnya lift berada di ujung koridor Barat, mau nggak mau harus lewatin ruangan itu. Karena perasaan sudah gak enak, berniat turun, dorong troli menuju lift. ketika sampai di ruangan itu nggak tau kenapa troli jadi berat banget, aku dorong gak bisa kayak macet rodanya. Gak sengaja aku melihat kearah ruangan, dan apa yang terjadi.

Jantungku sudah mau copot ketika ngelihat cewek lagi duduk pake baju putih mukanya ketutup rambut panjang menyentuh lantai. aku lari secepatnya ninggalin tuh troli sambil terdengar suara khas ketawa kuntilanak “hihihi” dengan tergesa-gesa aku sambil pencet-pencet tombol lift, aku pun masuk, dan langsung turun.

Share This: