Rumah Temanku Berhantu

Namaku inggrid, aku akan bercerita tentang pengalaman hororku saat berada dirumah sahabatku. Ada beberapa part. Sahabatku baru pindah rumah, dipojok komplek tepat didepan kali kecil. Saat baru pindah satpam komplek memberi tau kalau kali kecil itu ada penunggunya, orang komplek situ sudah tau hantu yang menunggu kali itu bernama hantu ira. Dulu dia tinggal disalah satu pohon rumah warga karna dia sangat mengganggu akhirnya dipindahkan ke kali. Dan ditugaskan menjaga kali itu.

Malam itu rumah sahabatku itu lagi ramai, teman-teman yang lain ngobrol, nyanyi dan lain-lain salah satu temanku disuruh buang sampah ke gerobak sampah yang ada didekat kali, saat akan membuang sampah ternyata ada yang lagi tidur dalam gerobak berbaju putih. Temanku teriak manggil teman-teman yang lain untuk melihat dan memastikan ternyata memang benar ada yang sedang tidur.

loading...

Langsung lah lapor ke satpam ada yang tidur di gerobak, saat satpam periksa ternyata orang yang sedang tidur itu sudah hilang, padahal dari tadi gak ada orang yang keluar dari gerobak itu. Di lain hari teman-temanku yang cowok ke warung sambil jalan kaki sepanjang kali itu. Setelah arah jalan pulang mereka semua lari terbirit-birit sambil muka pucat mereka bilang “gila tadi gue lihat setan ira lagi duduk dipinggiran kali”.

Ada lagi temanku yang gak percaya dan nantangin hantu ira itu. Dia keluar lewat sepanjang kali, saat balik dia pucat dan ketakutan katanya habis ditampakin hantu ira. Sekarang move ke dalam rumah. Aku sering nginap dirumah temanku itu memang seram tapi sejauh ini masih baik-baik saja. Tapi waktu itu temanku bilang katanya ditangga itu penunggunya anak-anak kecil banyak tapi aku gak percaya.

Sampai suatu hari pas maghrib aku dikamar temanku itu diatas terus temanku ke bawah mau ke kamar mamanya. Aku diatas belum nyalain lampu karna males jadi keadaan gelap. Pas aku mau buang air kecil ke bawah itu dibawah rame banget suara anak kecil lagi pada main, dalam hatiku “sialan nih dibawah rame mana lama banget lagi ditinggal” aku gak jadi turun, dibawah masih rame.

Akhirnya aku paksain turun tuh sudah siapin mental buat tahan malu karna rame. Pas aku sudah setengah tangga aku nengok ternyata gak ada orang satupun, aku langsung lari keluar. Setelah sekian lama gak ada hal aneh, aku kembali diganggu. Malam itu aku mau nginap lagi berbaring sambil main game tiba-tiba temanku berperilaku aneh dia langsung membelakangi aku, aku kesel banget.

Terus tiba-tiba dia ngomong “lo mau dengerin lagu gak?” Belum sempat aku jawab dia ngomong lagi “please cepat setel lagu yang kenceng”. Aku sudah yakin pasti ada yang aneh. Tapi aku ngerasa biasa aja soalnya aku dengar ada suara komat kamit dari masjid tapi gak jelas gitu bacaannya. Aku mikir “sudahlah tenang aja sudah mau subuh ini” pas aku close game aku lihat jam ternyata baru jam 3 kurang. Merinding, samar-samar kedengaran suara cewek nangis pelan banget, suara komat-kamitnya masjidnya sudah gak ada.

Pas aku setel lagu kencang suara nangis tadi berubah jadi suara ketawa terus hilang. Disini puncaknya yang bikin aku lemes banget. Waktu itu aku mau nginap lagi. Lagi ngobrol berlima diatas terus sekitar jam 1 an teman-teman yang lain pulang. Aku dan temanku ikut kebawah terus buang air kecil dan cuci muka berdua *kebiasaan ketoilet berdua* aku masih cuci muka temanku bilang “gue duluan ya mau bikin nasi goreng”.

Jadi rumahnya ini gak ada sekatnya jadi serba nyelos semuanya. Kamar mandi samping dapur tapi kamar mandinya bagian depan dekat ruang tamu. Teman aku didapur nah aku dari kamar mandi ke meja rias yang letaknya antara kamar mandi dan dapur. Aku lagi ngaca nyampingin dapur tiba-tiba kayak sepi banget rasanya padahal memang daritadi cuma berdua.

Pas aku lg ngaca teman aku muncul dari arah ruang tamu, dalam hatiku “oh dia dari kamar nyokapnya” terus temanku itu keluar dari arah ruang tamu sambil ngomong “makanya jangan gampang percaya sama orang git *mukadatar”. Terus aku masih fokus ngaca sambil pake cream malam pas aku sudah selesai, aku ngomong.

Gue: hah apaan dew?
Teman: apaan apanya?
Gue: itu tadi lo ngomong apa?
Teman: apaan gue dari tadi lagi motongin bawang kan mau masak.
Gue: Tadi lo bilang “makanya jangan gampang percaya sama orang gitu?” Maksudnya gampang percaya sama siapa? Terus temanku nyamperin aku tepat didepan aku.

Teman: dih lo gila orang gue gak ngomong apa-apa *dia kesel.
Gue: tapi tadi.
Teman: git.
Gue: dew.

Kita sama-sama diem dan aku baru ngeh, kalau bajunya beda sama yang tadi ngomong sama aku.

Teman: ya sudah nih dilanjutin atau gak jadi masaknya?
Gue: ya sudah masak dulu aja gue lapar.

Selama masak kita diam terus selesai masak langsung keatas makan, habis makan kita tidur tanpa ngomong apapun.

Share This: