Penampakan Noni Belanda

Kejadian ini aku alami saat aku baru lulus SMA kira-kira tahun 2006 dan harinya aku lupa. Kejadian ini berlangsung di rumah temanku yang sudah aku anggap saudara sendiri, secara dia sudah berteman dari TK sama aku. Kita panggil aja dia Ana. Rumah dia sudah kita jadiin base camp kita kalau pada ngumpul, Maklum rumah dia paling strategis. Waktu itu ada konser band, kita nonton bareng. karena baru lulus SMA, jadi sudah agak bebas.

Kita nitip motor di rumah Ana, ada 7 anak dengan 4 motor dan 1 mobil. Motor kita parkir dihalaman belakang rumah Ana, sedangkan mobil diparkir di jalan depan rumah. Halaman belakang rumah Ana cukup besar, dan ada satu pohon mangga yang ada ayunannya. Singkat cerita, konser band selesai pukul 22.30 malam. Kita pulang ke rumah Ana. tapi gak langsung pulang ke rumah masing-masing. Jadi kita ngobrol di rumah Ana sampai sekitar pukul 23.45 malam. Akhirnya teman lain pada pulang, tinggal aku, Ana, dan satu orang temanku, sebut aja Dita.

Kita masih ngobrol sampai kira-kira 00.30 malam, Dita pamit pulang, sebenernya sih aku juga mau pamit, tapi sama Ana gak dibolehin, ya sudah lanjut ngobrol. Akhirnya aku paksain pamit sekitar jam 01.30 malam. Aku ambil motor sendiri di halaman belakang. Gelap, cuma ada satu lampu kecil temaram, cuek aja aku ambil motor. Tiba-tiba ada angin aneh gitu berhembus dari pohon mangga (posisiku saat itu membelakangi pohon mangga). Aku diem aja santai. Terus waktu aku putar motor, aku kaget, diayunan yang di pohon mangga ada cewek kira-kira umurnya 17 tahun.

Jujur aku terpesona, abis dia cantik sih tapi saat itu aku cuma bisa diam melihat wajahnya, rambutnya panjang bergelombang, wajahnya sih gak kayak orang bule banget. Waktu ada angin lagi, rambutnya bergoyang, di dahi kanannya ada goresan, agak panjang gitu. Terus aku senyum, dia balas senyum. Aku bawa motor ke depan terus mau pamitan sama Ana, eh ternyata Ana sudah masuk rumah. Sampai saat itu, aku belum sadar sama kehadiran noni Belanda tadi.

Waktu perjalanan pulang, aku baru sadar, kok bisa ya, jam segitu, ditempat itu, ada cewek cantik lagi main ayunan, dan aku juga sadar kalau cewek itu ternyata pake gaun ala noni belanda. Sontak bulu kuduk langsung merinding. Aku tancap gas langsung ngacir. Pagi nya kira-kira jam 09.00 aku main lagi ke rumah Ana, pengen aku tanyain, tapi ngobrol dulu gak jelas, akhirnya aku berani tanya ke Ana. Baru aja bilang masalah ayunan, Ana sudah ketawa aja, dia langsung to the point masalah noni belanda itu. Ana bilang “Santai aja bro, dia gak ganggu kok, mungkin ajak kenalan, ajak ngobrol aja”. Gila dia, masa ngajak ngobrol begituan.

Ternyata seluruh keluarga Ana sudah pernah ngelihat dan ketemu tuh noni Belanda. Bahkan, nenek Ana pintar bahasa belanda karena pernah ngobrol sama tuh noni. Katanya, tuh noni adalah anak dari bangsawan rendahan di daerah situ. Ada Tuan tanah yang suka sama dia, dan mau jadiin dia istri ketiga, tapi dia nolak. Tuh tuah tanah marah dan bunuh semua keluarga tuh noni, dan terakhir bunuh tuh noni di tempat itu (sekarang jadi halaman belakang rumah Ana).

Ternyata goresan di dahi kanannya itu bekas bacokan parang dari sang pembunuh, tapi karena cuma kena ujung parang, jadi lukanya ga begitu dalam. Tapi apa boleh dikata, maut langsung menjemput tuh noni. Intinya, tuh noni gak pengen ganggu, cuma pengen orang tau kalau dia ada disitu. Sejak itu, aku tidak parkir di halaman belakang rumah Ana lagi kalo berkunjung kerumahnya.

loading...

Share This: