Misteri Toko Putry Shoes

Kisah misteri toko putry shoes ini berawal dari sebuah pengalaman yang telah dialami oleh seorang pria. Perkenalkan nama saya raden panggil saja ferdi. Umur saya 19 tahun, Saya tinggal di daerah terusan cibaduyut situ terate. Dan saya bekerja di sebuah toko sepatu di kota bandung tepat nya di daerah cibaduyut, bekerja sudah satu bulan sebagai seorang pelayan toko.

Waktu itu tepat hari rabu ketika saya biasa melakukan aktivitas keseharian saya sebagai pekerja swasta, seperti biasa saya berangkat dari rumah pagi jam 07:00 dengan mengendarai sepeda motor jadul ke tempat pekerjaan dengan memakai seragam lengkap. Saat di perjalanan ke pekerjaan saya sering di hadang oleh kemacetan jalan yang memang sudah biasa sering terjadi. Namun bagi masyarakat setempat kemacetan tersebut telah dianggap sebagai hal yang biasa saja.

“Haduuh macet lagi nih jalan” keluh saya ketika di perjalanan. Tapi meskipun macet saya bisa sampai juga di toko. “Alhamdulillah sampe juga di toko”. Sambil memarkirkan motor dan bergegas memasuki toko.

“Pagi broo.. kenapa muka nya agak kesal gitu, kena macet lagi?” sapa temen seperjuangan saya.
“iya nih.. gila macet parah, perlu kesabaran yang ekstra menanganinya” lanjut jawab saya.
“Yaudah hayu kita kerja seperti biasa broo”. Dan mulailah pekerjaan saya melayani para pelanggan yang beli.

Temen saya ini nama nya Risky, dia juga sama bekerja di toko sepatu di tempat saya kerja hanya saja dia dibagian gudang. Jam menunjukan pukul 11:00 namun hari itu toko sepi, tapi syukur ada satu pembeli itu pun hanya beli sepasang sepatu saja. Suasana ditoko hanya keramaian jalan yang terdengar, juga terik matahari yang dapat saya rasakan saat itu.

“gimana ni bro.. udah ada yang beli belum?” terdengar suara risky menyapa di belakang dari arah gudang memecahakan keheningan dan memulai percakapan.

Saya: “eh elu ngagetin aja, ya lumayan sih.. lumayan sepi hehe, tapi tadi ada yang beli seorang pemuda yang beli sepatu redwing sepasang”.
Risky: “hah, Cuma satu doang? Yah gimana sih lu bro bisa gak nawarin sepatu nya!”. Jawab risky sambil kaget.
Saya: “iya satu doang parahkan? saya juga sudah berusaha semaksimal mungkin kali nawarin nya secara profesional tapi tetap aja gak ada pembeli yang mampir ke sini”.
Risky: “yaudah syukur deh satu juga dari pada gak sama sekali, sudah lu terusin lagi aja kerja siapa tau ada yang beli” Dan saya pun kembali bekerja.

Lalu tidak terasa sudah jam istirahat kerja tetapi tetap saja suasana toko masih sepi. Sejenak saya makan siang dan setelah itu membeli rokok di warung kios di samping toko saya.

Saya: “bu beli rokok nya setengah”.
Ibu warung : “iya den nih, nak raden itu toko keliatan nya sepi tumben kenapa?”.
Saya: “iya nih bu sekarang toko lagi sepi gak tau kenapa, mungkin pelanggan pindah kali beli barang nya ke toko yang lain”.sambil menghisap rokok yang baru di beli.
Ibu warung : “tuh liat nak raden, toko di sebelah juga sepi mungkin ini memang lagi sepi aja bukan nya pada pindah” menunjuk kearah toko.
Saya: “iya kali bu, makasih ya bu”. Sambil bergegas kembali ke toko.
ibu warung: “iya nak dandi sama-sama”.

