Salam Perpisahan Buat Temanku

Salam buat temanku, Minggu 28 februari 2010. Hari ini aku mau kerja kelompok, niatnya si mau berangkat bareng temen, karena aku telat, akhirnya aku berangkat sendiri dan aku lewat jalan pintas yang gak pernah dilewatin orang kalo malam. Disitu jalanan nya sepi akhirnya aku tancap gas sekencang kencangnya, tiba-tiba aku ngelihat kayak ada cahaya dan brak.

Ternyata itu motor dan aku menabraknya dengan sangat kencang, aku pun pingsan sekitar 5 menitan dan gak ada yang nolongin, karena jalanan itu sepi banget tapi pas aku bangun, orang yang aku tabrak tadi udah gak ada dan aku gak apa apa walaupun aneh tapi alhamdulillah lah gak apa apa. Akirnya sampai juga dirumah teman dan kayaknya ada yang kurang, “oiya! Alvin kemana?” aku tanya ke teman teman, “dia lagi beli makanan buat kita kita” jawab si rieza. Aku sih sempat mengira kalo yang aku tabrak tadi itu dia.

Karena yang biasanya berani lewatin jalan pintas itu cuma aku sama dia doang dan aku sempet mikir dia hilang di bawa setan, hii serem semoga Alvin gak apa apa dah. Kejadian aneh banyak terjadi saat aku datang, mulai dari lampu mati dan kedip kedip gak beraturan, air keran kamar mandi temanku nyala dengan sendirinya. Ada suara seperti orang nangis di pojok kamar temanku, tapi itu sepertinya hanya aku saja yang mendengar dan merasakan nya yang lain bertingkah seperti biasa seolah olah tidak terjadi apa apa.

loading...

“eh lu denger gak? ada orang nangis disitu” tanyaku, “hah? apa sih? jangan nakut nakutin deh serem nih orang aku sendirian dirumah, orang tuaku pergi keluar kota untuk 2 minggu, jadi jangan aneh aneh deh aku takut”. Kejadian kejadian aneh terus terjadi sampai akhirnya aku keluar untuk cari angin saat dalam perjalanan keluar. Aku melewati ruang tamu dan disana ada cermin dan kebetulan aku sedang menggenggam botol minum temanku, tapi kok aneh ya? botol minumnya terlihat jelas melayang, tapi mungkin itu khayalanku saja karena saat itu aku sudah sangat ngantuk.

Saat di luar, aku melihat jelas orang orang aneh di luar rumah temanku yang kebetulan ayahnya seorang kyai, orang orang aneh itu terus memaksa masuk, tapi aku tidak tahu apa yang menghalangi mereka karena merasa aman orang aneh itu tidak bisa masuk aku pun masuk lagi ke dalam rumah temanku. Singkat cerita aku sudah mau selesai kerja kelompoknya dan Alvin belum balik juga. Aku semakin curiga dan takut, “eh kok muka kamu pucat si raf?”, tanya zainal teman kelompok aku “ah, eh gak apa apa mungkin aku ngantuk soalnya tadi kurang tidur” dan tiba-tiba keluar darah dari kepala aku “eh eh apa nih? kok berdarah? dan tiba tiba kaki dan tangan aku berdarah, dengan sendirinya.

Teman teman aku panik dan ada telepon masuk ke hp zainal dan, Gak taunya itu ibu aku yang telpon “zainal, cepet ke sini RS PERMATA” dan zainal menjawab “Hah? ini siapa?”. terdengar suara, “ini Alvin, cepat kesini rafi meninggal dia kecelakaan tadi, aku ketemu dia pas mau beli makanan dan hp ku ketinggalan jadi aku gak bisa kabarin kalian. Sekarang kalian cepet kesini!”. Innalillahi, terus ini siapa? “siapa apanya?” ini. Tamat, iya ini aku yang nulis, salam perpisahan ya buat teman teman aku, Rafi.

Share This: