Sejarah di Balik Kisah Mistis TPU Jeruk Purut

Tempat pemakaman umum (TPU) Jeruk Purut memang sudah tidak asing lagi ditelinga kita, perihal mistis yang hadir didalam kehidupan manusia. Semua percaya akan lahirnya kisah-kisah mistis yang tertegun didalam pikiran. Entah itu perihal dari sebuah cerita hikayat ataupun dongeng dimalam hari. Ketika itu usia saya masih seumur jagung, dikala senja menyambut, angin bertiup sangat lembut, pergantian musim begitu cepat seperti putaran roda pedati. Cerita hikayat tentang kisah mistis yang lahir di TPU Jeruk Purut telah menjadi alas kehidupan yang menakutkan.

Tetapi kini, tiba-tiba perihal tersebut berubah, membangkitkan rasa penasaran saya, rasa keingintahuan yang besar lahir dari dalam hati. Sejak mulai tahun 70-an kisah mistis TPU Jeruk purut mulai menyebar dikalangan masyarakat. Menurut kepercayaan setempat, TPU Jeruk Purut yang terletak dijalan Cilandak, Jakarta Selatan selain banyak menyimpan benda-benda pusaka seperti batu cincin, keris dan mahkota tempat itu juga dikenal akan hadirnya hantu seorang pastor yang kepalanya dipenggal saat menyebarkan Agama.

Hantu tersebut dikatakan membawa kepalanya ditangan, dan diikuti anjing hitam besar. Konon dia mencari makamnya, yang menurut warga setempat berada di TPU Tanah Kusir dan bukan di TPU Jeruk Purut. Memasuki tahun 80-an, cerita mistis ini semakin menyebar luas dengan hadirnya tempat-tempat yang konon dipercaya akan adanya sosok makhluk yang eksistensinya tidak dapat dijangkau oleh alat indera manusia.

Menurut masyarakat sekitar makhluk-makhluk tersebut sangat suka mengganggu akan kehadiran manusia yang datang untuk berkunjung sekedar uji nyali atau bermaksud untuk mencari benda-benda pusaka yang dipercaya akan wujudnya. Kisah mistis yang lahir mengundang rasa penasaran, hadirnya cerita yang telah lama bergentayangan dalam pikiran masyarakat.

Apakah cerita legenda ini benar akan hadirnya sosok-sosok makhluk astral, benda-benda pusaka yang menampakan wujudnya? Tentu semua itu akan menjadi tanda tanya untuk kita semua, percaya atau tidaknya ternyata cerita tersebut digunakan sebagai dasar film Hantu Jeruk Purut yang ditayangkan pada 29 November 2006, di sutradarai oleh Koya Pagayo yang menceritakan tentang hantu pastor kepala buntung yang akan bisa terlihat apabila sekelompok orang yang berjumlah ganjil mengelilingi komplek perkuburan tersebut sebanyak tujuh kali. Dari sebuah film inilah TPU Jeruk Purut menjadi lebih Fenomenal.

loading...

Langit dihiasai gumpalan awan hitam, cahaya bulan ketika itu redup, hembusan angin selatan mengantar saya menuju kediaman terakhir para makhluk hidup. Ringkikan suara burung, serta gesekan dedaunan disetiap ranting tua, iringan aroma khas kematian menyambut suasana malam ini. Tepat pada pukul 24.15 WIB, pertemuan saya dengan seorang lelaki yang usia badannya nampak mulai renta, garis keriput menghiasi lekuk wajah, ukuran badan yang tidak begitu besar serta tinggi 158 cm, dikala bertugas beliau selalu menyandingkan sehelai kayu yang selalu dipegang erat, dia lah juru kunci (kuncen) di TPU Jeruk Purut, akrab disapa dengan Babe O’ok, telah menggeluti profesinya dari tahun 90-an.

Di bantu dari informasi seorang kuncen yang berada di TPU Jeruk Purut, menjadi saksi dari rasa penasaran akan hadirnya kisah-kisah mistis. Saya menggali semua cerita mistis tersebut, tempat-tempat yang konon menjadi icon paling mengerikan, serta penghuni yang senantiasa menyambut kedatangan manusia.

Ranting pohon tua menyambut langkah kaki kami. Suara gesekan dari atas pepohonan yang rimbun mengantarkan pertanda bahwa kedatangan saya disambut oleh sosok makhluk yang tidak dikenal. Kepak sayap beserta ringkikan burung gagak hitam bertebaran diatas kepala ini menandakan sesuatu yang buruk tentang kematian dan identik dengan makhluk halus.

Berbicara tentang apa saja tempat yang menyeramkan di TPU Jeruk Purut? Mulai dari makam keramat, konon makam ini yang telah berusia 1 abad. Kuncen menyebutkan bahwa makam keramat adalah makam pertama penghuni lahan sebesar 9.12 hektar dengan bentuk bangunan permanen yang telah di renovasi pada tahun 2000-an. Selanjutnya kisah mistis yang berada tepat dipohon tua yang telah berusia 90 tahun. Pohon tua ini dinamakan dengan pohon benda.

Dan kisah mistis yang lahir dari sumur tua yang kira-kira telah berusia 70 tahun, menyimpan beribu kisah mistis yang aneh bin ajaib. Dan yang terakhir, kisah mistis lahir dari dua pohon yang memiliki rupa yang sama, pohon ini dinamakan dengan Pohon Kembar. “Dari beberapa tempat ini, memiliki benda-benda pusaka yang berbeda, penghuninya pun berbeda” ungkap Babe O’ok sambil menunjuk beberapa tempat yang menjadi icon TPU Jeruk Purut.

Pohon Kembar

Menggali sejarah dari tempat-tempat keramat, ternyata menghadirkan banyak kisah dan hal-hal gaib yang berada disekitaranya. Dimulai dari keunikan dua pohon yang disebut oleh masyarakat sekitar dengan pohon kembar, memiliki tinggi yang sama, bergandengan namun batangnya tidak menyatu. Sebuah pohon yang bisa dikatakan sebagai sepasang kekasih, sebab tepat disebelah pohon tersebut, terlihat satu pohon yang terpisah dengan bentuk yang sama namun ukurannya lebih rendah.

Sisi lain dari pohon kembar ini satu pohon disebelah utara nampak begitu rimbun dengan jumlah batang lebih banyak. Namun pohon kembar ini memiliki kesejajaran tinggi dan rupa yang sama. Menurut Babe O’ok usia pohon ini sudah 50 tahun dan pohon yang disebelahnya, yang lebih rendah itu adalah anaknya. Iringan burung gagak hitam terus mengikuti arah langkah kaki. Bertebaran diatas kepala dengan ringkikan yang mengantar suasana malam.

Pohon kembar memiliki kisah mistis tersendiri selain hadir makhluk astral yang sering menampakkan wujudnya sebagai seorang perempuan berambut panjang yang suka melempar ranting, serta berlari-lari dikawasan pohon kembar, kita juga akan disuguhi oleh benda pusaka berbentuk batu tepat dibawah pohon kembar, dikala langit telah gelap akan terlihat cahaya berwarna putih, sekilas jika lihat seperti tanduk kerbau yang saling berdempetan.

Menurut informasi dari Babe O’ok benda pusaka yang hadir dipohon kembar seperti batu cincin yang bentuknya kembar. Benda pusaka ini bisa dibilang seperti suami dan istri yang konon jika mendapatkan benda pusaka ini harus memiliki keduanya, namun jika hanya mendapatkan satu dari benda pusaka ini sebaiknya dikembalikan ke asalnya. Sebab pernah ada insiden seperti itu, yang berakibat fatal pada diri sendiri dan keluarga.

Sumur Tua

Perjalanan untuk menggali info dilanjutkan kesebuah tempat yang menghadirkan kisah mistis berbeda serta lebih menyeramkan. Langkah kaki yang terus diikuti oleh burung gagak hitam mengayunkan kesebuah tempat yang konon telah terbangun dizaman penjajahan Jepang. Sumur yang telah berusia puluhan tahun terletak tepat disudut pemakaman bersanding dengan rimbunnya pohon bambu.

Sumur tua memang identik dengan mistis, apalagi dengan kondisi sumur yang nampaknya sudah tidak berfungsi lagi. Melihat sumur tua di Tpu Jeruk purut, saya teringat akan kisah Lubang Buaya yang terletak di Pondok Gede, Jakarta Selatan. Di mana sumur itu erat kaitannya dengan peristiwa G30S/PKI. Di sumur itulah ditemukan 6 jenazah jenderal dan seorang letnan TNI yang tewas pada pembantaian 30 September 1965. Yang kini disekitar sumur tersebut dibangun museum dan monumen Pancasila Sakti untuk mengenang ketujuh pahlawan revolusi tersebut.

Namun cerita dari Babe O’ok, tentang sumur tua, dimana sumur ini terkenal akan hadirnya sosok makhluk astral dan ular siluman yang memiliki mustika berbentuk mahkota dihiasi oleh batu berwarna bening. Makhluk astral yang menghuni sumur tua ini diantara lain memiliki jenis berbeda ada yang jin jalannya cepat, jin seperti Kingkong dan jin yang tangannya panjang. Namun raja terbesar dari sumur tua dihuni oleh genderuwo bermata merah.

Menurut mitos jawa, genderuwo merupakan sejenis bangsa jin atau makhluk halus yang berwujud manusia mirip kera yang bertubuh besar serta kekar dengan warna kulit hitam kemerahan, tubuhnya ditutupi rambut lebat yang tumbuh disekujur tubuh, aroma khas dari makhluk ini adalah terciumnya bau sawo busuk yang menandakan hadirnya sosok mereka diantara kita.

Masyarakat sekitaran TPU Jeruk Purut, selalu melarang untuk anak-anaknya tidak bermain didekat sumur tua tersebut, dikala siang dan malam hari. Sumur tua itu nampaknya memang tidak tersentuh oleh siapapun. Kisah mistis yang lahir dimasyarakat setempat, sumur yang sudah ada sejak zaman penjajahan Jepang itu hanya dihuni oleh makhluk astral yang kejam.

Babe O’ok menerangkan bahwa dulunya sumur itu tidak berada diluar, melainkan didalam sebuah bangunan berbentuk rumah, tempat itu dihuni oleh para jajahan Jepang untuk berbuat maksiat serta membunuh lalu mayatnya dibuang kedalam sumur. Namun, bangunan itu telah dirubuhkan oleh pihak pemakaman, agar berfungsi sebagai lahan untuk makam.

Masyarakat sekitar percaya bahwa sumur tua itu dihuni oleh seekor ular siluman. Ular itu seperti ular kobra, dengan panjang yang sama persis, namun memiliki mahkota diatas kepalanya. Memang belum ada yang melihatnya secara kasat mata, namun Babe O’ok yang telah bergelut didunia ini selama 27 tahun menjadi saksi bahwa adanya benda mustika yang berbentuk mahkota dengan mengeluarkan cahaya bening keluar dari lubang sumur tua, berselang hitungan menit, mustika itu kembali masuk kedalam sumur. Seakan kekuatan gaib dari para benda-benda mustika telah menampakkan wujudnya sebagai pertanda adanya sosok mereka yang hadir didalamnya.

Pohon Benda

Ternyata malam masih begitu panjang, kuncen mengarahkan perjalanan ini menuju sebuah tempat yang menyimpan kisah mistis lebih menyeramkan. Di kalangan masyarakat, tempat ini tentu tidaklah asing untuk didengar, sebab tempat ini selalu dijadikan momen uji nyali serta pencarian benda-benda pusaka dengan mengadu kekuatan spiritual, pohon benda, itulah nama yang sering disebut oleh masyarakat.

Dari kejauhan pandangan mata, satu pohon yang besar yang nampaknya begitu kokoh dengan usianya yang telah mencapai 90 tahun. Konon pohon ini menyimpan banyak benda pusaka keramat semacam keris dan batu yang biasa digunakan sebagai media kekuatan gaib, tentunya tidak akan mudah untuk meraih benda-benda pusaka yang berada didalam pohon ini, sebab pohon ini dijaga oleh penghuni gaib yang begitu kuat.

Menurut Babe O’ok pohon ini dijaga oleh beberapa raja jin diantaranya makhluk gaib sejenis tuyul, tetapi bisa dikatakan bukan tuyul namun yang lebih tepatnya seperti liliput, dengan kuping lancip yang menjulang seperti pencakar langit serta giginya yang tajam sama seperti gergaji, makhluk inilah yang paling iseng, memiliki hobi selalu ngejahilin manusia, nyentil serta mengelus-ngelus pipi orang.

Kisah mistis yang berada pada pohon keramat atau pohon benda yang didalamnya, konon memiliki benda pusaka semacam keris yang menancap pada sela-sela akar pohon tua ini, berfungsi sebagai pondasi kekuatan gaib yang menopang kokohnya pohon. Ternyata telah mengundang rasa penasaran para pemilik kekuatan spiritual hingga berambisi besar untuk memiliki benda pusaka tersebut. Namun apakah cerita tentang adanya benda pusaka didalam pohon tua ini hanya sekedar mitos atau fakta?

