Rumah Kosong Dekat Gang aku

Hai, Namaku Mohammad.Rizki.Syaputra ini cerita ku yang ke 5. Langsung saja ya. Tempat tinggal aku di Jl.Batu Benawa Gg 8. Di situ, dulu ada rumah yang begitu mengerikan. Selama 5 tahun rumah itu tak ada yang menghuni. Pada suatu malam, aku mau pergi ke rumah teman aku di gang sebelah. Sebenarnya aku takut lewat gang situ. Tapi mau gimana lagi, aku nekat lewat situ juga. Kebetulan waktu itu aku jalan kaki. Biar ngilangin rasa takut, aku sambil main handphone. Tapi saat aku mendekati rumah itu, seperti ada suara anak kecil.

Di rumah itu gak ada lampunya sama sekali. Aku penasaran orang nya aku nyalain senter dari handphone aku. Aku senter tuh rumah yang gelap itu, aku cari cari di mana berasalnya suara itu. Tetapi gak ngelihat ada apa-apa di situ, aku terusin aja jalan lagi. Kebetulan deket rumah kosong itu kan ada sumur. Nah saat lewat di sumur itu, bahu aku kayak ada yang sentuh. Ketika noleh ke belakang, gak ada siapa-siapa.

loading...

Aku terusin aja ni jalan sampai ke rumah temen aku. Sampainya di sana eh, dia nya malah gak ada. Terpaksa aku harus balik lagi. Tapi aku gak langsung pulang ke rumah. Di depan gang aku kan ada ibu-ibu yang jualan gorengan, aku masih nongkrong di situ sambil nungguin temen aku. Kali aja dia lewat di situ. Waktu itu udah pukul 21.56 WIB. Ada tetangga aku, dia baru pulang kerja. aku kenal dan sapa dia, kita sebut aja nama nya Tia (nama samaran). Pada waktu itu kebetulan Tia di antar sampai depan gang sama om nya. Karna om nya ada urusan, dia jalan lewat rumah kosong itu selang 20 detik. Tia lari ke arah aku, dan aku tanya sama dia,

“Kenapa kamu Tia, kok balik lagi?”
“Tuh di depan rumah tuh ada orang duduk-duduk pake baju putih,” jawab Tia.
Aku liatin tuh ke arah rumah kosong itu. Lalu jawab “gak ada siapa-siapa, Tia”.

Tapi dia tetap ketakutan. Sampai-sampai dia minta jemput sama orangtuanya. Selang 3 menit orangtua Tia datang terus aku bilang sama orangtua Tia kalau dia ketakutan. Sama orangtua dia di ajak balik tuh. Tapi dianya gak mau lewat depan rumah itu. Jadi sama orangtunya dibawa lewat gang sebelah. aku juga ikut tuh pulang bareng dia. Eh sampainya di rumah, wajah dia sudah lain, kayak orang mati. Jalan dia pun agak aneh. aku aja ingin ketawa juga. Waktu dia mau masuk rumah tiba-tiba dia kayak orang melayang dan dia bilang sama mamahnya sambil pegang kepala, “Mama, kepala Tia berat…”

Gak lama dia bilang begitu, langsung pingsan dia. Pas matanya melek, dia malah ketawa-ketawa gak jelas gitu. Terus teriak-teriak. Ternyata dia kesurupan. Banyak tetangga yang datang ke rumah dia. Waktu itu ada tetangga kita yang tau masalah kesurupan gitu. Di pegang tuh tangan Tia dan kakinya, biar dia gak ngamuk-ngamuk dibacain ayat-ayat Al-Quran di telinga dia, eh seramnya malah ketawa-ketawa.

Aku bilang tuh dalem hati, “ni setan kuat banget ya..” Eh dianya melototin, aku merinding sampai tidak bisa gerak. akhirnya orang pintar datang terus dibacain ayat-ayat Al-Quran sampai Pak RT di gang kita datang juga, karna suara Tia yang teriak teriak tuh kenceng banget. Terus orang pintar itu minta garam sama mamaHnya Tia. Garam nya tuh diletakkan di kaki Tia sama telapak tangannya.

Gak lama kemudian dia mulai tenang gak jerit-jerit kayaK tadi. Selang 2 menit dia melek tuh. Dan dia heran kenapa kok bisa banyak orang di rumahnya, aku balik ke rumah aku. Sampai di rumah aku langsung masuk kamar, aku mau menutup mata. Tapi aku gak bisa menutup mata karena kebayang waktu Tia kesurupan tadi. Aku lihat jam udah pukul 23.45, aku paksain buat tidur. Aku matikan lampu kamar aku, waktu aku mau matikan lampu, pintu kamar aku yang aku udah kunci kebuka dengan sendiri. Aku pikir, aku yang lupa ngunci dan aku kunci lagi tuh pintu.

Abis aku kunci pintu tiba-tiba lemari aku kayak goyang gitu. Aku samperin tuh lemari. aku buka gak ada apa-apa di situ. Bulu kuduk aku udah mulai merinding, aku tutup lagi tuh lemari, terus aku tinggal tiduran di ranjang. Saat itu entah kenapa aku jadi takut banget, sedangkan orang-orang rumah sudah pada tidur. Aku paksaain buat pejamkan mata aku. Saat aku mau tutup mata, rambut aku kayak ada yang ngelus. Sontak aku bangun dan duduk. Perasaan aku makin takut, aku sambil baca ayat-ayat Al-Quran yang aku tau, gak lama kemudian aku agak tenangan dikit. Meskipun perasaan aku takut banget, saat aku mau pejamkan mata aku lagi, aku sontak kaget setengah mati.

Hantu itu tiba-tiba ada di samping aku! Mukanya hancur, Mata nya merah, Bajunya lusuh, ih amit-amit. Gak mau lagi aku ngelihat kayak gituan. Aku lari keluar kamar aku, dan aku masuk ke kamar orangtua. Jelas nya orangtua terkejut, secara gitu udah larut malam. Akhirnya aku putusin tidur sama orangtua. keesokan harinya, Pak RT berencana ke rumah kosong itu di pasang lampu 25 watt biar gak ada kejadian kejadian yang gak di inginkan lagi.

Sekarang rumah itu ada yang nempati. Tapi kadang juga si pemilik rumah suka diganggu sama setan-setan yang ada di situ. Sering juga di rumah itu diadain pengajian. Dan anak pemilik rumah itu sering bangun pada pukul 01.00 pagi hari, dan katanya anaknya sering ngobrol sendiri dan sering main sendirian. Mungkin sampai sini dulu cerita dari aku, lain kali aku share lagi cerita-cerita yang seram. Mohon maaf jika ada kesalahan dalam tulisan dan perkataan aku. Thanks

Share This: