Latihan “Uji Nyali”

Assalammualikum wr.wb. Kenalin gan namaku denny, aku baru di sini dan aku mau share cerita pengalaman pribadi dan ini real tentang latihan uji nyali. Kejadian nya sekitar 2 tahun yang lalu, bulan dan tanggalnya lupa yang jelas hari itu, hari senin. Di perumahanku tuh banyak cerita mistisnya dan sosok yang paling kesohor di perum itu adalah Miss K (you know), dia ini yang paling usil.

Jadi aku penasaran dan salah satu temanku yang umurnya lebih tua 5 tahun dari aku (24) dia punya kelebihan gitu untuk hal hal mistik, maklum dia asli kuningan dan dia juga punya khodam (macan) sebut aja namanya azis. Aku biasa manggil dia “A’a”, doi ini sering banget ngadain acara uji nyali gitu. Kalo kita biasa bilangnya “Latihan”, aku gak pernah ikut acara latihan ini, soalnya acaranya tuh diadain malam senin, rabu dan kamis (gue gak pernah dapat ijin dari orangtua karna paginya harus sekolah).

Tapi kebetulan saat itu hari libur, aku abis selesai UAS, akhirnya aku mutusin untuk ikut acara, singkat cerita kita ber-7 termasuk aku sudah ngumpul-ngumpul di pos dan menyiapkan barang kayak lilin, roko jinggo, roko lisong (yang gede itu loh), minyak wangi dan menyan. Gak ketinggalan pusaka milik Azis yaitu sebuah “Kujang” yang dibalut kain warna putih gitu. Saat dirasa semua barang sudah lengkap kita semua ke tempat latihan yang berlokasi di lapangan bola komplek perumahanku.

Kalo menurut satpam komplek ini tempat yang paling angker, sampai sampai satpam komplek ku aja males kalo harus keliling di situ, waktu sudah nunjukin jam 01.00 kita sudah ada di tengah lapangan dan berkumpul dalam posisi sila dan membentuk sebuh lingkaran.

Acara latihan pun dimulai :

Pertama kita awali dengan doa dan saling mengingatkan kepada semua teman untuk menjaga kesadaran diri (tidak boleh melamun). Kita nyalain lilin terus kita taruh dah tuh di tengah lingkaran dan membakar 2 batang roko (jinggo dan lisong) masing masing roko di taburkan menyan. Tujuan nya untuk mengundang semua makhluk astral di situ khususnya Miss K yang paling kesohor itu, supaya lebih aman lagi azis membuat pagar gaib di sekliling kita, pagar gaib itu tidak terlalu luas.

Tujuan nya agar kita tetap bisa merasakan interaksi dari makhluk di luar pagar gaib tersebut, baru lah sekitar jam 2 sudah ada sedikit demi sedikit gangguan dari makhluk astral. Gangguan yang pertama ada yang nimpukin kita pake batu kerikil bukan cuma sekali dua kali, dalam selang waktu agak lama aku kira ada warga yang gak suka sama kegiatan kita takutnya mereka berasumsi kalo kegiatan kita ini musrik. Tapi kalo memang itu warga, kenapa ngelempar kita pake batu krikil? Kenapa nggak nyamperin kita aja? Ah, bodo lah, azis masih sibuk wirit dan gak lama azis selesai wirit dan dia bilang ke aku.

Azis: “jangan bengong den”
Gue: “oh, iya”
Azis: masalahnya ini sudah pada kumpul semua, dari tadi kita di lemparin batu gara gara mereka gak suka sama acara kita, mungkin kalo enggak ada pagar pasti salah satu dari kita sudah ada yang kemasukan.

loading...

Puncak acaranya waktu azis ngeluarin pusaka kujangnya dan waktu kain putih di lepas dari pusaka itu, aku ngerasa kayak angin cuma muter muter di sekitar kita.

Azis: sok mangga hadir (ayo silahkan datang) (dengan nada yang agak tinggi),

Waktu dia bilang gitu, aku kayak dengar suara ketawa kecil milik Miss K, awalnya tawa itu terdengar dari arah sutet yang jaraknya kurang lebih 20m dari lokasi kita, tapi lama lama makin jadi. Suara ketawa melengking banget di kupingku, terus jaket si andre itu kayak ada yang narik dan itu aku lihat sendiri memang jaket dia tuh kayak ditarik cuma gak ada siapapun di belakang dia.

Ya, memang posisi duduk dia tuh di ujung pagar gaib sih jadi ada beberapa bagian dari jaket dia yang ada di luar pagar, karna tarikan nya pelan dan tidak terlalu berbahaya dia cuekin aja sambil bilang, “tuh lihat jaket gue belakangnya kayak di tarik”. Aku juga lihat kayak bayangan putih lewat sekelebat gitu walupun gak terlalu jelas dan sebentar aku yakin banget kalo itu tuh Miss K.

Nah pas sudah mau jam 02.30 kita mutusin buat pulang aja karna sudah gak kuat nahan ngantuk. Percaya gak percaya waktu kita mau pulang itu ada suara cowok mendehem “Ehm” gitu dari arah belakang jelas banget, aku lihat ekspresi teman temanku pada cengo, cuma azis doang yang senyum sinis gitu, sorry kalo gak serem dan dan sorry juga kalo tulisan masih berantakan maklum aku bukan penulis. Thanks buat yang sudah baca cerita ku.

Share This: