Mainan Lampu

Assalamualaikum. Ladies and gentlemen. Perkenalkan nama saya Bayu aji stefan william. Eh salah bayu aji doang, tolong dong kak john cerita saya kok gak diposting saya sampai tungguin terus kak john. Saya juga tanya-tanya kak yain terus gak enak saya sama dia. Salam buat kak Gina ceritanya paling bestfriend eh best doang, kalau mau jadi bestfriendku aku juga mau kak. Oke langsung kecerita, kejadian ini aku alami tadi malam.

Mungkin cerita ini di posting waktu siang mungkin saja juga gak diposting. Saya ini seorang gamer jadi selalu pulang malam, malam ini saya pulang dari warnet pukul 01.00 sesampainya dirumah saya gedor-gedor pintu tapi ibu-bapak ngambek jadi gak dibukain pintunya, alhasil saya tidur diteras (halaman rumah) karena ada tikarnya, didepan rumah saya itu sawah, tetangga saya cuma kamu, eh salah cuma satu.

Dan dipojok rumah ada lampu berwarna kuning. Suasananya semakin mengantuk, saat saya mulai mau menutup mata, lampu berkedip sendirinya, saya pikir itu bapak yang ingin menakutiku saja, lalu saya mencoba menutup mata lagi, dan lampu kembali berkedip lalu saya mengintip secara diam-diam itu cetrekanya kelihatan kalau dari luar. Saya amati terus cetrekanya lalu lampu kembali berkedip, saya tidak melihat ada yang mencetrekan lampunya.

Saya sebenarnya bisa melihat mereka karena kakek saya yang membuka mata batin saya. Tapi itu cerita kagak diposting. Lanjut kecerita lama kelamaan saya mulai melihat siapa yang memainkannya, ternyata oh ternyata yang memainkan itu penghuni pohon mangga depan rumahku. Itu penghuni bentuknya tinggi hitam berbulu dan giginya kayak macan di film ice age itu, tapi banyak darahnya.

Karena saya sudah terlalu sering melihat kayak gituan jadi saya gak terlalu takut dan bilang “kok dolanan lampu koyo cah bayi awakmu e gedene semono”. (Kok mainan lampu kayak anak bayi tubuhmu saja sebesar itu). Lalu itu demit mendekati saya perlahan. Dalam batin saya berkata”aduh salah ngomong!” saya sedikit takut. Saat dia mendekati saya mulutnya terbuka sangat lebar, dalam batin saya berkata “buset lebar banget kayak gua. Ini kesempatanku” karena mulutnya menganga kebetulan dibawah saya ada batu yang cukup besar saya ambil batu itu.

Lalu saya lemparkan tepat kemulutnya dan alhasil demit itu hilang, saya bilang “mati koe” (mati kamu), dengan nada yang tinggi, lalu saya mulai merasakan kantuk lagi, akhirnya saya tidur deh. Selesai. Percaya gak percaya ini aku alami malam ini. Please kak john cerita saya diposting dong, saya mohon banget kak john, saya tungguin cerita saya ini sambil nangis. Oke good bye Kak Gina. Eh kok kak Gina doang, aku ngefans sama kak Gina soalnya. Oke good bye all. Wassalamualaikum.

loading...
BAYU Aji

Bayu aji

Kalo baca kch jangan malam malam,nanti ada yang nemenin lho.

All post by:

Bayu aji has write 11 posts