Kesaksian seorang kuncen bahwa ada seseorang memiliki ilmu gendam putih, yang dipergunakan sebagai alat komunikasi dengan makhluk halus, Agus Yulianto atau akrab disapa dengan ki Joko Bodo seorang paranormal yang memiliki kekuatan spiritual yang dapat memanfaatkan ribuan jin, pernah melakukan pertapaan selama dua hari ditempat ini pada tahun 2005, pertapaan ini dilakukan untuk membuktikan apakah memang benar adanya benda pusaka yang ditancapkan didalam pohon benda.

Serta seorang warga yang berasal dari Bogor melakukan ritual yang sama seperti Ki Joko Bodo, namun menyerah dan tidak sanggup. Pada pohon benda terdapat keris yang diincar oleh para pemilik kekuatan spiritual. Namun upaya pengambilan keris itu seringkali tidak membuahkan hasil. Pada tahun 2013 seorang paranormal bernama ki prana yang merupakan guru besar Padepokan Dayak Prana sekaligus sebagai konsultan supranatural dapat membuktikan dengan mengeluarkan salah satu benda pusaka semacam keris dengan panjang 30 cm tanpa gagang. Babe O’ok menuturkan benda tersebut dia peroleh dari pohon keramat dalam kurun waktu hitungan menit.

Makam Keramat

Satu tempat terakhir yang konon merupakan tempat dengan banyak kejadian aneh yang telah terjadi disekitaran pemakaman jika tidak adanya restu dari tempat keramat ini. Sebuah tempat tertua yang telah berusia 1 abad sekaligus tempat pertama yang menduduki lahan sebesar 9.12 hektar. Tempat yang dihuni oleh jin Islam dikenal sebagai tempat tertua, keramat dan dihormati yang didalamnya merupakan makam dari seorang Habieb bernama Syeikh Waliallah Wan Salim atau biasa disebut Abdullah Bin Jeruk Purut.

Lantas siapa Habib Salim ini? Ternyata beliau merupakan keturunan dari seorang wali Al Imam Al Arif Billah Sayyidina Al Habib Hasan bin Muhammad Al Haddad Husain Ass Syafi’I Sunnira yang lebih dikenal dengan Mbah Priok. Banyak para ulama bahkan pengunjung yang datang untuk mengantarkan doa sekaligus meminta pertolongan ataupun harapan kepemakaman keramat ini.

Habieb Salim telah meninggal ratusan tahun lalu. Beliau merupakan tokoh Islam yang dikagumi oleh rakyat Jakarta pada waktu silam, terlebih didaerah sekitar Jeruk Purut. Makam beliau tepat berada ditengah-tengah pemakaman dengan ukuran 6×6 meter, disebelah pemakaman ini terdapat pemakaman pastor. Makam Habieb Salim berada didalam sebuah bangunan berbentuk rumah, yang dimana berisi makam anak-anaknya serta cicit beliau.

Secara keseluruhan ada 6 makam didalam rumah yang terletak ditengah-tengah TPU Jeruk Purut itu. Bangunan pemakaman sudah ada sejak Makam Habieb dibuat, awalnya bangunan kecil hanya seukuran makam. Namun semakin banyaknya orang yang berziarah, konon tanah pada pemakaman semakin tinggi, dan terus tinggi hingga masyarakat melakukan pemapasan pada tanah pemakaman secara terus menerus.

Konon hal ini menjadi keanehan bagi masyarakat serta ulama yang berada di kawasan Jeruk Purut. Permusyawarahan dilakukan oleh para ulama dan kyai, hasil dari musyawarah itu hadirlah kesepakatan yang menjelaskan bahwa makam Habieb Salim mesti diperbesar dan dikeramatkan.

Kenapa Makam Habieb Salim disebut keramat? Lantas mistis apa yang ada di makam keramat ini? Menurut Babe O’ok makam ini sering digunakan masyarakat untuk memperlancar permintaan mulai dari tahun 70-an. Makam keramat ini dihuni oleh jin Islam. Jika berkunjung ke TPU Jeruk Purut wajib mengantarkan doa atau sekedar membaca Al-Fatihah.

Babe O’ok juga menuturkan insiden aneh pun sering terjadi di TPU Jeruk Purut yakni tentang Bulldozer yang terjun kebawah saat melakukan pembangunan jalan diarea pemakaman, disebabkan tidak adanya izin dan selamatan dimakan Habieb terlebih dahulu. Selanjutkan kejadian aneh yang merasuki 5 orang anggota disalah satu acara televisi yang sedang melakukan syuting ditempat ini. Lalu permainan jelangkung yang dihadirkan pada acara reality show yang dipandu oleh Ruben Onsu, mengakibatkan hadirnya jelangkung benaran.

KCH

Rizki Asdiarman

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Rizki Asdiarman has write 2,660 posts