Jam istirahat kerjapun selesai, saya melanjutkan kembali pekerjaan saya yang belum terselesaikan.
Singkat cerita ketika pekerjaan saya selesai sekitar jam 16:25 sore. Karena saya kebagian shift pagi, dan pekerjaan pun digantikan oleh karyawan shift sore sampe jam 21:00 malam.

Saya: “Alhamdulillah beres juga nih bro pekerjaan hari ini”. Sambil persiapan pulang dan ganti pakaian dengan baju kaos polos.
Risky: “iya lu si enak bro bisa pulang jam segini, nah aku pulang ntar malem” lanjut teman saya.
Saya: “haha.. suruh siapa lu mau jadi pegawai gudang ketika dulu ngelamar kerja, yaudah aku pulang duluan ya broo”. Sambil berjalan menuju pintu keluar dan bergegas ke arah tempat parkir.
Risky: “yah deh ini udah nasib aku hehe. Iya hati-hati dijalannya bro”.

Sayapun langsung kembali mengandarai motor saya dan siap pulang kerumah. Ketika di perjalanan saya kejebak macet lagi yah maklum lah di cibaduyut itu jalan yang ramai, dan sering didatangi wisatawan juga kalau sudah sore seperti gini sebagian keryawan ada yang pulang juga. Sambil melanjutkan perjalanan pulang tak sengaja saya lihat toko tua yang masih ada plang nya namun terlihat sangat ramai tidak seperti toko sepatu yang lain nya. Sampai dalam hati sayapun berkata.

loading...

“gilaa.. nih toko meskipun tua kumuh tapi banyak pembelinya, gak seperti toko yang lain yang sepi. Sumpah saya baru lihat nih toko”. Dan hanya rasa penasaran lah yang tumbuh dari hati juga ingin mengetahui sebab nya. Selanjutnya nya pada hari kamis seperti biasa saya berangkat kerja pagi-pagi, dan hari itu jalanan tidak macet juga beneran lowong banget. Diperjalanan nya saya masih menyimpan rasa penasaran akan satu toko yang gak terlalu jauh sekitar 100m dari tempat saya kerja.

Saya berniat melewati toko tersebut, dan dari jauh toko itu ramai seperti biasanya. “Gila makin ramai aja nih toko” sekilas perkataan saya. Toko tersebut bernama putry shoes yang berada disamping toko makanan oleh-oleh khas cibaduyut. Kalau orang cibaduyut pasti tau, setelah sampai saya memparkirkan kendaraan lalu memasuki toko dengan perasaan senang karena tepat waktu mendatangi tempat saya bekerja dan saya bekerja seperti biasanya.

Tetapi suasana toko masih sepi dan kali ini jalanan agak sunyi meskipun telah mencapai siang hari. Dan jam makan siangpun telah tiba pertanda istirahat kerja. Seperti biasanya setelah makan siang saya selalu membeli rokok dan ngobrol sebentar sama temen atau sama para pedagang di sekitar toko.

Saya: “bro kemaren ketika pulang kerja gua liat ada satu toko sepatu yang rame juga banyak pembelinya, lu liat juga ngga?”.
Risky: “ngga tuh, ah masa iya disaat semuanya pada sepi masa ada toko yang rame”.
Saya: “eh asli bro, gua beneran liat, dan toko itu memang ramai pembelinya” sambil memasang wajah yang meyakinkan.
Risky: “ah lu salah lihat kali, itu karna lu kena macet aja jadi deh lihat yang aneh karna pikiran lu” bantah temanku.
Saya: “tadi pagi aja aku lihat, malahan tadi pagi tuh itu toko lebih rame dari yang kemaren, sampai-sampai aku salut lihat nya dan merasa iri juga sih”.
Risky: “ya sudah, tar kalau lu sudah pulang kerja, aku mau lihat deh sambil ngebuktiin lu bener apa enggak. atau lu ngehayal semata doang hahaha”.

loading...
KCH

raden ferdi

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

raden ferdi has write 2.751 posts