Pocong Juga Ikut Nongkrong

Saya Satria, dan ini cerita saya yang kedua berjudul pocong juga ikut nongkrong. Pada suatu malam kira-kira jam 22.00 saya beserta anak “M.O.C” lagi pada nongkrong di bale-bale deket kebun jati sambil main gitar, sampai akhirnya waktu gak kerasa sudah makin larut. Nah pada saat itu saya mulai merasakan hal-hal aneh seperti mencium bau yang gak enak.

“Dewek hitut heh?” (kamu kentut ya) tanya saya kepada teman saya, “henteu” (nggak), jawab teman saya, “terus saha atuh” (terus siapa dong) tanya saya lagi, “eweuh nu hitut” (nggak ada yang kentut) kata temanku, “terus ini bau apa dong” gumamku dalam hati, tiba-tiba bau itu makin lama semakin menjadi.

Pas saya celingak-celinguk tengok kiri tengok kanan, tiba-tiba pas saya balik badan ternyata ada sosok pocong yang duduk persis di belakang saya, sontak saya langsung colek teman yang di sebelahku dan bilang “heh, coba dewek malik katukang, aya naon” (heh, coba kamu balik kebelakang, ada apaan).

loading...

Pas temanku balik badan, sontak dia langsung teriak dan lari ketakutan, saya dan teman-teman saya yang lainnya juga pada lari meninggalkan gitar, gelas kopi dan yang lainnya, dan langsung pulang kerumah masing-masing. Keesokan harinya saya dan teman-teman bercerita tentang semalam itu. Sekian cerita dari saya, maaf kalo kurang seram.

Share This: