Perumahan Angker

Hai namaku Renata. kejadian ini aku alami pas liburan di sebuah perumahan angker, begini kisahnya. Waktu itu aku masih SD, Jadi gini, aku diajak saudara buat nginap di rumah om. Om ku tinggal di sebuah perumahan di kota B. Aku dan saudara berangkat hampir magrib. Pas nyampe rumah om, aku di suruh makan.

Abis makan aku disuruh nyuci piring di dapur. Rumah om itu paling belakang dan dibelakang rumah itu kebon dan yang paling seram dekat kebon ada TPU. Jadi suasana nya itu sepi. Nah pas aku lagi nyuci piring ada suara burung, gak tau namanya. Kata ibu, kalo ada suara kayak gitu berarti ada setan. Aku gak terlalu mikirin itu suara. Selesai nyuci, saudaraku ngajakin bikin agar-agar.

loading...

Dan bikinnya itu jadi 2 piring. Eh gak taunya aku disuruh ngabisin. Karena kekenyangan, akhirnya aku tertidur. Pas pukul 22.00 (soalnya lihat jam) aku ke bangun karena berisik ternyata ada tamu. saudaraku nyamperin lalu dia bilang “eh tadi gua liat ada orang duduk disamping lu, tapi gak tau itu siapa” waktu itu aku lagi ngantuk berat jadi gak mikirin hal itu dan aku tidur lagi.

Nah sekitar jam 1.00 an aku ke bangun lagi. Suasananya sepi sekali. Aku dengar ada yang mukul pagar pake batu, suaranya kencang lagi. Siapa coba tengah malam gini iseng mukul pager? Terus aku bangunin saudaraku yang lagi tidur di sebelahku.

Sebenarnya pake bahasa jawa tapi aku translate biar pada ngerti:
Saudara : “napa lo bangunin gue?”
Aku : “gue takut tadi ada orang mukul-mukul pagar.”
Saudara : “beneran? Tadi waktu gue mau tidur, ada orang mukul pagar juga”
Aku : “iseng banget tuh orang.”

Gak berapa lama ada suara orang buka pintu dapur. Jadi ruang tamu sama dapur itu di pisahin sama pintu dan jendela dan pintu itu selalu ditutup kalo malam. Aku mikir itu mungkin om ato tante. Tapi kalo mereka harusnya ada suara pintu kamar sebelah ke buka. Kemudian ada suara gemericik air dari shower. Aku sama saudaraku ketakutan setengah mati.

Tiba-tiba ada suara cekikikan dan suara orang nangis dari balik jendela sebelah. Aku takut sekali. Dan saudaraku nakut nakutin terus dia tidur. Aku masih gak bisa tidur lagi. Akhirnya aku paksain tidur. Pas paginya aku bangun keringetan. Dan aku lari ke luar rumah dan menemukan kain warna putih kotor dibawah jendela kamar. Beberapa hari kemudian aku cerita ke ibu, ternyata perumahan itu dibangun di atas bekas sungai lahar yang menghanyutkan banyak orang. Katanya, pas bikin fondasi, banyak tulang yang ditemukan.

Share This: