Pengalaman Melihat Kuntilanak

Saya Nur Hasanah ini cerita saya yang ke 2, langsung saja deh ke cerita nya. Sebenernya ini cerita ayuk saya dia yang mengalami nya, tahun 2013 awal saya ibuk dan ayuk saya pulang kampung, tepat nya kampung suburaman di lampung selatan, di kecamatan pematang sawah kabupaten tanggamus, rencana kami pulang kampung karna mau bertemu nenek, bibik, paman dan ayuk yang laen.

Singkat cerita kami bertiga sudah sampai di rumah saya yang dulu, perlu di ketahui kampung saya itu pegunungan orang sana pekerja petani kebun kopi dan coklat. Waktu sudah malam sekitar jam 07:00 malam saya dan ibuk sama ayuk saya yang bernama reni maen ke tempat bibi mau nonton tv, rumah saya kan ada di atas pegunungan gitu jarak dari rumah bibi ke rumah saya ada 100 meter lah, rumah bibik saya ada di bawah.

Waktu itu ayuk saya yang bernama melda masih dirumah saya sama ayuk santi, sekitar jam 09.00 lagi asik nya ngobrol tempat bibi kami di kaget kan dengan orang yang gedor-gedor pintu depan rumah bibi saya. Pada waktu itu saya yang dekat pintu, saya gemeteran mau buka nya. Akhir nya ayuk saya melda teriak dari luar “Buka pintu nya cepet! Spontan saya buka pintu, dia masuk rumah bibi sambil ngos-ngosan dia marah-marah kenapa sih kamu orang bukan nya tolongin saya, saya teriak-teriak kamu orang gak dengar apa?”.

Kami semua bingung, dari tadi kami tidak mendengar suara teriakan, terus kami tanya memang ada apa?, dia cerita waktu dia di tengah jalan ada sosok kuntilanak terbang dan hinggap di pohon pete depan rumah bibi saya. Padahal selama ini ayuk melda saya orang nya terkenal pemberani, saya jadi takut kalo melihat pohon pete itu. Kata orang tua situ sih pohon pete itu jalan nya makhluk halus.

loading...

Dulu saja ada bibi saya yang mau melahirkan, dukun bayi nya di hadang sama kuntilanak itu, dukun nya ke kiri kunti nya ikut ke kiri, dukun ke kanan kunti ikut ke kanan, dasar nya dukun nya lulusan pesantren dia baca-baca surat Al Quran, akhir nya si kunti nya terbang melayang entah kemana, maaf kalo cerita saya jelek dan kepanjangan, maklum juga kalo tidak seram.

Share This: