Om Genderuwo yang Jahil

*Yaps, kenalin dulu namaku raden, gan sis. Aku besar disebuah kabupaten kecil yang terkenal dengan telor asin dan kekhasan bawang merahnya. Sebenarnya ini bukan kisah yang ane alami sendiri sih, melainkan temanku yang ngerasain sendiri sensasi gregetnya saat dikerjain sama om genderuwo disebuah pekarangan yang sudah terkenal keangkerannya. So, langsung saja nih gan keceritanya.

Jadi, didesaku itu sudah biasa sama yang namanya hal-hal yang berbau mistis atau gaib, sudah jadi hal biasa yang bisa buat pendengar menjadi merinding disko. Suatu sore kita sedang asyik kumpul bareng ngotak-ngatik motor dibasecamp, *yaps sejatinya anak-anak didesaku itu basicly-nya adalah anak yang doyan kebut-kebutan dijalan doyan berantem plus doyan hal yang berbau aneh dimata masyarakat.

Jadi karena nanti malam minggu tepatnya nih ada ide dari salah satu teman nih, katanya mumpung malam minggu kan gimana kalau anak-anak kumpul dirumahku mumpung sepi katanya, sedikit gambaran rumahku nih, kalau buat aku sih lumayan besar sis, cuma iya ada minusnya kanan kiri depan belakang gak punya tetangga, tetangganya ya cuma pekarangan kosong saja yang ditanami beberapa jenis tanaman, didepan ada pohon gede yang usianya lebih dari usia babeh aku tentunya.

Nah hari pun menjelang sore gan, sudah waktunya maghrib pada bubar tuh teman-temanku, jam berdetak sudah menunjukan jam 19.30 an, karena rencana awal adalah kumpul-kumpul, jadi ya mulai pada datang tuh anak-anak, mulai dari gan sis kejadian diluar nalar mulai terjadi, bayangkan kalau *ente nih datang kerumahku melewati gang sepi plus kanan kiri pekarangan yang gelap, jadi kalau *ente lihat dari ujung keujung tuh sudah berasa kayak masuk gua gelap minim cahaya.

Di sini temanku merasa yang namanya merinding disko, dari kejauhan dia lihat asap tipis jarak 5 meteran dari jarak depan motornya, dia perhatikan kok lama-lama tuh asap tambah pekat yah, selang beberapa menit tuh asap jadi bentuk kayak sesosok orang bergaun putih, posisinya membelakangi temanku, saat sudah dekat nah temanku langsung ambil jurus seribu langkah tinggalkan tuh motor kesayangannya.

Nah dilain tempat, temanku nih bawa gebetannya, ya tahu sendirilah kalau sejoli sudah dimabuk asmara, bawaannya pingin berdua mulu, alhasil ini temanku yang lagi bawa si doi pamit pingin berduaan saja nih, alhasil misahlah mereka pergi ketengah pekarangan depan rumahku, bercanda-rialah mereka sampai saat agak lama mereka dilempar batu, nah temanku yang cowok ini gak kepikiran yang aneh-aneh jadi mungkin ada burung yang bikin sarang terus kebawa tuh batu, bercanda lagi lah mereka dan dilemparlah batu lagi ke mereka.

loading...

Nah si temnku ini ada teman lain yang lagi isengin dia, sesumbarlah dia gini katanya “*woy kampr*t, yen wani mene metu, lagi enak guyonan ka dibalangi watu bae!” (woy kampr*t, kalau berani keluar sini, lagi enak bercanda kok malah dilemparin batu!). Alhasil gak ada yang keluar jadi pikirannya ya mungkin ini yang ngerjain dia sudah balik ngumpul bareng teman-teman yang lain.

Eh selang beberapa lama dia dilempar batu lagi untuk yang ketiga kalinya, marah lah temanku gan, dicarilah si pelaku pelempar batu tadi, setelah keliling dari sana kesini balik lagi gak ketemu juga eh saat bercanda lagi, nah loh, *eng, ing, eng dibelakang mereka muncullah sosok tinggi besar berbulu, plus dengan muka yang nyeramin, mulut bertaring dan mata besar merah.

Akhirnya si cewek pingsan dan temanku lari sekencang angin tinggalin si doi yang sudah terkapar tak berdaya sendirian. Baliklah dia kerumahku dengan nafas sudah kayak tinggal 3 persen dari 100 persen plus keringat dingin yang mengucur deras membasahi pakaiannya, dan temanku bilang gini “asem, lagi pacaran enak-enak ka diweruhi genderuwo, raine medeni nemen maning, mbatiri aku yuh maring mono njukur taroke aku” (si*l*n, lagi pacaran asyik-asyik kok malah dilihatin genderuwo, mukanya nyeramin lagi, temani aku yuk kesitu menjemput pacarku).

Nah karena kasihan akhirnya ramai-ramailah kesitu buat menjemput pacarnya temanku yang sudah nyenyak tiduran ditanah, setelah kejadian malam itu temanku gak ada lagi yang berani main kerumahku. Alhasil ya bakal sepi terus lah rumahku, apa lagi yang semalam habis bawa doi mojok dipekarangan gak berani lagi bawa si doi mojok ditempat sepi.

Jadi intinya *gaes, jangan pernah pacaran ditempat yang sepi *gaes, karena yang ketiga adalah setan, *haha. Sekian, cerita nyata temanku, maaf kalau kurang seram ya soalnya baru pertama kali posting juga, *hehe.

KCH

Raden

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Raden has write 2,660 posts