Pulang Malam Lewat Tikungan Maut

Saya Steven panggil aja Steve disini saya ingin berbagi kisah tentang pengalaman saya pulang malam hari lewat jalur tikungan maut bersama teman. Ini adalah kisah nyata yang saya alami di daerah Sekadau Kalimantan Barat. Kira-kira jam 12.00 entah ide dari mana teman saya ngajak pergi ke perkampungan yang lumayan jauh dari tempat saya (sekitar 25 km dari tempat tinggal). Ya karena mikir gak ada kerjaan ya nurut aja.

Perjalanan pergi belum ada firasat atau pun perasaan yang gimana gitu, jadi kita terusin aja perjalanan menuju kampung tersebut. Setengah perjalanan kita lewat kuburan yang dianggap keramat, jadi setiap ada orang lewat wajib membunyikan klakson sebanyak dua kali (katanya untuk bilang ke penghuni sekitar hanya sekedar permisi).

Setelah pulang lewat lagi itu kuburan keramat. Celakanya teman saya kagak ngelakson itu kuburan. Dah beberapa saat setelah lewat itu kuburan seperti ada suara orang sedang ngomong di samping motor. Inisiatip dari saya ngidupin lampu sein motor, hidup sebelah kiri bunyinya pindah ke kanan, hidup kanan pindah ke kiri, teman saya yang ada di belakang ngelihat ada benda putih melayang di atas ngejar motor yang saya tumpangi.

Tidak sampai di situ, beberapa kilometer dari itu kuburan ada tikungan tajam. Tikungan itu sering disebut “tikma” (tikungan maut) karena orang-orang yang jatuh di tikungan maut itu hampir semua meninggal dunia. tepat sebelum menikung tiba-tiba badan saya dan kawan saya yang di bonceng seperti gak ada tenaga, langsung lemas di depan kita ada, kuntilanak. Lalu kuntilanak itu berdiri tepat ditengah tikungan.

Tanpa pikir panjang saya tancap gas, itu motor hampir nabrak kuntilanak. disaat kira-kira satu meter kelihatan banget itu muka yang sangat mengerikan. Sebelah mukanya remuk, matanya keluar (sumpah serem banget sob bayangin kalau ada di posisi saya). Saya gak tau nasib teman di belakang yang saya dengar teman saya teriak kuat banget. Saya gak mau noleh ke belakang, ngeri. Tiba-tiba kedengaran suara kayak benda keras menghantam pembatas jalan yang biasa ada di tikungan, saya nggak memperdulikan itu suara.

Waktu sampai di simpang jalan ada warung tempat biasa buruh tani nongkrong. Saya dengan teman stop nungguin teman saya yang ada di belakang. Setelah beberapa saat teman saya muncul mukanya pucat pasi macam nggak ada darah lagi. Kita mutusin nongkrong di warung tersebut sampai pagi baru nerusin perjalanan pulang (kebetulan warung itu buka). Sumpah sampai saat ini kalau ada teman yang ngajak pergi lewat dari jam 12 nggak berani lagi.

loading...

Share This: