Perkajum Part 2

Assalamualaikum, selamat pagi penggemar KCH bertemu lagi dengan saya nur mifta, kali ini saya akan melanjutkan cerita yang kemarin “perkajum“, langsung saja aku ceritain. Dan aku coba mengalihkan pandanganku ke tempat lain supaya tidak ngelihat itu pocong, sesaat kemudian aku tengok ke belakang. Aku kaget banget ternyata itu pocong malah terbang mengejar dengan wajah yang hancur di tambah mata yang gelap.

Tapi cuma beberapa meter dia mengejar ternyata sudah hilang, ku bersyukur dalam hati karena itu pocong sudah hilang, lanjut perjalanan pulang, kita sampai di daerah persawahan di daerah itu sepi di tambah gelap tanpa ada penerangan apapun dan jauh dari rumah penduduk. Di jalan kita bercanda-canda dan ngobrolkan tentang kegiatan besok, pas waktu sampai di warung yang sudah tutup di tambah gelap, aku mendengar suara cekikikan orang ketawa.

Aku tanya ke rozikin apa dia juga dengar? Ternyata dia juga mendengarnya, dia tengak-tengok mencari asal dari suara itu dan ternyata itu suara berasal dari ibu kunti yang lagi duduk asyik di bangku depan warung sambil cekikikan ngelihatin aku dan rozikin.

R: as*m ibu kunti kurang kerjaan ngerjain kita saja dol.
A: *haha, biarkan saja dol mungkin dia lagi mangkal disitu.
R: *haha, cocok kayaknya iya dol, kagak mau kamu temanin dol?
A: *ogah, temanin saja *sono dol.
R: *haha, kagak doyan dol.
A: apa lagi aku coba, ayo lanjut pulang dol.
R: ayo dol.

Beberapa menit kemudian kita sampau di desa tempat rozikin tinggal, kita sampai di sebuah makam yang bisa di bilang kurang terawat makamnya. Aku ngelihat ke makam itu sambil baca-baca nama yang ada di batu nisan. Saat waktu ngelihat ke keranda yang ada di ujung makam, aku ngelihat sosok hitam sedang berdiri dan sedang mengawasiku. Aku coba perjelas penglihatanku karena di makam itu penerangan cuma ada satu, jadi suasana masih agak gelap.

Aku coba perjelas lagi penglihatanku apa itu benar seseorang yang lagi berdiri di pinggir keranda atau cuma halusinasiku saja, ternyata itu benar ada sosok hitam dengan sorotan mata yang tajam dan kelihatan agak tua sedang memperhatikanku. Aku bergumam dalam hati “tuh kakek” ngapain disitu sambil ngelihat ke sini, ah bodo amat dah, aku gak memperdulikan kakek itu lagi.

Beberapa saat kita sampai di rumah rozikin dan aku langsung pulang gak mampir di rumah rozikin karena sudah kemalaman, di perjalanan aku masih kepikiran sama pocong yang tadi dan gak sadar aku sudah jauh dari rumah rozikin. Aku coba melupakAn pocong itu tadi, waktu sampai di desa A, aku ngelihat ke rumah berlantai dua di kiri jalan rumah itu kosong sudah berpuluh-puluh tahun.

Aku penasaran ada makhluk gaib apa saja yang sudah menghuni rumah itu, aku coba ngelihat pakai mata batin. Aku kaget banget di dalam rumah itu banyak banget makhluk gaibnya ada ibu kunti, ada pakde genderuwo, butelan alias pocong, ada hantu anak kecil juga, dan lain-lain di rumah itu terasa full makhluk gaib. Pas aku ngelihat ke atas balkon disitu ada kuntilanak yang sedang berdiri sambil cengengesan ngelihat ke aku.

Aku lanjut perjalanan dan tidak memperdulikan kuntilanak itu, aku pun tiba di jembatan yang menghubungkan antara kecamatan daerahku dan daerahnya rozikin. Di jembatan itu sudah ada noni belanda yang stand by duduk di atas pembatas jembatan dan pas aku lewat langsung saja itu noni belanda duduk di jok belakang motorku. Aku kaget banget ngapain ini malah ikutan.

loading...

Aku coba berinteraksi ke dia, aku coba bertanya ngapain dia ikut dan mau ikut sampai mana, tapi dia cuma diam di tambah cengar-cengir *doang. Pas tiba di pertigaan arah rumahku tiba-tiba noni belanda itu sudah menghilang, aku sampai rumah sekitar jam 8 malam. Esok harinya seperti biasa aku berangkat sekolah dan sepulang sekolah langsung ke koramil buat ngelanjutkan survei tempat lagi, kali ini aku dan rozikin survei ke tempat lain buat rute jelajah siang.

Aku berinisiatif buat ke makam mbah sanusi (makam keramat), perjalanan dari koramil ke makam butuh waktu sekitar 15 menitan. Makam mbah sanusi perlu menyeberangi sungai agar sampai di makam, motor kita parkir di tepi sungai dan kita langsung jalan kaki buat menyeberangi sungai. Di makam mbah sanusi suasananya sejuk banget di tambah nyaman banget, aku putuskan langsung ke makam dulu buat ziarah.

Sehabis ziarah kita bersihkan makam sebentar habis itu kita nyari tempat-tempat yang cocok buat kegiatan, 1 jam kita ada di makam itu, kita sudah punya tempat yang cocok buat kegiatan. Langsung kita kembali ke koramil lagi, seperti biasa di koramil kita nongkrong dulu di depan koramil dan memesan kopi di tambah gorengan. Pas kita lagi asyik bercanda ada bapak tentara yang nyamperin dan bilang kalau di air terjun ngelirip ada yang meninggal karena tenggelam.

Di air terjun ngelirip sudah sering ada yang meninggal karena tenggelam hampir setiap tahun pasti ada korban, disitu padahal sudah ada pengumuman yang jelas tentang di larang berenang namun masih saja ada yang melanggar. Dan biasanya korban di air terjun itu semua adalah cowok.

Namun kali ini beda korbannya adalah cewek, teman-teman sempat bertanya-tenya kok cewek korbannya? Bukannya biasanya cowok, ternyata kejadian sebenarnya adalah cewek itu berusaha menolong pacarnya yang tenggelam namun naas malah dia yang tenggelam, cukup sampai sini dulu kita lanjut besok lagi di perkajum part 3.

loading...